Mohon tunggu...
Gurujiwa
Gurujiwa Mohon Tunggu... Konsultan - Induk Art Terapis - konsultan - penulis (gurujiwa508@gmail.com) (Instagram :@gurujiwa) (Twitter : @gurujiwa) (Facebook: @gurujiwa))

"Tak perlu jadi tercemerlang, keindahan konfigurasi rasi bintang di langit tercipta, semua bintang bersahaja bersinar, satu dan lainnya tidak merasa lebih" ---Gurujiwa--

Selanjutnya

Tutup

Wisata Pilihan

Bila Orkestra Keroncong Pelesiran Digelar di Tengah Hutan Ecotourisme Pinus

20 Oktober 2021   16:34 Diperbarui: 20 Oktober 2021   19:00 97 8 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Sandiaga menikmati keindahan ecotourisme dan kreatifitas pelakunya (kemenparekraf) 

Siapa berani  masuk hutan, nonton  pagelaran musik, keroncong lagi. Sungguh ide muskil yang aneh dan terbilang gila. Tapi bukan Jogja bila bilang tak bisa, soal kreatifitas, mereka bisa dibilang terdepan, unik dan bernyali.

23 Oktober nanti, adalah waktunya pentas Keroncong Pelesiran. telah digelar empat kali, pada pagelaran kelima di era normal baru ini, Dinas Pariwisata Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) menghidupkan lagi event pertunjukan tahunan Keroncong Plesiran yang dipusatkan di kawasan hutan Pinus Sari Mangunan Bantul Yogyakarta akhir Oktober ini. Pertunjukan keroncong di tengah hutan yang sempat absen penyelenggaraannya akibat pandemi Covid-19 itu kembali dihelat menyusul turunnya izin uji coba pembukaan destinasi tersebut.

"Keroncong Plesiran ini masuk tahun kelima, kami gelar tanggal 23 Oktober nanti di panggung terbuka Pinus Sari dan tentu saja bakal full protokol kesehatan," kata Kepala Dinas Pariwisata DIY Singgih Rahardja, Jumat, 15 Oktober 2021

Pengemasan keroncong secara orkestra bertujuan memberikan sajian baru yang bisa menarik generasi muda. "Biasanya musik keroncong itu mungkin untuk anak muda marai ngantuk dan sebagainya. Maka ini kita kemas dengan lebih enerjik lagi, lebih bagus supaya keroncong bisa dinikmati semua kalangan. Bisa dinikmati anak muda dan keroncong bisa tetap lestari ," lanjut pengampu giat kreatif di tengah hutan. Ini.

Ketua Simphony Kerontjong Moeda Hari Sulistyanto mengatakan acara ini mengusung konsep keroncong orkestra serta berkolaborasi dengan beberapa talenta dari dalam maupun luar DIY. Beberapa musisi yang akan tampil antara lain Surya Mataram, Heru Shaggydog, Ndarboy, Monita Tahalea dan Ananda Badudu

Kawasan Hutan Pinus Mangunan di Bantul, Yogyakarta, masih tutup hingga pertengahan Juni 2020 akibat pandemi Covid-19. Pengelola destinasi wisata di hutan pinus itu membenahi berbagai fasilitas dan ornamen menyambut new normal.

Singgih mengatakan pertunjukan keroncong di destinasi itu awalnya diinisiasi kelompok Simphony Kerontjong Moeda yang setiap tahun tampil dari destinasi ke destinasi untuk menghibur wisatawan. Kelompok ini merupakan kumpulan anak muda pecinta musik keroncong yang mengemas lagu lagu keroncong lawas agar lebih fresh, sesuai zamannya.

"Komunitas ini sudah punya fans tersendiri anak-anak muda seluruh Indonesia," kata Singgih.

Pertunjukan keroncong di tengah hutan ini prosedurnya tetap ketat guna mencegah penularan kasus Covid-19 kembali terjadi. "Penonton yang akan datang harus melakukan reservasi pembayaran secara cashless yang ter-screening dengan aplikasi PeduliLindungi," kata Singgih.

Pengunjung event ini juga dibatasi hanya sebanyak 200 orang saja. "Semua yang akan menonton itu sudah terdaftar terlebih dahulu, sehingga event ini tidak membuka peluang berjubel dan kerumunan," kata Singgih.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Wisata Selengkapnya
Lihat Wisata Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan