Mohon tunggu...
Ikhwanul Halim
Ikhwanul Halim Mohon Tunggu... Editor - Penyair Majenun

Father. Husband. Totally awesome geek. Urban nomad. Sinner. Skepticist. Believer. Great pretender. Truth seeker. Publisher. Author. Writer. Editor. Psychopoet. Space dreamer. https://web.facebook.com/PimediaPublishing/ WA: +62 821 6779 2955

Selanjutnya

Tutup

Fiksiana Pilihan

Kasus Sang Harimau (Bab 64)

2 Desember 2022   21:47 Diperbarui: 2 Desember 2022   21:56 171
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
dok. pri. Ikhwanul Halim

Danar menghela napas berat. "Ya, Tuhan, serius, Han?" lupa sudah dia dengan sopan santun pengelola hotel dan bar.

Dr. Nasir menatapku sambil tersenyum. "Sepertinya kamu mengada-ada, kawan."

"Tapi coba pikirkan, Dokter," kataku. "Aku bukan mengada-ada. Sesuai dengan fakta. Tiba-tiba, di tengah malam, dia menghilang. Dua puluh empat jam kemudian Kirana menerima surat yang diduga dikirim oleh Roman Dusara yang menjelaskan mengapa dia menghilang begitu tiba-tiba. Tentu saja, Danar sangat puas. Delapan ratus ribu won untuk kamar dan sarapan cukup adil, terutama karena dia tidak menempati kamar atau menikmati sarapannya. Benar, kan, Danar?"

"Benar sekali, Han," kata Danar, sudah terlanjur akrab.

"Mengapa Danar harus penasaran?" lanjutku. "Dia mendapatkan delapan ratus ribu, bebas pajak."

'Terlalu benar," kata Danarc sambil nyengir.

Dr. Nasir mengerutkan kening kebingungan. "Sepertinya cukup logis," akunya. "Tapi penculikan! Sungguh, Han, saya rasa kamu mengambil kesimpulan yang agak melodramatis. Kecuali, tentu saja, kamu punya alasan khusus untuk percaya bahwa temanmu benar-benar diculik."

"Tidak ada," jawabku. "Aku tidak punya alasan khusus untuk itu."

"Tetap saja," kata Danar sambil berpikir, "kecurigaanmu cukup masuk akal, bagaimanapun caramu melihatnya."

Dr. Nasir melihat jam tangannya. "Aku harus pergi. Tidak ada istirahat bagi tabib desa." Dia melambaikan tangan sebagai salam perpisahan dan pergi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Fiksiana Selengkapnya
Lihat Fiksiana Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun