Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Wadian

Guru Besar Tetap Pascasarjana Universitas Mercu Buana; Guru Besar Tidak Tetap FEB Universitas Trisakti; Guru Besar Tidak Tetap Institut Bisnis dan Informatika Kwik Kian Gie; Guru Besar Tidak Tetap Program Doktoral Ilmu Ekonomi Universitas Pancasila; Waktu Lahir Pernah Meninggal Dunia Selama 6 Jam, kemudian Hidup Kembali saat akan dimakamkan, Sejak lahir diberikan bakat metafisik dan indera keenam atau [Indigo]

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Filsafat Rasisme [3]

26 Agustus 2019   12:52 Diperbarui: 26 Agustus 2019   12:52 0 1 0 Mohon Tunggu...
Filsafat Rasisme [3]
Dokpri

Pemikir Immanuel Kant (1724-1804) adalah seorang filsuf Jerman yang mendorong pemeriksaan diri batin manusia daripada membuat kesimpulan tentang diri batin berdasarkan diri fisik eksterior. Pada 1775, Kant menerbitkan Of the Different Human Races yang mengusulkan penyebab variasi alami atau tujuan, yang bertentangan dengan hukum mekanis atau produk kebetulan.

Dia membedakan empat ras mendasar: Putih, Hitam, Kalmuck, dan Hindustan, dan mengaitkan variasi dengan perbedaan dalam lingkungan dan iklim, seperti udara dan matahari, tetapi mengklarifikasi dengan mengatakan bahwa variasi melayani tujuan dan tidak murni dangkal. Kant berpendapat bahwa manusia dilengkapi dengan benih yang sama (Keime) dan kecenderungan atau karakteristik alami (Anlagen) yang diekspresikan tergantung pada iklim dan melayani tujuan karena keadaan tersebut.

Setelah proses ini terjadi, itu juga tidak dapat dipulihkan. Karena itu, ras tidak dapat diurungkan oleh perubahan iklim. "Kuman mana pun yang diaktualisasikan oleh kondisi, kuman lain akan pensiun menjadi tidak aktif."  Kant menulis On the Different Races of Man (Uber die verschiedenen Rassen der Menschen, 1775), sebagai percobaan klasifikasi ilmiah dari ras manusia.

Filsuf pencerahan, khususnya, John Locke (1632-1704), David Hume (1711-1776), dan Immanuel Kant (1724-1804), dalam tulisan tentang sifat manusia, perbedaan alam, dan ras. Dari tiga pemikir, saya pikir kita akan menemukan kesulitan yang paling dengan Kant, sebagian karena mempengaruhi tulisan-tulisan moral dan politik yang dimilikinya, sehingga kita kurang bisa memahaminya  teori rasial, yang membuat kita berpikir tentang posisinya dalam perlombaan.

Sebaliknya, Hume refleksi tentang perbedaan ras terbatas jumlahnya dan merupakan posisi yang konsisten, terdiri dari apa yang akan saya gambarkan segera sebagai rasisme " kuat " . Seperti halnya Kant, pandangan Locke tentang ras menimbulkan masalah bagi kita, tetapi banyak dari kurangnya komentar eksplisit tentang masalah ras dari konflik tekstual.

Dengan Locke, ada masalah mengawinkan teorinya tentang kebebasan dan alam hak dengan penolakan terhadap perbudakan dalam Risalah Kedua tentang Pemerintah dengan aktivitasnya sebagai sekretaris pemilik koloni di Carolina, termasuk perannya dalam menulis Konstitusi Carolina yang menyediakan perbudakan. Menambah bobot liberal-nya teori politik adalah skeptisisme epistemologis tentang esensi nyata dan tentang manusia Intinya  semua ini harus diseimbangkan dengan tindakannya sebagai warga negara swasta, ketentuan untuk perbudakan di Konstitusi Carolina , dan pandangan tentang perampasan asli Inggris Tanah Amerika.

Meskipun posisi mereka berbeda pada pertanyaan tentang sifat manusia dan perbedaan ras, benang merah yang mengalir melalui tulisan tiga filsuf Pencerahan tentang non Orang Eropa, termasuk orang Afrika dan penduduk asli Amerika, adalah gagasan orang biadab, sebuah gagasan dengan sejarah panjang dalam pemikiran sastra dan filsafat Barat.

Temuan ini sesuai dengan kesimpulan dari teori ras ras kritis tentang gagasan orang biadab yang memiliki keturunan di Eropa menulis tentang orang non-Eropa. Pada periode Renaissance, dimulai dengan abad ke lima belas Jadi, ide yang analog dengan orang buas muncul dalam pemikiran Yunani klasik (5 - 4 cen. SM) dengan gagasan orang barbar , gagasan bahwa para tragedi Yunani, serta para filsuf seperti Platon dan Aristotle, menggunakan seluruh tulisan   untuk menandakan apa yang tidak beradab, primitif, dan non- Yunani.

Bersambung.

KONTEN MENARIK LAINNYA
x