Mohon tunggu...
Ayah Tuah
Ayah Tuah Mohon Tunggu... Penikmat kata

Pedagang kaki lima Terlambat turun gunung

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

Membaca Musim

2 April 2021   21:34 Diperbarui: 2 April 2021   21:38 207 68 21 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Membaca Musim
Ilustrasi. Foto oleh Jurupotret.blogspot.com via Kompas.com 

Yang bisa kulakukan hanya menunggu, seperti dulu, di dangau pinggiran sawah. Lumpur, aroma segar dari rerumputan, juga gaung suara sampai ke bawah bukit. Menghoyak burung-burung melalui rentangan tali-temali, yang kita gantungi kaleng, kain perca, plastik-plastik. 

Saat itu, padi-padi sedang menguning. 

Namun, kini lihatlah, kampung terasa sunyi. Orang-orang, terutama yang muda, menyerbu kota-kota. Di desa terasa gelap untuk sekadar berharap. 

Dan kota menawarkan impian. Nanti saja dihitung, apakah tercapai apa yang diharapkan, atau malah terperangkap dalam labirin, dan sulit untuk keluar. 

Kamu salah satunya. Bersama Ning, Sri, Yanti; tak ketinggalan Gandung, Yanto, Bambang. Kawan-kawan sepermainan, dari SD hingga tamat SMK. 

Aku, aku takmungkin meninggalkan Emak dan tiga adikku. Ada sepetak sawah, sedikit tanah ladang peninggalan Bapak. Dari sanalah kami memperpanjang napas, untuk sehari-hari juga kebutuhan sekolah ketiga adikku. 

Sesekali aku ada bertandang ke rumahmu, bertanya kabar tentang dirimu. Ibumu bercerita, kalau dirimu bekerja di pabrik. 

Pada tahun pertama, saat lebaran, kamu dan lainnya pulang. Kita bersenda gurau, mengenang masa-masa sekolah dulu. Tapi entah kenapa aku merasa asing di tengah kalian. Kalian bercakap-cakap dengan diselingi bahasa anak-anak kota. 

Setelah itu kampung kembali sepi, bertambah sepi. Anak-anak yang baru tamat sekolah ikut pula pergi ke kota. Aku tidak mengerti, apa yang diajarkan orang-orang kota kepada kalian. Karena tidak beberapa lama Sri pulang, membawa perutnya yang membesar. 

Ibunya pingsan. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x