Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Wadian

Guru Besar Tetap Pascasarjana Universitas Mercu Buana; Guru Besar Tidak Tetap FEB Universitas Trisakti; Guru Besar Tidak Tetap Institut Bisnis dan Informatika Kwik Kian Gie; Guru Besar Tidak Tetap Program Doktoral Ilmu Ekonomi Universitas Pancasila; Waktu Lahir Pernah Meninggal Dunia Selama 6 Jam, kemudian Hidup Kembali saat akan dimakamkan, Sejak lahir diberikan bakat metafisik dan indera keenam atau [Indigo]

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Tiga Metafora Filsafat pada Pemindahan Ibu Kota NKRI [4]

12 Juli 2019   09:47 Diperbarui: 12 Juli 2019   10:10 0 1 1 Mohon Tunggu...
Tiga Metafora Filsafat pada Pemindahan Ibu Kota NKRI [4]
sumber: dokpri

Tiga Metafora Filsafat Pada Pemindahan Ibu Kota NKRI [4]

Dialog  Socrates Platon. Interpretasi umum dari teks-teks ini menunjukkan, dengan berbagai cara: (1) bahwa Socrates tidak menawarkan banyak hal dalam teori politik; (2)  Socrates memang merefleksikan politik tetapi pada akhirnya menolak institusi-institusi politik sebagai tidak relevan dengan masalah etikanya; (3)  ocrates sampai pada teori politik yang menerima atau bahkan merayakan pengaturan politik yang bebas dan demokratis.

Terhadap interpretasi seperti itu,   Platon dan menunjukkan: (1)  Socrates memang terlibat dalam refleksi serius pada lembaga-lembaga politik dan pada pertanyaan rezim terbaik; (2)  Socrates mengakui  lembaga-lembaga politik sangat penting bagi masalah etisnya; (3)   Socrates menolak demokrasi, khususnya, atau kebebasan politik dan budaya, pada umumnya, cenderung merusak warga negara dan mengarah pada kesengsaraan daripada kebahagiaan. Dalam dialog Socrates, kemudian, kita menemukan Platon sengaja "membangun Kallipolis," satu argumen pada yang logis dan masuk akal.

Karl Marx, filsuf yang menulis Manifesto Komunis , membeli Kallipolis miliknya oleh Lenin, 69 tahun kemudian setelah   upaya pertama pemerintah komunis. Itu adalah kegagalan karena tidak pernah mencapai tahap keempat dan terakhir: pemimpin mengundurkan diri dan membiarkan Rakyat memerintah diri mereka sendiri. 

Seiring berlalunya waktu, komunisme tidak pernah melampaui tahap ketiga  dengan orang-orang seperti Kuba dan Cina  karena itu orang tidak dapat menyebut negara-negara ini sebagai 100% komunis. 

Pada teks Glaucon dan  apa yang mungkin dipikirkan Lenin ketika dia membaca Manifesto Komunis, untuk mencoba melihat Kallipolis Planto dalam kehidupan nyata, atau mungkinndi dunia modern sekarang.

Pada upaya  mendefinisikan keadilan dan ketidakadilan, Plato atau Platon menciptakan   dalam teori   sebuah kota "baik" atau "adil", Kallipolis. Kota ini dalam benaknya meluas ketika dialog berlanjut, dengan struktur kelas, pendidikan, konstitusi (atau, seperti yang Platon jelaskan belakangan, seorang Filsuf Raja atau Presiden sebagai Filsuf).

Apa yang menarik bagi saya lebih jauh ke dalam teks adalah kompleksitas tata kelola ini yang tidak cocok dengan kanan, kiri, atau tengah. Di satu sisi, Platon berpikir  ekuasaan di dalam kota harus terletak hanya di dalam Penguasa Filsafat dan bahwa cerita dan musik harus dikendalikan; menyarankan lebih dari pemerintahan sayap kanan. 

Namun, Platon  menyarankan pembagian tanah (& untuk merentangkannya lebih jauh, perempuan dan anak   anak),  lebih merupakan pemerintahan sayap kiri (meskipun harus adil, Marxisme, atau Komunisme, hanya menyarankan pembagian tanah serta pribadi kepunyaan). 

Poin wajar lain dari Komunisme adalah ketika Platon mengatakan setiap orang akan mendapatkan sesuatu sesuai dengan kebutuhan mereka. Platon menyebutkan bahwa laki-laki dan perempuan harus diperlakukan setara

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
  7. 7