Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo. CIFM
Prof. Dr. Apollo. CIFM Mohon Tunggu... Seniman - Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Filsafat Seni Mimesis [231]

18 Januari 2019   22:59 Diperbarui: 28 April 2019   22:55 695 1 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Filsafat Seni Mimesis [231]
dokumentasi pribadi

Filsafat  Seni Mimesis [231] : Upaya Pemberian Definisi pada Hasil Riset Episteme Tarian Jawa Kuna, dan Wadian Dayak Kaharingan dalam Upaya Pemberian Definisi "seni". Pada tahun 2014-2016 penelitian Apollo Daito, dan Pia Oliang  melakukan penelitian pada Tarian Dayak Kaharingan Kalimantan Tengah dan Kalimantan Selatan, khususnya tarian Wadian. 

Wadian perempuan adalah Wadian Dadas, dan Wadian Laki-laki disebut Wadian Bawo. Dan Pada tahun 2015-2017 penelitian Apollo Daito, dan Pia Oliang melakukan penelitian pada seni tari Tari Bedaya,  Tari Merak , Tari Lawung Ageng, Tari Rara Ngigel, Tari Kumbang Yogyakarta, Tari Beksan Srikandi Suradewati, Tari Klono Rojo Yogyakarta,  Tari Golek Ayun-Ayun Yogyakarta, Tari Arjuna Wiwaha, Tari Satrio Watang Yogyakarta, Tari Golek Sulung Dayung, Tari Langen Asmoro.

Berikut ini adalah Upaya Pemberian Definisi "seni tari" Dayak, dan Jawa Jogja dengan beberapa hasil pemikiran sebagai berikut:

Ke 1 pengalaman estetika adalah pengalaman yang lengkap, terpadu, pengalaman intens tentang bagaimana segala sesuatu tampak bagi kita, dan, apalagi, pengalaman yang dikendalikan oleh hal-hal yang dialami;

Ke 2 Platon atau Plato pada teks buku  Republic bahwa seni itu representasional, atau mimesis (kadang-kadang diterjemahkan "meniru"). Karya seni secara ontologis bergantung pada, imitasi, dan karenanya lebih rendah dari, objek fisik biasa. Objek-objek fisik pada gilirannya bergantung secara ontologis, dan imitasi, dan karenanya lebih rendah daripada, apa yang paling nyata, Bentuk-bentuk yang tidak berubah secara fisik. Dipersepsikan secara perseptual, karya seni hanya menghadirkan penampilan dari bentuk Form, yang dipahami hanya oleh akal. 

Akibatnya, pengalaman artistik tidak dapat menghasilkan pengetahuan. Para pembuat karya seni   tidak bekerja berdasarkan pengetahuan. Karena karya seni melibatkan bagian jiwa yang tidak stabil dan lebih rendah, seni harus tunduk pada realitas moral, yang, bersama dengan kebenaran, lebih mendasar secara metafisik dan, jika dipahami dengan baik, lebih penting secara manusiawi daripada, keindahan. 

Bagi Platon, seni bukanlah bidang utama di mana keindahan beroperasi. Konsep kecantikan Platonis sangat luas dan metafisik: ada Bentuk Kecantikan, yang hanya dapat diketahui secara non-perseptual, tetapi lebih terkait erat dengan erotis daripada seni.

Ke 3., Immanuel Kant memiliki definisi seni, dan seni rupa; yang terakhir, yang disebut Kant seni jenius, adalah "semacam representasi yang bertujuan sendiri dan, meskipun tanpa akhir, tetap mempromosikan penanaman kekuatan mental untuk komunikasi sosial" (Kant, Kritik Kekuatan Penyimpulan). 

Definisi Kantian tersebut memiliki unsur-unsur representasional, formalis dan ekspresif, dan lebih banyak berfokus pada aktivitas kreatif jenius artistik (Kant, memiliki "bakat mental bawaan" melalui mana alam memberikan aturan untuk seni ") seperti pada karya seni yang dihasilkan oleh aktivitas itu. Teori estetika Kant, untuk alasan arsitektonik, tidak berfokus pada seni. 

Seni untuk Kant berada di bawah topik yang lebih luas dari penilaian estetika,   mencakup penilaian yang indah, penilaian yang luhur, dan penilaian teleologis dari organisme alami pada  alam itu sendiri. 

Jadi definisi seni Kant adalah bagian yang relatif kecil dari teorinya tentang penilaian estetika. Dan teori penilaian estetika Kant itu sendiri terletak dalam struktur teoretis yang sangat ambisius yang, terkenal, bertujuan, untuk menjelaskan, dan menjalin keterkaitan antara, pengetahuan ilmiah, moralitas, dan keyakinan agama.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...
Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan