Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Wadian

Guru Besar Tetap Pascasarjana Universitas Mercu Buana; Guru Besar Tidak Tetap FEB Universitas Trisakti; Guru Besar Tidak Tetap Institut Bisnis dan Informatika Kwik Kian Gie; Guru Besar Tidak Tetap Program Doktoral Ilmu Ekonomi Universitas Pancasila; Waktu Lahir Pernah Meninggal Dunia Selama 6 Jam, kemudian Hidup Kembali saat akan dimakamkan, Sejak lahir diberikan bakat metafisik dan indera keenam atau [Indigo]

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Negara Ideal dan Kritik Platon tentang Demokrasi, Tirani [10]

16 Mei 2019   12:30 Diperbarui: 16 Mei 2019   12:44 0 0 0 Mohon Tunggu...
Negara Ideal dan Kritik Platon tentang Demokrasi, Tirani [10]
dokpri

Negara Ideal dan Kritik Platon tentang Demokrasi, Tirani [10]

Pada tulisan ke [10] ini saya memaparkan tentang Kallipolis dikaitkan dengan peran wali penjaga berfungsi sebagai pemandu, dan menjaga kesehatan Kallipolis. Platon atau Plato tidak secara kaku berpihak pada para penjaga. Setiap kelas memiliki fungsi dan peran dalam masyarakat memastikan pemerintahan yang harmonis dengan kebahagiaan dan kebebasan maksimum. Bagian penalaran  jiwa dimiliki oleh semua kelas, namun  paling lemah di kelas kuningan dan besi; yang mungkin mengapa mereka dianggap penguasa lemah. Tingkat akal [logistikon] yang tinggi menjadi milik penjaga dan dengan demikian mereka berfungsi sebagai panduan untuk logam inferior.

Dalam Kallipolis ini para penjaga diangkat dari "kota pertama"  Platon sehingga mereka murni dan adil. Para wali ini melayani di samping kelas-kelas berbeda lainnya dan membawa keseimbangan dan harmoni ke kota. Kallipolis yang memiliki keseimbangan dan harmoni dikatakan memiliki kesehatan jika penduduknya baik. Metafora ini adalah dengan membandingkan polis dengan tubuh manusia dan semua organnya yang bekerja secara serempak. Jika salah satu tidak sejajar, maka seluruh tubuh akan gagal.

Karena itu, kehilangan kesehatan adalah ketika ada ketidakseimbangan dan ketidakharmonisan. Akibatnya, kesehatan Kallipolis terpengaruh dan menghasilkan apa yang digambarkan sebagai "keadaan sakit demam". Platon mengaitkan kondisi ini sebagai karakteristik komunitas primitif. Cara kota pertama kehilangan kesehatannya adalah melalui berbagai faktor; tetapi ini terutama disebabkan oleh pertumbuhan kemewahan yang lembur menempatkan beban berlebihan pada pedagang di kota pertama. Hal ini menyebabkan satu kelas tidak dapat mempertahankan keinginan manusia yang haus akan kemewahan material ekonomi. Lebih jauh, ini mengarah pada perlunya lebih banyak wali untuk membawa rasa ketertiban ke kota.

Para wali memiliki peran penting sehingga perlu didisiplinkan dengan baik agar tidak jatuh ke dalam keserakahan. Platon membahas disiplin dan sifat keras wali penjaga Negara [tentara atau polisi] pada ide buku  The  Republic. Tidak  ada seorang pun yang memiliki harta benda, hanya pemeliharaan mereka, dan mereka harus mengurus diri sendiri dan seluruh Negara sehingga  dapat fokus pada aturan Kallipolis. Peran wali   hanya harus memiliki satu peran. 

Teorinya adalah  dibebani dengan banyak peran akan membawa ketidakharmonisan atau tidak boleh merangkap jabatan. Karena wali hanya memiliki satu peran, itu memungkinkan mereka mengasah dan menyempurnakannya. Socrates menyebut ini sebagai kerajinan penjaga. Penjaga ini berfungsi sebagai pejuang berfungsi pertahanan warga dari musuh eksternal.

Adalah Kallipolis  perlu mekanisme  sensor. Buku Republik menggali peran sensor pada sastra dan seni. Platon merasa bahwa seni apa pun yang menanamkan rasa takut akan kematian, atau tidak menggambarkan pahlawan sebagai pahlawan, tetapi sebaliknya mengandung citra yang membuat orang takut atau terlalu banyak bertanya harus disensor atau dicegah. Gagasan mengindoktrinasi [akal budi luhur] pada anak-anak untuk menjadi warga negara yang baik dari Kallipolis harus diajarkan sejak usia dini sehingga warga negara masa depan membawa nilai-nilai tersebut.

 Dalam dunia fiksi dystopian ini, pemerintah sepenuhnya memegang kendali.Kontrol ini dapat disandingkan dengan bagaimana Platon menginginkan warga Kallipolis yang sempurna untuk menjadi bertanggungjawab. Jika semua warga negara memiliki landasan yang sama  diajarkan kepada   anak-anak, maka pada akhirnya, mereka  hidup dengan aturan yang diberikan kepada mereka oleh para pemimpin yang baik hati. Akibatnya, kota   sehat dan semua warga Negara menjadi berbahagia.

Ini adalah gagasan Platon untuk membangun Kallipolis yang sempurna ini,  percaya dalam berbagai bukunya bahwa perlu ada struktur sosial yang kaku dan sistem pendidikan untuk menjaga ketertiban. Ironisnya belum  ada kota yang dikenal yang menyerupai Kallipolis Platon yang pernah ada.

Buku gagasan The Republic adalah argumen politik. Pertanyaan tentang kepraktisannya dipertanyakan, dan apakah Kallipolis yang sempurna bahkan merupakan argumen yang bagus untuk diajukan. Kallipolis yang diusulkan   mengarah ke negara-kota yang menindas yang mengandalkan konstruksi sosial yang   bertentangan dengan sifat manusia.

 "Idealisme politik adalah yang paling merusak hasrat manusia" dan Republik Platon berfungsi sebagai contoh utama kritik terhadap idealisme politik. Ada "batas politik" dalam tatanan politik. Argumen yang dibahas  adalah   ada kekeliruan yang melekat dalam keinginan untuk memiliki penguasa Filsuf;   bertentangan dengan kodrat manusia. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2