Mohon tunggu...
Azizah Herawati
Azizah Herawati Mohon Tunggu... Penyuluh

Pembelajar yang 'sok tangguh'

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Kearifan Lokal dari Film "Tilik"

25 Agustus 2020   16:15 Diperbarui: 25 Agustus 2020   16:10 475 5 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Kearifan Lokal dari Film "Tilik"
tangkapan layar dari film "Tilik"

"Wis kabeh to iki?" teriak Yu Ning. "Uwiiiis!" sahut ibu-ibu. "Tak lebokke amplop yo iki, kabeh saksi lo yooo!" lanjut Yu Ning. "Yoooh!", jawab ibu-ibu lagi.

"Ngapa Bu, kok meneng wae?" tanya Yu Sam. "Kebelet nguyuh aku! Tak empet iki! Tekan ngendi to iki?" jawab Bu Tejo . "Yo isih adoh!" jawab Yu Sam. "Nyo nyo nyo..., ditaleni karet sik jempole!", kata Yu Ning sambil memberikan karet gelang pada Bu Tejo.

Seru banget ya dialognya! Renyah dan alami. Ala wong ndesa banget! Tentu masih banyak keseruan lain dan beberapa adegan dan dialog yang bikin gemes di film berdurasi 32 menit 34 detik ini. Tak ayal lagi kalau film besutan sutradara Wahyu Agung Prasetyo ini menjadi viral di media sosial.

Hampir semua fokus pada tokoh bernama Bu Tejo. Emak-emak berjilbab hijau toska yang mendominasi obrolan sepanjang perjalanan Dlingo, Bantul sampai Rumah Sakit PKU Gamping ini begitu menyita perhatian netizen. Sosok pembakar emosi yang julid banget, begitu penasaran dengan keseharian perempuan bernama Dian yang menjadi trending topik.

Awalnya saya ragu mau nulis tentang Tilik dengan Bu Tejo-nya ini. Sudah banyak yang nulis dari berbagai sisi. Lagi-lagi Bu Tejo yang jadi sorotan. Kasian ya! Ha ha ha. Mbak Ozie sang pemeran benar-benar total dan wasis mencas mencos hingga katanya dia jijik sendiri ngeliatnya.

Okey, kita abaikan Bu Tejo dengan seabrek intrik ghibah-nya. Takutnya kita malah ikut-ikutan ghibah nih. Bahkan lebih seru dari Bu Tejo! Bukan berarti kita terus belain Yu Ning lo, yang dengan sepenuh jiwa raga mbelain Mbak Dian, saudara misanannya. Apalagi bertindak seperti Yu Sum yang kanan kiri okey, non blok! Mending jadi Bu Tri sekalian. 

Nggak tanggung-tanggung jadi kompor bledugnya Bu Tejo. Cucok banget! Kompak, sampai yang lain berpeluh-peluh nyurung truknya Gotrek yang mogok, malah melenggang cantik berdua sama Bu Tejo di belakang ibu-ibu yang mendorong truk. Ups kok ghibah lagi!!

Di balik viralnya film pendek yang disupport penuh oleh Dinas Kebudayaan DIY ini, ada beberapa pesan  yang layak dikulik. Dari adegan ke adegan, dialog ke dialog dan aneka moment yang terjadi sepanjang perjalanan. Sisi kearifan lokal begitu kental kita temukan di sana. Sisi itulah yang semestinya kita ambil hikmah bahkan jadi ajang nostalgia masa kecil yang tak terlupakan. Yuk kita kulik bareng!

Sisi kearifan lokal pertama yang saya tangkap adalah saat truk yang dikendarai Gotrek keluar dari kampung. Kutipan dialog di awal tulisan ini menggambarkan saat Yu Ning sebagai koordinator berteriak untuk konfirmasi kalau semua sudah urunan untuk tali asih saat tilik Bu Lurah di rumah sakit nanti. 

Tidak dipandang siapa yang menyumbang dan berapa rupiah yang disumbangkan. Sumbangan mereka kompak dijadikan satu yang dikepul oleh Yu Ning untuk dimasukkan dalam satu amplop. Bahkan Yu Ning-pun memastikan kalau semua jadi saksi saat dia memasukkan ke dalam amplop. Kompak, egaliter dan transparan. Keren kaaan?

Kita juga bisa menangkap kearifan lokal dari sisi kedua, yakni  ketika para emak beramai-ramai naik truk dengan aplikasi Gotrek. Kalau gojek untuk dua orang, go car  untuk empat orang, nah kalau gotrek muat satu kampung! Terkesan udik tapi asyik. Tanpa memandang kasta, semua sama. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x