Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Wadian

Guru Besar Tetap Pascasarjana Universitas Mercu Buana; Guru Besar Tidak Tetap FEB Universitas Trisakti; Guru Besar Tidak Tetap Institut Bisnis dan Informatika Kwik Kian Gie; Guru Besar Tidak Tetap Program Doktoral Ilmu Ekonomi Universitas Pancasila; Waktu Lahir Pernah Meninggal Dunia Selama 6 Jam, kemudian Hidup Kembali saat akan dimakamkan, Sejak lahir diberikan bakat metafisik dan indera keenam atau [Indigo]

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Rekayasa Ekonomi dan Potensi-potensi Kebodohan Manusia

18 Agustus 2019   01:40 Diperbarui: 18 Agustus 2019   02:02 0 0 0 Mohon Tunggu...
Rekayasa Ekonomi dan Potensi-potensi Kebodohan Manusia
ri-unik-5d584f5c097f36422921dd82.png

Sepanjang sebagian besar sejarah intelektual, masyarakat telah dianggap sebagai hasil dari desain seseorang. Dalam Hukum multi-volumenya, Legislasi, dan Liberty, teoretikus sosial FA Hayek menyebut posisi ini sebagai "rasionalisme konstruktivis" dan membantahnya dengan keras. 

Dalam Kuliah Nobel Memorial 1974, berjudul "The Pretense of Knowledge," Hayek mengungkapkan pandangan berbeda tentang bagaimana masyarakat berkembang:

ri-12-5d584c180d823039ac183765.png
ri-12-5d584c180d823039ac183765.png
Pengakuan atas batas-batas yang tidak dapat diatasi untuk pengetahuannya seharusnya memang untuk mengajar siswa masyarakat pelajaran dalam kerendahan hati yang harus menjaganya agar tidak menjadi kaki tangan dalam perjuangan fatal manusia untuk mengendalikan masyarakat  sebuah perjuangan yang membuatnya tidak hanya seorang tiran atas rekan-rekannya, tetapi yang mungkin membuatnya menjadi perusak peradaban yang tidak dirancang oleh otak tetapi tumbuh dari upaya bebas jutaan orang.

Hayek menentang segala upaya untuk merekayasa   yaitu, secara terpusat untuk merencanakan dan mengoordinasikan  struktur masyarakat. Hayek percaya  rekayasa seperti itu sebenarnya menghancurkan daripada menciptakan masyarakat, yang merupakan hasil dari tindakan manusia tetapi bukan dari desain manusia. Bersamaan dengan ekonom Austria Ludwig von Mises, Hayek memberikan apa yang bisa dikatakan kritik terbaik dari teori dan kebijakan "konstruktivis" yang semakin populer selama abad ke-20.

Baik Hayek dan Mises telah menyaksikan kehancuran liberalisme klasik oleh dua perang dunia, tetapi terutama oleh Perang Dunia I. Pemerintah masa perang telah menjepit kontrol terpusat atas sektor swasta untuk memastikan aliran persenjataan yang berkelanjutan dan barang-barang lain yang dianggap perlu untuk kemenangan. 

Pemerintah telah menggembungkan persediaan uang mereka untuk membayar penumpukan militer besar-besaran. Dan perang telah mencekik aliran perdagangan bebas yang oleh kaum liberal klasik dianggap sebagai prasyarat untuk perdamaian, kemakmuran, dan kebebasan. Singkatnya, baik Hayek maupun Mises telah menyaksikan statisme abad kedua puluh menggantikan liberalisme klasik abad ke-19.

Jika perang adalah kesehatan negara, seperti yang dinyatakan oleh individualis Amerika Randolph Bourne, maka Hayek dan Mises menyaksikan dampak akibat wajar yang jelas: yaitu,  perang adalah kematian kebebasan individu. Dan rekayasa sosial adalah mekanisme kunci yang melaluinya kebebasan itu dihancurkan. 

Memang, salah satu karya Mises yang paling awal, Nation, State, and Economy (1919), menganalisis konsekuensi bencana dari perencanaan pusat yang diantarkan oleh Perang Dunia I.

Tetapi Hayek dan Mises tidak hanya menentang rekayasa sosial dengan alasan utilitarian. Secara independen, mereka masing-masing mengembangkan sistem teori sosial yang kompleks dan canggih untuk menjelaskan bagaimana lembaga masyarakat berkembang secara alami. Mereka menyatakan  lembaga-lembaga masyarakat yang sehat adalah hasil tindakan manusia kolektif dan tidak disengaja. 

Fenomena sosial yang kompleks  seperti hukum, bahasa, dan uang  terutama merupakan konsekuensi yang tidak diinginkan dari interaksi individu. Misalnya, tidak ada komite atau otoritas pusat yang memutuskan untuk menciptakan pidato manusia, apalagi merancang bahasa yang serumit bahasa Inggris. 

Bertindak semata-mata untuk mencapai tujuan mereka sendiri, individu mulai membuat suara untuk memfasilitasi mendapatkan apa yang mereka inginkan dari orang lain. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6