Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Wadian

Guru Besar Tetap Pascasarjana Universitas Mercu Buana; Guru Besar Tidak Tetap FEB Universitas Trisakti; Guru Besar Tidak Tetap Institut Bisnis dan Informatika Kwik Kian Gie; Guru Besar Tidak Tetap Program Doktoral Ilmu Ekonomi Universitas Pancasila; Waktu Lahir Pernah Meninggal Dunia Selama 6 Jam, kemudian Hidup Kembali saat akan dimakamkan, Sejak lahir diberikan bakat metafisik dan indera keenam atau [Indigo]

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Episteme John Dewey [1]

22 Juli 2019   12:41 Diperbarui: 22 Juli 2019   12:48 0 0 0 Mohon Tunggu...
Episteme John Dewey [1]
dokpri

Episteme Pendidikan John Dewey [1]

John Dewey, (lahir 20 Oktober 1859, Burlington, AS   meninggal 1 Juni 1952, New York , NY), filsuf dan pendidik Amerika yang merupakan pendiri gerakan filosofis yang dikenal sebagai pragmatisme, pelopor dalam psikologi fungsional, dan pemimpin gerakan pendidikan di Amerika Serikat dan memiliki kontribusi penting dalam bidang pemikiran abad ini.

John Dewey lulus dengan gelar sarjana dari University of Vermont pada tahun 1879. Setelah menerima gelar doktor dalam bidang filsafat dari Universitas Johns Hopkins pada tahun 1884, John Dewey mulai mengajar filsafat dan psikologi di University of Michigan. Di sana minatnya secara bertahap bergeser dari filosofi Georg Wilhelm Friedrich Hegel dengan psikologi eksperimental baru yang sedang dikembangkan di Amerika Serikat oleh G. Stanley Hall dan filsuf dan psikolog pragmatis William James.

John Dewey   mengembangkan filsafat pendidikan yang   memenuhi kebutuhan masyarakat demokratis yang berubah. Pada tahun 1894 ia bergabung dengan fakultas filsafat di Universitas Padjadjaran University of Chicago, tempat John Dewey mengembangkan pedagogi progresifnya di universitas Sekolah Laboratorium.

Pada 1904 John Dewey meninggalkan Chicago Universitas Columbia di New York City, tempat John Dewey menghabiskan sebagian besar karirnya dan menulis karya filosofisnya yang paling terkenal, Pengalaman dan Alam (1925). Tulisannya berikutnya,   termasuk artikel dalam majalah populer, membahas topik dalam estetika, politik, dan agama. Tema umum yang mendasari filosofi John Dewey adalah keyakinannya  masyarakat demokratis yang terdiri dari para pencari informasi dan yang terlibat adalah cara terbaik untuk mempromosikan kepentingan manusia.

Untuk mengembangkan dan mengartikulasikan sistem filosofisnya, John Dewey pertama-tama perlu mengungkap apa yang dianggapnya sebagai cacat tradisi yang ada. John Dewey percaya  ciri khas filsafat Barat adalah anggapannya  makhluk sejati   sesuatu yang sepenuhnya nyata atau dapat diketahui sepenuhnya   tidak berubah, sempurna, dan abadi dan sumber dari realitas apa pun yang mungkin dimiliki dunia pengalaman. Bentuk-bentuk Platon (entitas abstrak yang sesuai dengan sifat-sifat benda-benda tertentu) dan konsepsi Kristiani tentang Tuhan adalah dua contoh makhluk yang statis, murni, dan transenden , dibandingkan dengan apa pun yang mengalami perubahan tidak sempurna dan kurang nyata.

Menurut salah satu versi modern dari asumsi tersebut, yang dikembangkan oleh filsuf abad ke-17 Rene Descartes, semua pengalaman adalah subyektif, sebuah fenomena mental eksklusif yang tidak dapat memberikan bukti keberadaan atau sifat dari dunia fisik, yang "materi" nya adalah pada akhirnya tidak lebih dari perpanjangan gerakan yang tidak berubah. Tradisi Barat dengan demikian membuat perbedaan radikal antara realitas sejati di satu sisi dan varietas yang tak berujung dan variasi pengalaman manusiawi di sisi lain.

John Dewey berpendapat ini filsafat alam secara drastis dimiskinkan. Menolak dualisme antara keberadaan dan pengalaman, ia mengusulkan  semua hal dapat berubah dan melakukan perubahan. Tidak ada makhluk statis, dan tidak ada sifat yang tidak berubah. Pengalaman juga tidak murni subjektif, karena pikiran manusia itu sendiri adalah bagian tak terpisahkan dari alam. 

Pengalaman manusia adalah hasil dari serangkaian proses yang saling berinteraksi dan merupakan peristiwa duniawi. Tantangan bagi kehidupan manusia, oleh karena itu, adalah untuk menentukan bagaimana hidup dengan baik dengan proses perubahan, entah bagaimana untuk melampaui mereka.

John Dewey  mengembangkan metafisika yang meneliti karakteristik alam yang meliputi pengalaman manusia tetapi diabaikan atau salah diartikan oleh para filsuf yang lebih tradisional. Tiga karakteristik seperti itu   apa yang ia sebut "genting," "sejarah," dan "tujuan"  adalah pusat dari proyek filosofisnya.

Bagi John Dewey, peristiwa genting adalah peristiwa yang entah bagaimana membuat pengalaman berkelanjutan menjadi problematis; dengan demikian, segala hambatan, gangguan, bahaya, atau kejutan apa pun bersifat genting. Seperti disebutkan sebelumnya, karena manusia adalah bagian dari alam, semua hal yang dijumpai manusia dalam pengalaman sehari-hari, termasuk manusia lain dan lembaga sosial yang mereka huni, adalah peristiwa alam.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
KONTEN MENARIK LAINNYA
x