Mohon tunggu...
Gurujiwa
Gurujiwa Mohon Tunggu... Induk Art Terapis - konsultan - penulis (gurujiwa508@gmail.com) (Instagram :@gurujiwa) (Twitter : @gurujiwa) (Facebook: @gurujiwa))

"Tak perlu jadi tercemerlang, keindahan konfigurasi rasi bintang di langit tercipta, semua bintang bersahaja bersinar, satu dan lainnya tidak merasa lebih" ---Gurujiwa--

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

Saat ke Borobudur, Aku Kehilangan Candi, Kudapati Orkestra Semesta Janji

16 Mei 2021   15:25 Diperbarui: 16 Mei 2021   15:40 145 6 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Saat ke Borobudur, Aku Kehilangan Candi, Kudapati Orkestra Semesta Janji
Borobudur mandi cahaya waktu(gogoo tour) 

Kembang kencur kacaryan hagung cinatur
Sedhet kang sarira, gandhes ing wiraga
Kewes yeng ngandika, hangengayut jiwa


Lamat-lamat terdengar di earphone Hape-ku,  alunan tembang "Ketawang Puspowarno " syair pujaan Raja Surokarto Mangkunegara IV yang kehilangan Istri tercinta Raden Ayu Semi, lalu diaransemen Ki Tjokrokrowarsito, direkam  pakar musik dunia asal AS, Prof. Robert E. Brown, kini di Gianyar, Bali  Saat dia  memimpin misi Voyager, bumi menyapa angkasa, tembang cinta sejati ini direkam dalam cakram Padat dari logam Emas murni,  diposisikan sebagai lagu pertama didepan karya Bethoven dan empu musik dunia lain, lalu dikirim.ke angkasa luas,  mencari kehidupan lain semacam di bumi. 

Tembang  Ketawang puspawarna yang berarti. Warna warni ke angkasa itu akhirnya benar -benar mengorbit keluar angkasa. Menyapa kehidupan lain ke semesta lain. Luar biasa nenek moyang kita. 

Dibawah bayang-bayang bayang Candi Borobudur, ada dua spanduk besar,  bertuliskan, "Wonderful Indonesia, Sound of Borobudur", "Borobudur pusat musik dunia !", wow pasti ada event besar dunia sebentar lagi di sini  pikirku. Sungguh kesempatan untuk mendapat foto bagus, menjelang senja, batinku. 

saat memasuki pelataran Candi Borobudur yang megah. Aku tidak masuk dari gerbang depan. Justru dari gerbang belakang yang sepi. 

Entah kenapa,  aku selalu diarahkan masuk wilayah yang aura gaibnya kuat,  justru lewat pintu belakang. Entah itu oleh juru kunci,  penduduk setempat,  maupun GPS -Global Positioning System- apliaksi Maps,  seperti saat ini.

Merinding juga, bulu-bulu.kudukku, agak berbeda rasanya suasana di Candi besar ini. Aku masih duduk ngopi gayo dari termos, di jok motor Kawasaki EN 400 cc kesayanganku.  Motor dua knalpot yang posturnya Mirip Harley Davidson klasik Dari jauh lengkap dengan perberkalan tenda, alat.masak di dua tas terpal hitam,  yang tersampir d kiri kanan jok belakang.

Aku parkir motor dibawah pohon gayam besar tua. Saat itu suasana amat sepi, tak ada penduduk, atau hewan sama. Sekali. Tidak juga kambing,  bahkan seekor ayam pun. Sungguh sore yang nikmat. Ransel kusandang semua di bahu. Juga perlengkapan kamera kusandang di tas khusus yang aman.
 

Suasana fikiran jadi segar, setelah dua tiga teguk yang menenangkan jiwa. Aku mulai melangkah maju.  Pada tiga langkah pertama,  mataku melihat ada dua batu kuno yang berbentuk lingga dan yoni mini. Simbol alat kelamin lelaki dan perempuan sepertinya,  yamg tergeletak,. Kecil saja,  tergeletak, terpisah.  

Karena sudah jadi hobiku, mengoleksi batu unik dari tiap tempat berkarisma yang kukunjungi. Saat itu,  aku merasa seperti menemukan permata, harta karun berharga. Kedua batu kecil,  sebesar cobek itu. Kusatukan,  bertumpuk. Lalu tasku,  kuturunkan sebentar, dan kedua barang langka yang pasti berharga itu,  kumasukkan dalam tas.

 Padahal hal ini termasuk tabu, mengambil barang keramat. Bisa jadi ada kesialan,  kemalangan,  atau bahkan kutukan dari benda masa lalu. Seharusnya aku peka dan bisa. Menghindari hal konyol. Tabu yang tak perlu kulanggar begini.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x