Ayu Wulandari
Ayu Wulandari Mahasiswa

Berbahagialah, karena itu salah satu kunci kesuksesanmu :)

Selanjutnya

Tutup

Edukasi

Ikutan Main Yuk!

11 Oktober 2018   22:53 Diperbarui: 11 Oktober 2018   22:56 164 0 0

Apa sih bermain itu ? dalam kamus besar bahasa Indonesia (2003:697) disebutkan bahwa yang dimaksud dengan bermain adalah berbuat sesuatu untuk menyenangkan hati (dengan alat tertentu atau tidak). Bermain merupakan kegiatan yang dilakukan oleh setiap anak, bahkan dikatakan anak mengisi sebagian besar dari kehidupannya dengan bermain. Lebih gampangnya yaitu, ketika kita sedang melihat seorang anak beraktifitas dan saat itu wajahnya memancarkan keceriaan atau gembira itulah yang namanya bermain. Sedangkan permainan adalah suatu sarana bagi perkembangan kognitif anak, khususnya pada aspek-aspek simbolis dan khayalan suatu permainan, yang mana dalam bermain prosesnya lebih penting dari pada hasil akhirnya, karena tidak terikat dengan tujuan yang ketat. Dalam bermain anak dapat mengganti, merubah, menambah, dan mencipta sesuatu.

Siapa sih yang tidak suka dengan bermain? Tentunya semua suka, dari anak kecil hingga orang dewasa, dan disini kegiatan bermain merupakan suatu kebutuhan utama bagi anak-anak karena dalam hal tersebut dapat mendukung perkembangan anak, seperti pada kemampuan bahasanya, kognitif, emosional, fisik-motorik dan sosial emosional.

Menurut Parten yang meneliti kegiatan bermain sebagai sarana sosialisasi anak, terdapat enam tahapan perkembangan bermain yang dapat dilihat dan diamati ketika anak-anak melakukan kegiatan bermain. Dia juga mengungkapkan adanya perkembangan bermain dari tingkat sederhana sampai tingkat yang tinggi. yaitu :

1. Unoccupied

Mengamati kegiatan oranglain. Bermain dengan tubuhnya, naik turun tangga, berjalan kesana kemari tanpa tujuan, bila tidak ada hal yang menarik perhatiannya.

2. Onlookers (berperilaku seperti penonton/pengamat)

Mengamati, bertanya dan berbicara dengan anak lain, tetapi tidak ikut bermain. Berdiri dari kejauhan untuk melihat dan mendengarkan anak-anak lain atau bercakap-cakap.

3. Bermain Solitaire (bermain sendiri)

Bermain sendiri dan tidak terlibat dengan anak-anak lain. Bermain dengan mainannya sendiri merupakan tujuannya.

4. Bermain Paralel

Bermain berdampingan atau berdekatan dengan anak lain menggunakan alat, tetapi bermain sendiri. Tidak menggunakan alat-alat bersama, hanya berdampingan dengan anak lain, tidak bermain dengannya.

5. Bermain Associative

Bermain berdampingan atau berdekatan dengan anak lain menggunakan alat, tetapi bermain sendiri. Tidak menggunakan alat-alat bersama, hanya berdampingan dengan anak lain, tidak bermain dengannya.

6. Bermain Kooperatif(group play)

Bermain bersama melakukan suatu proyek bersama, misalnya dalam permainan drama, permainan konstruktif, membangun dengan balok sebuah kota atau melakukan permainan bersama yang ada unsur kalah menang, bermain di bak pasiratau bermain bola kaki yang sederhana, petak umpat dan lain-lain.

Nah, dari sini kita akan menyebutkan beberapa permainan tradisional serta mengidentifikasikannya.

 Permainan Ular Naga

Pastinya tidak asing ketika mendengar nama permainan tersebut. Yaps, permainan yang dilakukan secara berkelompok yang memang membutuhkan banyak sekali orang, dan biasanya melantunkan nyanyian "Ular naga panjangnya bukan kepalang, berjalan-jalan selalu riang kemari, umpan yang lezat itulah yang dicari, ini dia nya yang terbelakang" permainan ini biasanya dimainkan oleh anak usia 5-12 tahun. Cara bermainnya yaitu :

Permainan itu membutuhkan kira-kira 10 orang pemain atau lebih, dan juga 2 orang sebagai penjaga. Dua orang yang bertugas sebagai penjaga membentuk posisi berhadap-hadapan layaknya goa, dan pemain lainnya berbaris dan melewati sang penjaga sambil menyayikan sebuah lagu, Lalu ketika lantunan lagu tersebut berhenti dan tugas penjaga menjepit pemain tersebut dan dijadikan kawannya, jika satu sudah berada dipenjaga satu, permainnan berikutnya menjadi kawan yang satunya lagi, begitu seterusnya hingga seua pemain tertangkap dan selanjutnya dilanjutkan dengan berebut kelopok dan kelompok yang pemainnya habis dahulu, itulah yang kalah, serukan? Contoh permainannya dapat dilihat di link ini. https://www.youtube.com/watch?v=Hjn6d8k5QKo 

Permainan Yoyo

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2