Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Wadian

Guru Besar Tetap Pascasarjana Universitas Mercu Buana; Guru Besar Tidak Tetap FEB Universitas Trisakti; Guru Besar Tidak Tetap Institut Bisnis dan Informatika Kwik Kian Gie; Guru Besar Tidak Tetap Program Doktoral Ilmu Ekonomi Universitas Pancasila; Waktu Lahir Pernah Meninggal Dunia Selama 6 Jam, kemudian Hidup Kembali saat akan dimakamkan, Sejak lahir diberikan bakat metafisik dan indera keenam atau [Indigo]

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Filsafat: Mengapa Kita Dilahirkan

14 Agustus 2019   16:12 Diperbarui: 14 Agustus 2019   16:21 0 0 0 Mohon Tunggu...
Filsafat: Mengapa Kita Dilahirkan
dokpri

Filsafat: Mengapa Kita Dilahirkan

Kebanyakan orang menerima  menjadi tua adalah bagian kehidupan yang tak terhindarkan. Manusia dilahirkan; manusia tumbuh menjadi orang dewasa yang subur, dan kemudian tubuh manusia menua sampai mereka berakhir pada usia rata-rata 80 untuk pria dan 84 untuk wanita di British Columbia. 

Seiring bertambahnya usia, beberapa gejala yang tak terhindarkan termasuk rambut yang mulai memutih dan menipis, kehilangan kesuburan, melemahnya tulang, penurunan fungsi otak dan kehilangan kemampuan manusia untuk mendengar dan memfokuskan mata manusia. Tetapi mengapa ini terjadi? Mengapa jaringan manusia tidak terus beregenerasi selamanya?

Tidak ada dari manusia yang terhindar dari penuaan fisik, namun organisme bersel tunggal tidak menua seperti yang manusia lakukan. Amuba dan bakteri akan hidup untuk sementara waktu dan kemudian membelah menjadi dua sel anak tanpa memburuk. Organisme bersel tunggal ini tidak pernah kehilangan kemampuan untuk berkembang biak. Di sisi lain, sel manusia hanya memiliki kemampuan untuk membelah semanusiar 50 kali sebelum mati.

Pertanyannya adalah Mengapa Kita Lahir?

Pertama-tama, apakah pertanyaan ini penting bagi kebanyakan orang? Saya pikir kita dapat menerima  pertanyaan ini adalah pertanyaan yang semua orang tertarik dan bingung. Namun, mungkin ada beberapa yang akan mengajukan keberatan.

"Sang Buddha mengajarkan tidak adanya 'makhluk', 'individu', 'diri', 'kamu' dan 'aku'. "Sang Buddha mengajarkan  tidak ada diri yang harus dilahirkan. Jadi masalahnya 'Mengapa manusia lahir? ' tidak muncul! " 

Keberatan semacam ini hanya berlaku pada tingkat mental yang paling tinggi, bagi seseorang yang mengenal Kebebasan tetapi bagi orang biasa yang belum mengenal Kebebasan, ini bukan keberatan yang sah karena tidak relevan, tidak langsung pada intinya. Seseorang yang belum mengenal Dhamma secara menyeluruh pasti merasa dirinya terlibat dalam proses kelahiran dan memiliki banyak masalah dan pertanyaan. Dia tidak tahu untuk tujuan apa dia dilahirkan.

Hanya seorang Arahat, seseorang yang telah berjalan jauh dalam Buddha-Dhamma, yang   benar-benar menyadari  ada keagungan, dan tentang 'makhluk' atau 'pribadi' atau 'diri' yang akan dilahirkan. Bagi seorang Arahat, pertanyaan "mengapa saya dilahirkan?" tidak muncul. 

Tetapi bagi siapa pun yang belum mencapai tingkat Arahat, meskipun ia mungkin berada pada salah satu tingkat wawasan yang lebih rendah seperti entri Arus, dan di dalamnya gagasan 'diri' dan 'diri' masih muncul, pertanyaan "Mengapa saya lahir?" sangat pasti ada.

Jadi kami mengajukan pertanyaan, "Mengapa saya dilahirkan?" dan kami menganggap  pertanyaan ini adalah yang relevan bagi siapa saja yang belum menjadi Arahat. Sekarang mari kita melihat berbagai ide yang secara alami muncul di benak orang yang berbeda dalam menjawab pertanyaan ini, "Mengapa kita dilahirkan?"

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
  7. 7
  8. 8
  9. 9
KONTEN MENARIK LAINNYA
x