Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Wadian

Guru Besar Tetap Pascasarjana Universitas Mercu Buana; Guru Besar Tidak Tetap FEB Universitas Trisakti; Guru Besar Tidak Tetap Institut Bisnis dan Informatika Kwik Kian Gie; Guru Besar Tidak Tetap Program Doktoral Ilmu Ekonomi Universitas Pancasila; Waktu Lahir Pernah Meninggal Dunia Selama 6 Jam, kemudian Hidup Kembali saat akan dimakamkan, Sejak lahir diberikan bakat metafisik dan indera keenam atau [Indigo]

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Tragedi Kegagalan Presiden pada Kepemimpinan Moral

21 September 2019   01:06 Diperbarui: 21 September 2019   01:25 0 2 0 Mohon Tunggu...
Tragedi Kegagalan Presiden pada Kepemimpinan Moral
dokpri

Tragedi Kegagalan Presiden Pada  Kepemimpinan Moral

Saya ambil contoh pada Presiden  George Washington, "Bapak Bangsa Paman Sam" dan presiden pertama, dikatakan sangat jujur sehingga dia merasa harus mengakui bahwa dia telah menebang pohon sakura. Seperti jutaan anak sekolah dasar Amerika lainnya selama bertahun-tahun, saya diajari kisah ini yang mempromosikan kejujuran meskipun ada konsekuensi buruk yang potensial. 

Hari ini ini diakui sebagai mitos yang dibangun oleh salah satu penulis biografi pertama Washington, Mason Scott Weems, seorang menteri keliling dan tetangga Gunung Vernon, dalam edisi 1806 dari bukunya yang populer, The Life of George Washington: Dengan Anekdot Penasaran, Sama-Sama Terhormat untuk Dirinya Sendiri , dan Teladan bagi Para Nadi Muda-nya. 

Legenda George yang berusia enam tahun mengakui bahwa ia menggunakan kapaknya untuk menghancurkan salah satu pohon favorit ayahnya, dengan mengatakan, "Aku tidak bisa berbohong," telah mengilhami banyak generasi anak-anak untuk percaya bahwa presiden jujur, dan dengan demikian seharusnya kita semua menjadi.

Abraham Lincoln, presiden ke-16 di Kampung Paman Sam, adalah Panglima Tertinggi lainnya yang dipuji karena dapat dipercaya. Gordon Leidner, dalam bukunya tahun 2009 Abraham Lincoln: Quotes, Quips, and Speeches, menggunakan kesaksian yang terdokumentasi dari mereka yang mengenal Lincoln   dari istrinya Mary Todd Lincoln hingga saingan politiknya yang paling keras Stephen A. Douglas   untuk memvalidasi kehidupan kejujuran Lincoln. 

Integrity menandai "Honest Abe" sebagai pegawai toko muda di New Salem, Illinois, serta Lincoln sebagai kepala negara. Meskipun dia dengan berani menandatangani perintah eksekutif yang menyatakan emansipasi tiga juta budak, dia lebih dikenal sebagai pembawa damai dan rekonsiliasi daripada seorang pejuang dan antagonis. 

Menghadapi bangsa yang terpecah belah dan hancur, Lincoln merasakan penderitaan rakyat, memperoleh reputasi sebagai presiden yang berdoa yang meminta bimbingan Tuhan untuk mengakhiri perang dan melestarikan Uni.

Franklin Delano Roosevelt, presiden   terpilih empat kali dan satu-satunya orang yang memimpin negara dari kursi roda, menggunakan alamat radio malamnya, atau Fireside Chats, untuk menenangkan orang-orang Amerika yang bingung dan ketakutan. Sementara pernyataannya yang paling terkenal adalah "Satu-satunya hal yang harus kita takuti adalah rasa takut itu sendiri," ia juga mendorong praktik tidak mementingkan diri sendiri dan bertetangga. Menyurvei jutaan orang miskin di antara warga negeri itu, Roosevelt menegaskan bahwa "[ujian] kemajuan kita bukanlah apakah kita menambah lebih banyak dari mereka yang memiliki banyak; itu adalah apakah kita menyediakan cukup bagi mereka yang memiliki terlalu sedikit. "Sadar, apalagi, bahwa dunia di luar pantai Amerika sedang dirusak oleh kebencian dan perang, presiden ke-32 menyarankan para pendengarnya bahwa" [jika] peradaban adalah untuk bertahan hidup, kita harus memupuk ilmu hubungan manusia kemampuan semua orang, dari semua jenis, untuk hidup bersama dan bekerja bersama di dunia yang sama dengan damai. "

John F. Kennedy mengusulkan Undang-Undang Hak Sipil beberapa bulan sebelum pembunuhannya pada November 1963, dengan demikian meletakkan dasar bagi kebebasan yang memungkinkan pemilihan presiden kulit hitam pertama kami 45 tahun kemudian. Kennedy memotivasi jutaan anak muda Amerika, banyak di antara mereka menanggapi rencananya untuk melayani orang lain melalui "Korps Perdamaian" persahabatan di seluruh dunia, sementara lebih banyak lagi yang ditangkap oleh visi pelantikan presiden muda ke-35 ini, yang pesannya yang menantang adalah "Tanyakan bukan apa yang bisa dilakukan negara untuk Anda; tanyakan apa yang dapat Anda lakukan untuk negara Anda. "

Pertanyaan   adalah bagimana problem moral para punggawa-pungawa  Negara, atau  Negara  XYZ,   misalnya pada kasus belum berhasil mengatasi dengan tuntas kasus Kebakaran Hutan, dan Lahan di Kalimantan, dan Sumatera.