Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Wadian

Guru Besar Tetap Pascasarjana Universitas Mercu Buana; Guru Besar Tidak Tetap FEB Universitas Trisakti; Guru Besar Tidak Tetap Institut Bisnis dan Informatika Kwik Kian Gie; Guru Besar Tidak Tetap Program Doktoral Ilmu Ekonomi Universitas Pancasila; Waktu Lahir Pernah Meninggal Dunia Selama 6 Jam, kemudian Hidup Kembali saat akan dimakamkan, Sejak lahir diberikan bakat metafisik dan indera keenam atau [Indigo]

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Negara Ideal dan Kritik Platon Tentang Demokrasi, Tirani [6]

14 Mei 2019   18:00 Diperbarui: 14 Mei 2019   18:10 0 5 0 Mohon Tunggu...
Negara Ideal dan Kritik Platon Tentang Demokrasi, Tirani [6]
Negara Ideal dan Kritik Platon tentang Demokrasi, Tirani [6]

Tulisan  ini membahas argumen politik dari dialog Socrates Platon atau Plato. Interpretasi umum dari teks-teks ini menunjukkan, dengan berbagai cara: (1)  Socrates tidak menawarkan banyak hal dalam teori politik; (2)  Socrates memang merefleksikan politik tetapi pada akhirnya menolak institusi-institusi politik sebagai tidak relevan dengan masalah etikanya; (3)  Socrates sampai pada teori politik yang menerima atau bahkan merayakan pengaturan politik yang bebas dan demokratis.

Terhadap interpretasi seperti itu, tulisan  ini meneliti karya awal Platon dan menunjukkan: (a) Socrates memang terlibat dalam refleksi serius pada lembaga-lembaga politik dan pada pertanyaan rezim terbaik; (b)  Socrates mengakui  lembaga-lembaga politik sangat penting bagi masalah etisnya; (c) Socrates menolak demokrasi, khususnya, atau kebebasan politik dan budaya, pada umumnya, cenderung merusak warga negara dan mengarah pada kesengsaraan daripada kebahagiaan. 

Dalam dialog Socrates, kemudian, kita menemukan Platon sengaja "membangun Kallipolis," satu argumen pada suatu waktu. 'Kallipolis', atau kota yang indah, adalah kota yang adil di mana aturan politik bergantung pada pengetahuan, yang dimiliki filsuf raja, dan bukan demi kekuasaan.

1. Esai pertama meneliti argumen Charmides dan Socrates di sana  tidak mungkin bagi seorang amatir untuk secara andal membedakan antara para ahli dan non-ahli dalam suatu pengetahuan yang dia sendiri tidak miliki. Argumen ini menimbulkan tantangan mendasar bagi demokrasi, yang bergantung pada kemampuan para amatir untuk memilih penguasa yang baik, tetapi argumen itu tidak memberi lisensi tindakan revolusioner seperti yang dilakukan oleh teman bicara Sokrates, yang oleh Kritik dan Pesona Charmides akan lakukan secara historis.

2. Esai kedua meneliti Gorgias, berusaha memahami salah satu paradoks favorit Socrates:  melakukan kesalahan membuat orang yang bersalah menderita. Esai ini menunjukkan  pendapat Socrates didukung oleh argumen tentang nafsu makan dan melukai diri sendiri secara psikologis yang mengantisipasi teori Republik yang lebih rumit. Argumen ini, dan terutama pemikiran  penilaian orang yang bersalah menjadi sangat terdistorsi oleh wakilnya, memberikan penjelasan moral-psikologis tentang sulitnya mereformasi budaya yang korup dan menyarankan nilai, menurut pendapat Socrates, tentang bentuk-bentuk non-rasional dari bujukan.

3. Esai ketiga meneliti Protagoras dan serangannya terhadap menyesatkan. Dialog tersebut berpendapat  masyarakat bebas mana pun akan cenderung ke arah korupsi, karena operasi para penutur cerdik yang tidak bermoral yang bertujuan mengganggu moralitas tradisional. Solusi untuk masalah ini disarankan dalam sketsa Socrates dari "Sparta filosofis," sebuah rezim yang mengantisipasi Kallipolis Republik dalam banyak hal, terutama dalam kontrol ketat puisi (yaitu, penolakan kebebasan politik dan budaya).

Dipertimbangkan bersama, ketiga esai ini menunjukkan  Socrates Platon bukanlah seorang demokrat. Sejak awal ia melihat ke arah jenis politik baru yang radikal, sebuah masyarakat tidak bebas yang diperintah oleh elit filosofis.

Daftar Pustaka:

Nichols, Mary P., "The Republic's Two Alternatives: philosopher kings and Socrates", Political Theory, vol. 12, no. 2, May 1984, Pages 252-274

Plato (Author), Lee, Desmond (Translator), Lane, Melissa (Introduction), The Republic, Second Edition with new Introduction (London; Penguin Classics, 2007)

Reeve, C.D.C, Plato, in Boucher, David, and Kelly, Paul, Political Thinkers: From Socrates to the Present, Second Edition( Oxford; Oxford University Press, 2009)

Reeve, C.D.C, Philosopher-Kings: The Argument of Platon's "Republic", First Edition (Cambridge, MA; Hackett Publishing Co. Inc., 2006)