Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) (Akademisi)

Guru Besar Tetap FEB Universitas Mercu Buana; Guru Besar Tidak Tetap FEB Universitas Trisakti; Guru Besar Tidak Tetap Institut Bisnis dan Informatika Kwik Kian Gie; Guru Besar Tidak Tetap Program Doktoral Ilmu Ekonomi Universitas Pancasila

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Analisis Literatur "Anthem" [8]

19 November 2018   08:03 Diperbarui: 19 November 2018   08:17 234 0 0
Analisis Literatur "Anthem" [8]
koleksi pribadi

Analisis Literatur " Anthem" Karya Ayn Rand, tulisan [8]

Kesetaraan 7-2521 telah berjalan melalui hutan sepanjang hari ketika dia tiba-tiba ingat  dia diasingkan dari masyarakat, atau, dalam kata-katanya, "Terkutuk." Dia tertawa karena dia tidak peduli  dia terkutuk. Ini adalah satu-satunya saat dia memikirkan apa yang telah dia tinggalkan. Kesetaraan 7-2521 memberi tahu kita  dia menulis di kertas yang sama yang dia gunakan di terowongan. Dia bermaksud untuk menulis banyak hal karena dia menyimpulkan dia memiliki banyak hal untuk dikatakan pada dirinya sendiri. Saat ini, bagaimanapun, ada terlalu banyak dia tidak mengerti untuk terus menulis.

Pada Bab 8 buku ini; tema Kesetaraan 7-2521 terbangun di hutan dan menyadari  untuk pertama kalinya dalam hidupnya, dia bangun karena dia beristirahat dan bukan karena seseorang membunyikan bel untuk membangunkannya. Dia mengamati hutan secara rinci, dan tampaknya luar biasa baginya. Dia meregangkan tubuhnya di atas lumut, dan dia tertawa dan tertawa tanpa alasan kecuali  dia bebas. Dia menyadari  dia bisa tetap tertidur dan berbaring di lumut selama yang dia inginkan. Tubuhnya, atas kemauannya sendiri, melompat ke atas dan berputar-putar dalam lingkaran.

Kesetaraan 7-2521 mengambil bola lampu dan menuju ke hutan. Hutannya lebat, dan saat dia bekerja melalui dedaunan, dia membandingkan hutan dengan laut, memikirkan semak-semak sebagai ombak di bawahnya, menyemprot ke puncak pohon. Ketika dia lapar, Kesetaraan 7-2521 berhenti dan menggunakan batu tunggal sebagai panah untuk membunuh seekor burung. Dia memasak burung itu dan memakannya. Dia menemukan kepuasan besar dalam membunuh burung itu dan terkejut menemukan  dia bangga makan.

Kesetaraan 7-2521 kemudian datang ke sungai, di mana dia berhenti minum. Dia melihat bayangannya untuk pertama kalinya, dan itu membuat nafasnya menjauh. Dia membeku di depan sungai menatap bayangannya sendiri. Dia menemukan  dia tidak terlihat seperti saudara-saudaranya, karena mereka tidak berbentuk, tidak berbentuk, dan tertindas ketika dia kurus, kuat, dan luwes. Dia keras dan kuat dan menyimpulkan  dia dapat mempercayai dirinya sendiri dan tidak perlu takut pada perusahaannya sendiri.

Jika kembalinya pada isi bab 8, tentang  kesetaraan 7-2521 ke alam untuk melarikan diri dari kejahatan manusia mencerminkan keyakinan Rand  hanya laki-laki lain yang dapat membatasi kebebasan manusia dan  dalam keadaan manusia manusia benar-benar bebas. Tema ini umum dalam filsafat, terutama dalam karya filsuf Swiss abad ke-18 Jean-Jacques Rousseau yang, dalam Confessions- nya , menunjukkan  manusia adalah makhluk superior sebelum masyarakat dan konstruksinya melemahkan konstitusinya. Dalam Anthem, di hutan, di mana dia telah dilarang oleh masyarakat untuk pergi, Kesetaraan 7-2521 mengalami kegembiraan tubuhnya untuk pertama kalinya ketika dia tidak ditindas oleh pekerjaan yang ditugaskan kepadanya oleh orang lain dan kuk kolektivisme. Kakinya mengembalikannya ke keadaan alami secara naluriah karena, bagi Rand, individualisme merupakan naluri dekat, perasaan yang tertanam dalam tata rias manusia yang tidak dapat sepenuhnya dihapus dan akan ditemukan kembali, karena Kesetaraan 7-2521 telah menemukan kembali , bahkan dalam situasi yang paling mengerikan sekalipun.

Bagi Rand, kecantikan fisik dan kecakapan atletik menyertai kesempurnaan intelektual dan moral secara alami, dan keduanya menggabungkan Kesetaraan 7-2521 untuk menciptakan apa yang dia anggap sebagai pria ideal. 

Kesombongan dan kebanggaan keduanya merupakan atribut positif dalam pemikiran Rand, itulah sebabnya ia mengaitkan kisah penemuan Kesetaraan 7-2521 dengan bayangannya sendiri tanpa ironi. Kejadian ini sangat mirip dengan kisah Narcissus, karakter mitologis Yunani yang menjadi begitu terobsesi dengan bayangannya sendiri sehingga dia duduk di tepi kolam yang menatapnya sampai ia menjadi bunga. 

Namun demikian, dalam Anthem, Kesetiaan yang setara dengan 7-2521 adalah bentuk penemuan diri dan pembebasan dari konvensi sosial. Selain itu, episode Kesetaraan 7-2521 memberi makan dirinya sendiri adalah manifestasi dari kesempurnaannya. Meskipun sebagai penyapu jalan Kesetaraan 7-2521 belum pernah berburu burung sebelumnya dan mungkin belum pernah memasak burung sebelumnya, ia menjatuhkan seekor burung dengan satu lemparan batu tajam, memasak burung di atas api, dan sangat menikmati hidupnya. makan karena dia adalah pria sempurna, yang mampu menggantikan semua yang dia coba, bahkan ketika itu benar-benar baru baginya. Rand sering menyebut dirinya sebagai seorang Romantis, yang berarti dia sangat peduli dengan cita-cita. Mengabaikan detail seperti Kesebelas 7-2521 kemungkinan pertama kali sepuluh mencoba membunuh burung adalah contoh pengabaiannya untuk detail realistis demi mendukung para pahlawannya dengan kesempurnaan yang sesuai dengan cita-citanya.

Kembalinya kesetaraan 7-2521 ke alam juga menandai presentasi Rand tentang Kesetaraan 7-2521 sebagai Adam baru, pencipta ras manusia sejati. Di sini, ia menyatu dengan alam dan berdamai dengan tubuhnya, dan ia telah kembali ke Eden. Dalam kisah Alkitab Kejadian, Adam dan Hawa hidup dalam keharmonisan di Taman Eden sampai seekor ular menggoda Hawa dengan buah dari pohon pengetahuan. 

Ketika mereka makan buah, Adam dan Hawa menjadi sadar akan tubuh dan diri mereka sendiri. Ketika Tuhan, yang melarang mereka memakan pohon pengetahuan, menemukan dosa mereka, dia melemparkan mereka keluar dari kebun dan ke dunia, di mana mereka menelurkan ras manusia yang cacat. Paralelnya dihidupkan di sini, bagaimanapun, oleh Kesetaraan 7-2521 realisasi  ia, pada kenyataannya, orang buangan. 

Bagi Rand, Eden adalah tempat yang dapat dimasukkan kembali dengan menggunakan pengetahuan itu sendiri. Ironisnya, dibutuhkan menjadi orang buangan untuk Kesetaraan 7-2521 untuk menyadari di mana dia akan dapat menemukan kebahagiaan dan kesadaran diri. Bagi Rand, kesadaran diri adalah menabung, bukan memberatkan.

Teknologi dan alam, sering dalam ketegangan dalam sastra, adalah sarana untuk akhir yang sama dalam Anthem . Alam memberi manusia kesempatan untuk membuktikan dirinya, cara untuk membuatnya sendiri. Itu miliknya karena dia adalah seorang manusia, dan tatanan alam adalah sedemikian rupa sehingga hutan menyambutnya ke dalam pemeliharaannya. 

Teknologi, juga, adalah milik manusia karena ia telah menciptakannya. Dia menciptakannya karena itu kemajuan dan meninggikannya. Menariknya, penekanan pada alam dalam Anthem tidak ada dalam karya-karya Rand yang lain, di mana penekanannya terutama pada prestasi kota dan manusia. 

Dalam Anthem, bagaimanapun, Rand menekankan  manusia adalah tuan dari semua ciptaan, dan  ia dapat menggunakan pikirannya untuk menguasai bahkan unsur-unsur itu, seperti kilat dan listrik, yang tampaknya menguasainya. Memang, Rand sering menunjukkan  dunia tidak berarti tanpa pikiran manusia di dalamnya untuk memberi makna, dan dengan cara ini, teknologi adalah pelengkap alam karena teknologi pada dasarnya adalah kekuatan alami dengan arah kehendak manusia di belakangnya.