Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Wadian

Guru Besar Tetap Pascasarjana Universitas Mercu Buana; Guru Besar Tidak Tetap FEB Universitas Trisakti; Guru Besar Tidak Tetap Institut Bisnis dan Informatika Kwik Kian Gie; Guru Besar Tidak Tetap Program Doktoral Ilmu Ekonomi Universitas Pancasila; Waktu Lahir Pernah Meninggal Dunia Selama 6 Jam, kemudian Hidup Kembali saat akan dimakamkan, Sejak lahir diberikan bakat metafisik dan indera keenam atau [Indigo]

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Tiga Metafora pada Pemindahan Ibu Kota NKRI [3]

11 Juli 2019   23:31 Diperbarui: 12 Juli 2019   00:17 0 0 0 Mohon Tunggu...
Tiga Metafora pada Pemindahan Ibu Kota NKRI [3]
dok. pribadi

Tiga Metafora Filsafat Pada Pemindahan Ibu Kota NKRI [3]

Ditulis sekitar tahun 380 SM, buku The Republic mengambil bentuk debat publik antara Socrates, Thrasymachus dan berbagai orang Athena lainnya tentang arti keadilan dalam masyarakat dan kelemahan berbagai sistem pemerintahan dalam menghasilkan warga negara yang adil.

Buku The Republic kemudian membentuk analogi antara jiwa manusia dan kota atau negara dan terlibat dalam hipotesa masyarakat ideal, yang akan membutuhkan pemerintahan oleh aristokrasi raja-raja filsuf. Masyarakat ideal ini disebut Kallipolis (dalam bahasa Yunani Kuno; "kota yang indah").

Ini adalah ide yang sangat tradisionalis tentang tatanan lurus yang timbul dari disiplin dan hierarki yang memerintahkan jiwa individu dalam sintesis dengan suprastruktur negara untuk mencapai harmoni;

"Pola Kallipolis atau Calon Ibu Kota NKRI  dapat dianggap sebagai pola ilahi yang dapat ditemukan oleh manusia sebagai konstitusi di dalam hatinya sendiri, terlepas dari apakah itu didirikan secara eksternal sebagai sebuah kota, sesuatu yang tergantung pada kesempatan atau kebutuhan."

Dengan kata lain, konsepsi asli masyarakat yang adil menurut filsafat  tidak muncul dari ide pencerahan liberal tentang kebebasan, kebebasan atau kebaikan yang melekat secara alami dari individu dari keadaan alamiah, tetapi di negara yang harmonis yang dihasilkan oleh statecraft secara eksplisit berkaitan dengan penanaman hierarki yang benar dalam jiwa warganya.

Dialektika  arsitektur sipil Platon berpusat pada pertimbangan keadilan sebagai persamaan geometris. Kota pertama mengungkapkan gagasan ini dengan menetapkan peran sosial. Kota kedua mengganggu skema geometri untuk mengakomodasi keinginan manusia untuk kebesaran dan pengetahuan diri, dengan kota ketiga membangun kembali pola geometris dengan cara katarsis puitis, kebohongan yang mulia, dan penempatan kamp bersenjata.

Pada tulisan Tiga Metafora Filsafat Pada Pemindahan Ibu Kota NKRI [2] ini saya membahas tipe dan kemungkian pembangunan ibu kota membuat terjadinya alienasi masyarakat dan struktur kesasdaran. Maka saya pada tulisan Tiga Metafora Filsafat Pada Pemindahan Ibu Kota NKRI [2] ini membahas tentang dialog tentang Kota Babi pada gagasan Buku Republic terutama Glaucon.

Di Republik Platon, Socrates dan rekan-rekannya berupaya menentukan keadilan macam apa dengan mencarinya di kota-kota (368e9-a1); mereka memutuskan untuk menyaksikan terbentuknya sebuah komunitas untuk melihat bagaimana keadilan dan ketidakadilan muncul (369a5-7). [1] Tetapi pengamatan segera berubah menjadi semacam pembuatan (369c9-10), dan apa yang mereka (awalnya) berhasil buat adalah tiga komunitas yang rusak: sebuah kota untuk babi, sebuah kota dengan demam, dan sebuah kota dengan sebuah kamp bersenjata

Perikop dalam Buku II The Republic yang menggambarkan apa yang Glaucon, salah satu lawan bicara Socrates, anggap sebagai kota yang hanya cocok untuk babi sebenarnya merupakan pusat strategi Platon  dalam dialog secara keseluruhan. Platon ' Socrates sebenarnya menyebut kota ini sebagai kota 'benar' dan 'sehat', dan demikian, esai berpendapat, itu adalah, untuk Platon  dan Socrates. 'Kota yang indah', Callipolis,  g kemudian dibangun Socrates di banyak bagian lain The Republic, dengan implikasi, kurang dari kota 'benar', dan kisah jiwa dan keadilan yang kemudian didasarkan pada itu (yaitu, dalam Buku Republic  IV), sama-sama, bukan hanya pada aspek jiwa, atau keadilan, tetapi sebagaimana mereka sebenarnya. Dalam sifatnya yang hakiki, baik kota maupun jiwa tidak terbagi menjadi beberapa bagian, baik yang bertikai maupun yang bekerja sama, dan oleh karena itu tidak ada keadilan yang pada akhirnya dapat didefinisikan, yaitu, dalam sifatnya yang sejati, dalam hal kerja sama antara bagian-bagian dari jiwa yang terbagi. Ketika   melihat ke belakang dari Buku X, buku terakhir The Republic, semua poin ini dapat dilihat lebih dulu dalam deskripsi 'kota babi'.

Kota kedua dan mengganggu skema geometris kota babi untuk mengakomodasi keinginan manusia akan kebajikan dan pengakuan diri, dengan kota ketiga membangun kembali pola geometris melalui katarsis puitis, kebohongan yang mulia, dan penempatan kamp bersenjata (415d8-9). Tampaknya Platon akan membuat pembacanya menyimpulkan   kebenaran dan keadilan keduanya hanya dapat diwujudkan dalam komunitas filosofis demi kepentingan kota yang indah itu didirikan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3