Mohon tunggu...
Ayah Tuah
Ayah Tuah Mohon Tunggu... Penikmat kata

Pedagang kaki lima Terlambat turun gunung

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Cermin, Jarum Jam, dan Tahun 2020 dalam Semangkuk Mi

29 Desember 2020   06:40 Diperbarui: 29 Desember 2020   06:46 298 60 12 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Cermin, Jarum Jam, dan Tahun 2020 dalam Semangkuk Mi
Ilustrasi. Foto oleh Stanislav Kondratiev/ Pexels 

Kata-kata luruh, menggantung pada kembang yang kutanam, entah apa namanya, kuambil dari pinggir selokan. Cerita-cerita: merah, putih, kuning; juga pandemi, serasa gerak jarum jam terhenti, anak-anak gelisah kehilangan bangku sekolah. Pak Menteri, bisa kah mengirimkan pulsa hari ini. Gizi keluarga ditakar dalam semangkuk mi, di linimasa mempertengkarkan batas bahasa: kami, kita, dan kamu siapa; melihat dua seteru berpelukan pun tak mau terima, selalu sesak dada melihat ibu kota, mengintai bak menunggu mangsa, sedikit terpeleset langsung dibuat gema. Mata selalu berapi melihat kepalan tangan tak mati-mati, sudah dengar ada koran sebentar lagi undur diri. Jangan ini menjadi republik zombie, media massa kehilangan nurani, membuat tumpul taji, takut berbeda, karena sama saja harakiri. Cermin retak, angka-angka gugur pada almanak. Kembang api bertaburan di angkasa. Langkah kaki masih kah tetap sama 

Itu saja 

***

Lebakwana, Desember 2020 

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
29 Desember 2020