Mohon tunggu...
Ikhwanul Halim
Ikhwanul Halim Mohon Tunggu... Editor - Penyair Majenun

Father. Husband. Totally awesome geek. Urban nomad. Sinner. Skepticist. Believer. Great pretender. Truth seeker. Publisher. Author. Writer. Editor. Psychopoet. Space dreamer. https://web.facebook.com/PimediaPublishing/ WA: +62 821 6779 2955

Selanjutnya

Tutup

Fiksiana Pilihan

Batas-Tak-Bertuan (XX)

16 Desember 2022   20:27 Diperbarui: 16 Desember 2022   20:45 97
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
dok. pri. Ikhwanul Halim

Tiga kali penanakan nasi berlalu dalam daratan pasir buram. Langkaseh bagian ini tersebar di gurun, cokelat muda rapuh di bawah langit yang suram. Bukit pasir yang bergulung lembut berakhir, membuka ke dataran beku yang luas. Tanah berkilauan dengan bunga es saat matahari bergeser, tenggelam bersama sore hari.

Tepian kerikil dan debu mengitari lubang debu yang begitu halus sehingga menghasilkan kabut tebal setiap kali angin sepoi-sepoi bertiup. Danau terdekat, yang terkecil, terbentang tidak lebih besar dari kedai Malin. Lubang-lubang di luar itu seluas beberapa hektar, berbahaya dan bergeser, diciptakan oleh badai kuno. Gumpalan besar abu yang menunggu untuk melahap apa pun yang menyentuhnya bukanlah satu-satunya bahaya. Ada pasir hisap di garis pantai yang lebih kokoh di antara mereka.

Kereta-segala-medan berhenti dengan bunyi keras, menyemburkan awan asap jelaga. Musashito membuka pintunya. "Jalur sempit dan berliku yang memisahkan lautan debu paling baik ditempuh dengan berjalan kaki."

Kerambil.

Malinmelompat turun dari kereta, mengangkat tabung udara ke bahu. Dia mengayunkan selang dan pengatur di atas bahunya, menghemat udara saat sangat dibutuhkan. Jika mereka memasuki salah satu danau debu itu, yang sepertinya sangatlah mungkin, dia akan membutuhkan udara sebanyak mungkin untuk merangkak di dalam lumpur.

Musashito membiarkan Manusia Insang dan bayangannya keluar dari bilik penyimpanan dan memanggul kotak peralatan, meletakkannya di punggungnya.

Berbaris, mereka memilih jalan di mengitari jebakan pasir dan lubang.

Musahito dengan alat pelacak merah mengkilap di tangannya memimpin jalan. Alira dan rombongan bayangan gelapnya mengikuti di belakangnya. Lalika dan Rina'y berbaris di belakangnya. Malin berada paling buntut.

Sepenjerangan air kemudian, Malin harus berhenti. Dia berteriak meminta istirahat, terengah-engah di puncak pasir kecil yang memisahkan kumpulan danau debu pertama dari yang berikutnya. Cekungan pasir yang bergelombang mencapai cakrawala, debu yang sangat halus dikelilingi oleh debu yang kurang halus. Di luar mereka menjulang puncak yang rusak. Di belakang mereka muncul hantu raksasa es, warna biru pucat yang sama seperti langit, membuat gurun Langkaseh gagal menampung kehidupan.

Sesak dan mengi, Malin menarik udara dari tabung, menyeka debu yang terkumpul dari alisnya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Fiksiana Selengkapnya
Lihat Fiksiana Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun