Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Wadian

Guru Besar Tetap Pascasarjana Universitas Mercu Buana; Guru Besar Tidak Tetap FEB Universitas Trisakti; Guru Besar Tidak Tetap Institut Bisnis dan Informatika Kwik Kian Gie; Guru Besar Tidak Tetap Program Doktoral Ilmu Ekonomi Universitas Pancasila; Waktu Lahir Pernah Meninggal Dunia Selama 6 Jam, kemudian Hidup Kembali saat akan dimakamkan, Sejak lahir diberikan bakat metafisik dan indera keenam atau [Indigo]

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Filsafat Adam Smith [4]

11 Juni 2019   19:28 Diperbarui: 11 Juni 2019   21:28 0 1 1 Mohon Tunggu...
Filsafat Adam Smith [4]
dok. pribadi

Filsafat  Adam Smith [4]

Ada dua buku teks Adam Smith  yang dipelajari selama saya kuliah pascasarjana matakuliah ekonomi makro madya [intermediate macroeconomic] yakni [a]  [TMS] Theory of Moral Sentiments. Ed. A.L. Macfie and D.D. Raphael. Indianapolis: Liberty Press, 1982; dan kedua [b]  [WN] An Inquiry into the Nature and Causes of the Wealth of Nations. 2 vols. Ed. R.H. Campbell and A.S. Skinner. Indianapolis: Liberty Press, 1976. 

Edisi 1790 Teori Sentimen Moral Adam Smith menghadirkan perubahan signifikan dari edisi 1759. Dalam edisi 1790 Smith tampak kritis terhadap konsekuensi moral dari perdagangan. Dengan memfokuskan secara eksklusif pada persetujuan yang dihasilkan dengan memamerkan kepemilikan materi,   edisi 1790 hanyalah edisi terbaru   1759, dan tidak mewakili perubahan pikiran yang dimiliki Smith.

Penulisan The Wealth of Nations Smith menyadari kendala dalam masyarakat pra-komersial yang buruk berbeda dari kendala di masyarakat komersial yang kaya dan oleh karena itu perilaku dan konsekuensinya akan berbeda. Kontras yang nampak antara dua edisi Theory of Moral Sentiments karenanya dapat ditafsirkan sebagai hanya jelas.

Secara efektif meletakkan dasar bagi pekerjaannya selanjutnya di bidang ekonomi, Smith dalam [TMS] Theory of Moral Sentiments mengemukakan teori tentang bagaimana kita menjadi moral, tentang bagaimana moralitas ini berfungsi pada tingkat individu dan masyarakat, dan kekuatan apa yang cenderung korup rasa moralitas kita.

Poin utama yang dibuat Smith adalah   perasaan moral kita berasal dari kemampuan   untuk bersimpati secara langsung dan tidak langsung dengan orang lain. Kami ingin baik dipuji dan layak untuk pujian ini, serta untuk menghindari baik menyalahkan maupun menyalahkan. Karena kepentingan ini, kita harus belajar untuk meredam reaksi  terhadap orang lain, serta reaksi  terhadap kekayaan:   secara alami lebih tertarik pada urusan kita sendiri daripada orang lain.

Tindakan kita cenderung menjadi berlebihan dan tidak dapat diterima kecuali kita melunakkan ego  dan memandang diri kita sendiri dalam cahaya yang sama di mana masyarakat luas melihat kita. Untungnya, kita dapat mencapai perspektif moral ini karena hati nurani kita, yang memungkinkan kita membayangkan tindakan kita sendiri seperti yang dilakukan pengamat yang tidak tertarik.

Pada teks book  Theory of Moral Sentiments, Adam Smith percaya pada Tuhan yang murah hati dan mahatahu, dan menyimpulkan dari keyakinan ini perilaku kita pada dasarnya bermoral. Karena Tuhan merancang alam semesta seperti jam tangan, dengan masing-masing komponen bekerja selaras dengan yang lain untuk membuat mekanisme berjalan dengan indah, maka Tuhan merancang perilaku kita dengan tujuan akhir kebaikan ilahi dalam pikiran.

Ini adalah bagaimana Smith membenarkan mengedepankan teori yang menggambarkan bagaimana moralitas kita berfungsi, berlawanan dengan teori yang menetapkan perilaku tertentu yang menandakan tindakan moral: Smith percaya  sifat kita yang paling mendasar, yang ditanamkan dalam diri kita oleh Tuhan, adalah moral.

Meskipun secara inheren kita bermoral, Smith memperingatkan    ada sumber-sumber korupsi eksternal yang dapat merusak moral kita, membuat kita berperilaku tidak bermoral. Yang paling menonjol di antara sumber-sumber ini adalah pengaruh kelas atas, yang posisinya di mata publik dapat membelokkan perilaku publik. Orang ingin diterima dan disetujui oleh masyarakat, dan tampaknya ada dua cara untuk mendapatkan persetujuan seperti itu: menjadi bijak dan berbudi luhur, atau menjadi kaya dan berstatus tinggi.

Orang-orang karenanya cenderung untuk menyita kekayaan dan status dengan kebajikan, dan sebagai hasilnya akan mengejar kekayaan secara membabi buta. Selain itu, orang-orang kelas atas yang menerima persetujuan rakyat merasa diri mereka dibenarkan dalam tindakan yang jika tidak akan muncul secara moral dicurigai, karena masyarakat cenderung menyetujui orang-orang ini kecuali tindakan mereka benar-benar mengerikan. Dengan demikian, mode yang dibangun oleh kelas atas, serta kebiasaan masyarakat, cenderung mengubah persepsi kita tentang kebaikan estetika dan, pada tingkat yang lebih rendah, dari moralitas.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4