Mohon tunggu...
Badiyo
Badiyo Mohon Tunggu... Blogger

Seneng baca dan suka menulis

Selanjutnya

Tutup

Media Pilihan

Jika Saya Jadi Admin Grup

20 Juli 2020   21:04 Diperbarui: 20 Juli 2020   21:04 39 4 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Jika Saya Jadi Admin Grup
Foto (Sumber: rakyatku.com)

Apakah Anda pernah merasakah nggak tahan bahkan muak dengan suasana di sebuah grup WA?  Jika iya, maka ketahuilah bahwa Anda tidak sendiri. Banyak orang merasakan hal yang sama.

Grup yang awalnya dibuat khusus untuk berbagi informasi dan ajang silaturahmi keluarga, berubah menjadi grup aneka rupa. Begitu juga grup khusus lingkungan RT, RW, bahkan kantor. Perlahan tapi pasti, grup-grup itu berubah arah dan haluan.

Segala macam link berita di-share di grup. Mulai dari berita kriminal hingga berita politik. Bahkan segala macam video, baik lagu maupun video yang bersifat lucu-lucuan. Juga segala macam foto. Pokoknya segala macam yang didapatkan, di-share di grup itu. Mirip pasar tumpah di Pantura Cirebon. Atau pasar kaget yang kerap muncul setiap hari Minggu di pinggiran Jabodetabek.

Tak heran jika akhirnya anggota grup mulai merasa tidak nyaman. Mereka merasa tidak ada gunanya berada di grup itu. Keberadaan grup mereka anggap tidak penting lagi karena sudah melenceng dari tujuan awal pembentukan grup. Keluar dari grup adalah pilihan yang bijak bagi mereka.

Persoalan seperti itu seharusnya tidak terjadi andai saja sejak awal, penggagas grup dan atau sekaligus admin sudah menentukan tata tertib dan aturan main grup. Sayangnya, tidak semua penggagas dan admin grup melakukan hal itu.

Beberapa grup memang sudah membuat dan menerapkan tata tertib dan aturan main grup bagi anggotanya. Grup semacam itu relatif lebih stabil keanggotaannya. Turn off-nya pasti lebih rendah jika dibandingkan dengan grup yang tak menerapkan tata tertib.

Pengalaman adanya tata tertib dan aturan grup saya dapatkan saat saya bergabung dengan grup Penpro pada tahun 2016. Penpro adalah Perkumpulan Penulis Prosesional yang didirikan oleh pakar Perbukuan Indonesia, Pak Bambang Trimansyah atau yang lebih akrab disapa Bambang Trim.  

Di grup itu, Pak Bambang Trim sebagai penggagas yang otomatis sebagai admin menerapkan tata tertib dan peraturan grup. Aturan itu memuat beberapa poin yang boleh dan beberapa point yang tidak boleh alias dilarang di-share di grup itu. Saya paling inget satu poin yang dilarang di-share di grup itu adalah soal politik.

Maklum, sejak 2014, masyarakat Indonesia memang terbelah dua secara pilihan politik. Jika grup tidak tegas melarang hal itu, maka hampir dipastikan grup akan hiruk pikuk dengan "debat masinis" yang tak ada habisnya. Poin lain yang dilarang tentu yang tidak berkaitan dengan maksud dan tujuan grup.    

Peraturan dan tata tertib dari grup Penpro itulah yang kemudian saya adopsi untuk diterapkan di grup yang saya bentuk ataupun saya gawangi. Tentu dengan berbagai penyesuaian di sana-sini agar selaras dengan maksud dan tujuan grup. Peraturan dan tata tertib grup memang dibuat  menyesuaikan dengan maksud dan tujuan grup itu sendiri.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x