Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Wadian

Guru Besar Tetap Pascasarjana Universitas Mercu Buana; Guru Besar Tidak Tetap FEB Universitas Trisakti; Guru Besar Tidak Tetap Institut Bisnis dan Informatika Kwik Kian Gie; Guru Besar Tidak Tetap Program Doktoral Ilmu Ekonomi Universitas Pancasila; Waktu Lahir Pernah Meninggal Dunia Selama 6 Jam, kemudian Hidup Kembali saat akan dimakamkan, Sejak lahir diberikan bakat metafisik dan indera keenam atau [Indigo]

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Kuliah 3: Nobel Bidang Sastra Gabriel Garcia Marquez

31 Juli 2019   09:31 Diperbarui: 31 Juli 2019   09:44 0 0 1 Mohon Tunggu...
Kuliah 3: Nobel Bidang Sastra Gabriel Garcia Marquez
Dokpri

Kuliah 3 : Nobel Bidang Sastra Gabriel Garcia Marquez

Gabriel Garcia Marquez lahir pada tahun 1927 di kota kecil Aracataca, terletak di daerah tropis di Kolombia utara, antara pegunungan dan Laut Karibia. Dia tumbuh dengan kakek dari pihak ibu - kakeknya adalah pensiunan dari perang saudara di awal abad ini.

 Dia pergi ke perguruan tinggi Jesuit dan mulai membaca hukum, tetapi studinya segera terhenti karena pekerjaannya sebagai jurnalis. 

Pada tahun 1954 ia dikirim ke Roma * dengan tugas untuk korannya, dan sejak itu ia sebagian besar tinggal di luar negeri   di Paris, New York, Barcelona dan Meksiko  di pengasingan yang kurang lebih wajib. Selain hasil fiksi yang besar,   menulis skenario dan terus bekerja sebagai jurnalis.

The Solitude of Latin America" adalah judul pidato yang diberikan oleh Gabriel Garca Mrquez setelah menerima Hadiah Nobel dalam Sastra pada 8 Desember 1982. Hadiah Nobel diberikan kepada Garca Mrquez oleh Profesor Lars Gyllensten pada Akademi Swedia. Terjemahan Kuliah Nobel, 8 Desember 1982:  Kesendirian Amerika Latin ["The Solitude of Latin America"]

Antonio Pigafetta, seorang navigator Florentine yang pergi bersama Magellan pada pelayaran pertama di seluruh dunia, menulis, setelah perjalanannya melalui tanah selatan Amerika kami, sebuah akun yang sangat akurat yang tetap menyerupai usaha ke dalam fantasi. 

Di dalamnya dia mencatat  dia telah melihat babi dengan pusar di paha mereka, burung tanpa cakar yang ayamnya bertelur di punggung pasangan mereka, dan yang lain lagi, menyerupai pelikan tanpa lidah, dengan paruh seperti sendok. 

Dia menulis  dia pernah melihat makhluk yang keliru dengan kepala dan telinga seekor keledai, tubuh unta, kaki rusa dan kepulan kuda. 

Dia menggambarkan bagaimana pribumi pertama yang ditemui di Patagonia dihadapkan dengan cermin, dimana raksasa yang berapi-api kehilangan akal sehatnya karena teror gambarnya sendiri.

Buku pendek dan menarik ini, yang bahkan memuat benih-benih novel kita saat ini, sama sekali bukan kisah yang paling mengejutkan dari realitas kita di zaman itu. 

Kronik Hindia meninggalkan kita yang tak terhitung jumlahnya. Eldorado, tanah kami yang sangat dicari-cari dan ilusi, muncul di banyak peta selama bertahun-tahun, menggeser tempat dan bentuknya agar sesuai dengan fantasi para kartografer. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
KONTEN MENARIK LAINNYA
x