Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Wadian

Guru Besar Tetap Pascasarjana Universitas Mercu Buana; Guru Besar Tidak Tetap FEB Universitas Trisakti; Guru Besar Tidak Tetap Institut Bisnis dan Informatika Kwik Kian Gie; Guru Besar Tidak Tetap Program Doktoral Ilmu Ekonomi Universitas Pancasila; Waktu Lahir Pernah Meninggal Dunia Selama 6 Jam, kemudian Hidup Kembali saat akan dimakamkan, Sejak lahir diberikan bakat metafisik dan indera keenam atau [Indigo]

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Episteme Watak Manusia

3 Agustus 2019   11:37 Diperbarui: 3 Agustus 2019   11:59 0 0 0 Mohon Tunggu...
Episteme Watak Manusia
dokpri

Episteme Watak Manusia

Kebenaran pada tatanan fisik mungkin memiliki banyak signifikansi eksternal, tetapi signifikansi internal mereka tidak memilikinya. Yang terakhir adalah hak istimewa dari kebenaran intelektual dan moral, yang berkaitan dengan objektivasi kehendak pada tahap tertinggi, sedangkan kebenaran fisik berkaitan dengan itu di tingkat terendah.

Misalnya, jika manusia dapat menetapkan kebenaran tentang apa yang sampai sekarang hanyalah dugaan, yaitu,  tindakan mataharilah yang menghasilkan termoelektrik di ekuator;  ini menghasilkan magnet terestrial; dan  daya tarik ini, sekali lagi, adalah penyebab aurora borealis, ini akan menjadi kebenaran yang secara eksternal penting, tetapi secara internal kecil. 

Di sisi lain, contoh signifikansi internal dilengkapi oleh semua sistem filosofis yang hebat dan benar; oleh bencana dari setiap tragedi yang baik; bahkan, dengan mengamati tingkah laku manusia dalam manifestasi ekstrem dari moralitas dan imoralitasnya, tentang kebaikan dan sifat jahatnya. 

Untuk semua ini adalah ekspresi dari realitas yang mengambil bentuk luar sebagai dunia, dan yang, pada tahap tertinggi objektivasinya, menyatakan sifat terdalamnya.

Mengatakan dunia hanya memiliki signifikansi fisik dan bukan moral adalah kesalahan terbesar dan paling berbahaya dari semua kesalahan, kesalahan mendasar, kesesatan pikiran dan temperamen nyata; dan, pada dasarnya, tidak diragukan lagi kecenderungan yang dipersonifikasikan iman sebagai Anti-Tuhan. 

Namun demikian, terlepas dari semua agama - dan mereka adalah sistem yang satu dan semua mempertahankan yang sebaliknya, dan berusaha memantapkannya dengan cara mistis mereka kesalahan mendasar ini tidak pernah punah, tetapi mengangkat kepalanya dari waktu ke waktu lagi, sampai universal kemarahan memaksanya untuk menyembunyikan diri sekali lagi.

Namun, betapapun yakinnya manusia akan merasakan pentingnya moral kehidupan dan dunia, untuk menjelaskan dan mengilustrasikannya, dan untuk menyelesaikan kontradiksi antara signifikansi ini dan dunia sebagaimana adanya, membentuk tugas dengan kesulitan besar; sungguh luar biasa, hingga memungkinkan bagi  untuk menunjukkan dasar moralitas yang benar dan satu-satunya yang murni dan sehat di mana-mana dan setiap saat efektif, bersama dengan hasil yang ditujuinya. Fakta-fakta aktual tentang moralitas terlalu banyak di pihak  sehingga  takut  teori  dapat digantikan atau dikalahkan oleh yang lain.

Namun, selama sistem etika  terus diabaikan oleh dunia profesi, prinsip moral Kant yang berlaku di universitas. Di antara berbagai bentuknya, yang paling disukai saat ini adalah "martabat manusia."  telah mengungkap absurditas doktrin ini dalam risalah  tentang Yayasan Moralitas. 

Oleh karena itu  hanya akan mengatakan di sini  jika pertanyaan diajukan mengenai apa yang dianggap sebagai martabat manusia, tidak akan lama sebelum jawabannya dibuat  itu terletak pada moralitasnya. Dengan kata lain, moralitasnya bertumpu pada martabatnya, dan martabatnya bertumpu pada moralitasnya.

Namun terlepas dari argumen melingkar ini, bagi  tampaknya gagasan martabat hanya dapat diterapkan dalam pengertian yang ironis bagi makhluk yang kehendaknya begitu berdosa, yang inteleknya sangat terbatas, yang tubuhnya sangat lemah dan tidak tahan lama seperti manusia. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
  7. 7
  8. 8
  9. 9
  10. 10
  11. 11
  12. 12
  13. 13
  14. 14
  15. 15
  16. 16
  17. 17
KONTEN MENARIK LAINNYA
x