Filsafat Pilihan

Locke: Some Thoughts Concerning Education [7]

11 Oktober 2018   16:02 Diperbarui: 11 Oktober 2018   16:22 438 2 2
Locke: Some Thoughts Concerning Education [7]
dokpri

Locke:  "Some Thoughts Concerning Education" [ 7]

Buku dengan judul: ["Some Thoughts Concerning Education"] atau "Beberapa Pikiran Mengenai Pendidikan" diterbitkan dalam tahun 1693 oleh filsuf Inggris bernama John Locke. Buku ini dengan mudah di download di google berbentuk pdf full text. John Locke, The Works of John Locke, vol. 8 (Some Thoughts Concerning Education, Posthumous Works, Familiar Letters) [1690]/

Locke: "Some Thoughts Concerning Education" pada tulisan ke lima (5): membahas tentang "Pendidikan itu Menyenangkan". Pada metode pendidikan Locke pemberian hukuman dijatuhkan minimum, setiap kesalahan membawa pada aib malu. Sebenarnya, metode pendidikan Locke bertujuan menjadi senyaman mungkin bagi anak-anak. Pada bagian ini karena, seperti orang yang baik hati, Locke ingin anak-anak bahagia.Tetapi Locke memiliki motivasi yang lebih praktis: jika anak-anak menikmati pendidikan mereka, dengan asumsi bijaksana akan menjadikan anak menjadi mendapatkan lebih baik di kemudian hari. Supaya nyaman maka pertama, pembelajaran akademis harus dibuat menyenangkan. Jika anak-anak merasa belajar itu menyenangkan, maka mereka akan melakukan dengan rajin. Kunci untuk membuat pembelajaran menyenangkan, Locke percaya, adalah menjadikannya masalah pilihan bebas. Locke mengklaim anak-anak hanya lebih suka bebas untuk bermain sesuka mereka, tetapi dipaksa untuk belajar. Seperti halnya orang dewasa, kebebasan sangat penting bagi anak-anak; mereka ingin menunjukkan tindakan mereka berasal dari pilihan mereka sendiri. Jika orang tua memaksa seorang anak untuk jumlah jambelajar  tertentu setiap hari, Anak pasti membencinya mempelajari matematika atau mengeja atau apa pun yang terpaksa mereka pelajari.

Oleh karena itu, belajar tidak boleh disajikan sebagai tugas. Sebaliknya itu harus disajikan sebagai hak istimewa. Belajar dan bermain harus dilihat sebagai kegiatan gratis. Dengan cara ini, belajar menjadi rekreasi dari bermain seperti bermain biasanya dilihat sebagai rekreasi belajar. Tidak  pernah memaksakan belajar sebagai tugas, tidak pernah memaksa seorang anak untuk belajar ketika berada dalam suasana hati yang salah. Orang tua atau guru harus mengamati dengan seksama anak untuk menentukan emosi pada waktu yang berbeda, dan mengatur jadwal belajar yang sesuai. Idealnya, sebuah pelajaran seharusnya hanya terjadi ketika seorang anak secara tegas meminta satu, tetapi Locke cukup realistis untuk menyadari dalam kasus beberapa anak, mood anak berbeda dan kurang stabil, sehingga sult menentukan  pilihan waktu yang layak.

Aspek menyenangkan lain etode Locke adalah aturan minimal. Anak-anak cenderung tidak memahami aturan, Locke menunjukkan, memaksakan banyak aturan, hanya dapat memiliki efek negatif. Entah anak akan dihukum terus-menerus karena melanggar aturan, dalam hal mana dia akhirnya akan putus asa untuk menjadi baik dan melepaskan usaha itu. Atau kondisi lain, orang tua akan memutuskan untuk tidak secara konsisten menghukum pelanggaran, dalam hal mana anak akan kehilangan rasa hormatnya terhadap otoritas. Untuk menghindari konsekuensi buruk ini, Locke menyarankan seorang anak harus memulai dengan maksimal satu aturan. Setelah dia benar-benar merasa nyaman dengan aturan ini, aturan lain dapat ditambahkan, dan kemudian yang lain, dan seterusnya. Namun, tidak boleh ada terlalu banyak aturan.

Alih-alih mengajar dengan aturan, Locke menganjurkan orang tua mengajar melalui latihan dan pengalaman. Jika ingin anak anda melakukan sesuatu, kata Locke, minta anak melakukannya berulang-ulang sampai anak melakukannya dengan benar. Ada dua keuntungan dari metode ini. Pertama, Anda dapat menentukan apakah anak itu mampu melakukan tugas itu. Kedua, dengan menyuruh anak mengulangi tindakan berulang kali, Anda membentuk kebiasaan. Karena anak-anak memiliki ingatan buruk dan cenderung tidak melakukan refleksi sebelum bertindak, kebiasaan jauh lebih efektif daripada aturan, karena mereka melewati ingatan dan refleksi.

Sopan santun khususnya, menurut Locke, seharusnya tidak diajarkan oleh aturan.Sebaliknya, anak-anak harus diizinkan untuk belajar sopan santun yang pantas secara alami dari waktu ke waktu dengan memperhatikan orang-orang di sekitar mereka. Selama seorang anak memiliki sifat yang baik, sehingga mencintai dan menghormati semua umat manusia, Locke mengklaim, menemukan cara untuk mengekspresikan sentimen-sentimen ini dengan cara sebaik mungkin. Karena perilaku dipelajari melalui observasi, sangat penting anak dikelilingi oleh lingkungan  guru dan orang tua yang baik. Untuk alasan ini (antara lain) mereka seharusnya tidak menghabiskan terlalu banyak waktu untuk pelayanan aturan aturan, tetapi mereka harus dijaga semaksimal mungkin dengan orang tua dan guru mereka.

Salah satu cara lain di mana Locke menyarankan membuat pendidikan sebagai menyenangkan bagi anak-anak mungkin adalah menggunakan akal mereka.Begitu seorang anak dapat berbicara, dia dapat berpikir, dan anak-anak, seperti semua makhluk rasional, dan ingin alasan mereka dihormati. Ketika Anda melarang atau mengizinkan sesuatu, biarkan mereka tahu dengan Anda memberi contoh melakukannya dengan cara jelas dan sesederhana mungkin. Bersambung