Mohon tunggu...
Abdul Aziz
Abdul Aziz Mohon Tunggu... Konsultan - Memajukan Sepakbola Indonesia

Sepakbola adalah jalan hidup

Selanjutnya

Tutup

Bola Pilihan

Sepak Bola Bisa Diturunkan

29 April 2022   22:31 Diperbarui: 29 April 2022   22:36 147 1 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Bola. Sumber ilustrasi: FREEPIK/Freepik

Sepak Bola Bisa di Turunkan 

Kemarin anak Lilian Turam mencetak dua gol di liga Jerman. Sementara di liga italia anak Simeone pelatih Atletico Madrid mencetak hatric buat klubnya Verona. Dan Haland yang main di Borusia Dormund juga anak dari pemain profesional Alvin Haland.

Di Spanyol Luca Zidane yang bermain sebagai kiper  di Rayo Valecano adalah anaknya Zenedine Zidane. 

Kesimpulannya DNA sepakbola bisa di turunkan.  Tapi dengan catatan semuanya harus melalui proses. Masuk Academy. Berlatih dan sebagainya. Kalau diam saja walaupun anaknya  seorang Carlo Anceloti tetap saja tidak jadi pemain sepakbola.

Tapi  menurut saya sepakbola lebih dari sekedar DNA. Sepakbola adalah mukjizat. Kemampuan sepakbola bisa datang kepada siapa saja. Tidak harus dari keluarga sepakbola. Contohnya banyak. 

Maradona bukan dari keluarga sepakbola tapi dia bisa jadi pesepakbola handal. Messi juga bukan dari keluarga sepakbola dan  tidak pernah belajar sepakbola sebelumnya. Tapi begitu di kasih bola dia bisa mendribling dengan bagus. Kalau bukan mukjizat apa dong namanya. 

Di kalangan pemerhati sepakbola hal ini selalu jadi pembahasan yang tidak pernah habis. Mereka melihat bahwa kultur yang di ciptakan oleh negara menjadi penentu tumbuh kembangnya pemain bola. 

Maradona dan Messi  beruntung lahir di Argentina yang punya kultur sepakbola yang kuat.

Di negara negara yang langganan Juara Dunia keterlibatan negara sangat jelas. Negara membantu menyiapkan fasilitas, aturan dan sistem yang terintegrasi. Dengan begitu orang-orang yang terlibat di dalam dunia sepakbola  bisa berkreativitas menemukan model pembinaan yang bisa melahirkan standar yang sama dari tahun ke tahun. Contohnya  Brazil. Belum  ada pemain Brazil yang gagal di kompetisi Eropa dari tahun ke tahun. 

Beda dengan negara dari dunia ketiga seperti Jepang, Korea Selatan dan negara-negara  dari kawasan Timur dan Asia Tengah. Hanya beberapa yang bisa bersaing. Padahal mereka sudah mencoba menumbuhkan  kultur sepakbola di negara mereka masing-masing. 

Apalagi negara kita yang fasilitas lapangan sepakbolanya masih sedikit makin jauh saja untuk bisa bersaing.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Bola Selengkapnya
Lihat Bola Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan