Mohon tunggu...
Azharinas Rasya
Azharinas Rasya Mohon Tunggu... Mahasiswa S1 Pendidikan Sosiologi - FIS UNJ

People says you need to understand each other by seeing things from the others Point of view. So please, here enjoy my point of view :)

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud & Agama

Pandemi dan Teknologi: Geogre Simmel

15 November 2020   20:08 Diperbarui: 15 November 2020   20:26 94 0 0 Mohon Tunggu...

Azhar Inas Rasya -  Mahasiswa Pendidikan S0siologi FIS UNJ

Pandemi COVID-19 mengejutkan dunia pada awal 2020, Dilaporkannya kasus pertama terkait infeksi virus yang bersumber dari pasar grosir hewan di wuhan, china. Meskipun sumber perantara asal dan penularan ke manusia tidak diketahui dengan jelas, namun besar dugaan virus terkait virus dari hewan kelelawar. Dengan cepatnya penyebaran antar manusia akan virus ini, telah ditetapkan sebagai darurat kesehatan global. Denga kondisi krisis saat ini, ditengah pandemic covid-19 telah mempengaruhi pengenalan teknologi digital di semua bidang aktivitas manusia lebih dalam daripada sebelumnya.

Sejak diumumkannya hasil analisa mengenai proses penularan virus ini, diketahui bahwa penyebarannya melalui mulut, hidung dan tangan (yaitu, menyentuh mulut, hidung atau mata), hal ini maka, kontak pribadi dengan individu lain berkorelasi dengan kemungkinan tertular COVID-19. 

Tindakan pencegahan dilakukan terutama intervensi dari pemerintah untuk pembatasan sosial, menjaga jarak, hingga isolasi. Meskipun tidak ada yang bisa meramalkan bagaimana perubahan cepat ke pekerjaan digital akan mempengaruhi situasi kerja dan penyebaran bentuk kerja digital di masa depan, penggunaan teknologi digital jelas meningkat, setidaknya untuk sementara, sebagai akibat dari pandemi COVID-19.


Media digital sebagai Ruang Virtual masa pandemi Covid-19

Transformasi digital mengarah pada sebuah transformasi kerja, yang melibatkan reorganisasi pekerjaan dan akhirnya mengubah cara orang bekerja (Anderson-Connolly et al., 2002). Dalam konteks ini, penerimaan teknologi baru sebagai bagian dari rutinitas sehari-hari menjadi suatu hal sangat penting dan tidak terelakan. Perkembangan teknologi sendiri sangat masif terasa memasuki abad 21 ini. Trend hidup pun berubah seiring perkembangan yang juga mengubah pola-pola kehidupan manusia diberbagai aspek tanpa terkecuali. 

Segala kemudahan dengan teknologi mencadi suatu kewajaran. Namun, penerimaan dan implementasi baru perilaku karena teknologi baru yang sebelumnya bertahap dengan periode waktu tertentu dalam keadaan normal dan meliputi adaptasi unntuk teknologi menjadi bagian dari rutinitas dalam aspek sehari-hari.

Kini munculnya COVID-19 menyebabkan adaptasi ini untuk diterapkan lebih cepat dari pada dalam keadaan normal. Bisa dibayangkan perubahan atau perbindahan segala aspek mengintegrasikan teknologi dengan cara baru (misalnya, teknologi pembelajaran jarak jauh) yang tidak pernah dibayangkan, dipaksa untuk beradaptasi lebih cepat.

Media dan perangkat digital memainkan peran yang jauh lebih penting dalam pandemi ini, berbeda dibandingkan dengan krisis atau pandemi sebelumnya ,penyebaran berita hoax/ informasi yang salah dan kepanikan tetapi juga memainkan peran penting dalam membantu orang menghadapi dampak fisik isolasi dengan menawarkan bentuk hubungan sosial yang dimediasi untuk mengurangi kebosanan dan kesepian.

Tindakan pengendalian penyebaran virus COVID-19, bersama aturan pembatasan yang ada, memaksa instansi perusahaan untuk dapat bekerja di rumah, yang telah meningkatkan kerja jarak jauh secara substansial. 

Peningkatan ini telah memperjelas bahwa sebagian besar bekerja dari rumah membutuhkan pengintegrasian teknologi yang ada ke dalam rutinitas kerja sehari-hari. Tetapi juga, pembatasan ini telah menciptakan kesadaran yang lebih besar bahwa bekerja dari jarak jauh, dengan menggunakan teknologi yang ada dimungkinkan, bahkan untuk pekerjaan yang biasanya dilakukan di kantor. Inovasi ini juga terbukti dalam perawatan kesehatan. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x