Mohon tunggu...
Ikhwanul Halim
Ikhwanul Halim Mohon Tunggu... Editor - Penyair Majenun

Father. Husband. Totally awesome geek. Urban nomad. Sinner. Skepticist. Believer. Great pretender. Truth seeker. Publisher. Author. Writer. Editor. Psychopoet. Space dreamer. https://web.facebook.com/PimediaPublishing/ WA: +62 821 6779 2955

Selanjutnya

Tutup

Fiksiana Pilihan

Penyihir Kota Kembang: XII. Klub (Part 2)

8 November 2022   20:46 Diperbarui: 8 November 2022   20:49 95
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
dok. pri. Ikhwanul Halim

Citraloka menjatuhkan pantatnya di sofa di samping Chintami yang sedang membaca koran lokal. Sejak Citraloka mengancam anak laki-laki terakhir yang biasa datang, dia telah menemukan seorang lelaki tua yang baik hati yang lewat rumahnya dalam perjalanannya.

Ya, dia orang gila. Rutenya merupakan jejak teror. Tapi, sekali lagi, siapa yang bukan orang gila saat ini?

Bukankah kita semua, pada tingkat tertentu, sudah gila?

Koran yang dibawanya berasal dari sepuluh hari yang lalu, tetapi lebih baik terlambat daripada tidak sama sekali.

Citraloka menghela napas berat saat dia terhempas ke sofa, dan Chintami juga menghela napas. Citraloka menghela napas karena dia stres. Chintami menghela nafas karena dia tahu kenapa. Sudah merupakan suatu hal lumrah untuk semua orang yang terlibat dengan Citraloka.

Citraloka menghela napas lagi dan kali ini, Chintami meletakkan koran dan menatapnya. "Oke," katanya. "Aku akan bertanya. Ada apa?"

"Itu Khiran," kata Citraloka sambil memandangi dinding batu di depan mereka. Sofa tempat mereka duduk adalah satu-satunya perabot di tempat suci dalam gua sang Penyihir. Selain itu, orngga bawah tananh dibagi menjadi kamar pribadi semua orang, gudang, ruang mantra, gudang senjata, ruang belajar, dapur, dan pintu biru.

"Dia," kata Citraloka, "menjadi .... Aku tidak tahu bagaimana menjelaskannya. Dia meminta lebih sedikit, memberi lebih banyak."

"Aku tahu, aku seharusnya tidak mengenalkanmu pada Drake," gumam Chintami.

"Dia berubah," kata Citraloka. "Dia menjadi berbeda."

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Fiksiana Selengkapnya
Lihat Fiksiana Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun