Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Wadian

Guru Besar Tetap Pascasarjana Universitas Mercu Buana; Guru Besar Tidak Tetap FEB Universitas Trisakti; Guru Besar Tidak Tetap Institut Bisnis dan Informatika Kwik Kian Gie; Guru Besar Tidak Tetap Program Doktoral Ilmu Ekonomi Universitas Pancasila; Waktu Lahir Pernah Meninggal Dunia Selama 6 Jam, kemudian Hidup Kembali saat akan dimakamkan, Sejak lahir diberikan bakat metafisik dan indera keenam atau [Indigo]

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Epsiteme Bultmann [1]

11 September 2019   07:50 Diperbarui: 11 September 2019   07:53 0 2 0 Mohon Tunggu...
Epsiteme Bultmann [1]
Dokpri

Rudolf Karl Bultmann [1]

Gagasan yang menjadi tema dalam matakuliah tafsir laporan keuangan dengan menggunakan hermeneutika saya pakai meminjam theoria Bultman.  Istilah yang sering saya pakai adalah Kerygma adalah kata benda yang berasal dari kata kerja Yunani "untuk memberitakan" (kerysso). 

Sebagai digunakan dalam agama Kristen, itu merujuk pada proklamasi   usia dinubuatkan  pemenuhan telah tiba dan telah mencapai puncaknya dalam kehidupan, kematian, dan kebangkitan  rection of Christ. 

Kata benda "kerygma" sebelum lama mengadopsi dua makna,  karena itu bisa merujuk pada konten atau tindakan proklamasi. Yang terakhir  makna sekarang lebih umum, tetapi karena kata itu tidak menunjukkan terlalu banyak doktrin atau dogma sebagai panggilan untuk kehidupan baru, itu terbuka untuk penafsiran terus-menerus.    

Seperti kata Inggris "sejarah," Historie Jerman dan Geschichte dapat keduanya  gagsan faktual yang tersedia untuk umum dan dapat diverifikasi sesuai dengan standar yang diterima secara umum di kalangan sarjana. 

Namun baik Geschichte dan "miliknya" history "juga dapat merujuk pada signifikansi fakta historis dan dengan demikian untuk apa tidak dapat disertifikasi oleh persetujuan publik atau diverifikasi oleh kanon ilmiah. Historie, Namun, tidak; ini hanya merujuk pada apa yang dapat diverifikasi menurut standar empiris. 

 "Kata , " seperti yang akan saya gunakan istilah dalam makalah ini, mengungkapkan pandangan   Tuhan bisa  bertemu manusia dalam kejadian tak terduga, sebuah peristiwa yang tidak banyak berpengaruh  lakukan dengan memberikan kebenaran filosofis.

Ada tiga unsur program sintetik Bultmann tentang demitologisasi Baru  Perjanjian (kritik sejarah, teologi dialektik, dan filsafat eksistensialis), itulah  teologi dialektik yang memainkan peran yang menentukan dan dominan dalam pengambilan kerygma sebagai  makna sebenarnya dari pesan Injil tentang tindakan penebusan penebusan oleh Allah melalui Nabi Isa.

Rudolf Karl Bultmann (1884-1976) mengubah arah studi biblikal melalui karyanya dalam penafsiran Perjanjian Baru. Rudolf Bultmann lahir 20 Agustus 1884, di Wiefelstede, putra tertua seorang pendeta Lutheran Injili. 

Rudolf Karl Bultmann menghadiri gymnasium humanistik di Oldenburg dan pada tahun 1903 mulai belajar teologi di Tubingen. Dengan cara mahasiswa Jerman, ia menghabiskan beberapa semester di Berlin dan kemudian di Marburg dan dengan demikian belajar dengan sebagian besar cendekiawan Jerman terkemuka teologi biblika dan dogmatis.

 Gelar-Nya diberikan pada tahun 1910, dan setelah menyerahkan esai kualifikasi dua tahun kemudian, ia diterima di Marburg sebagai dosen Perjanjian Baru. Setelah kuliah singkat di Breslau dan Giessen, ia kembali ke Marburg pada tahun 1921 sebagai profesor penuh Rudolf Karl Bultmann pada posisi ini sampai pensiun pada tahun 1951.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3