Mohon tunggu...
Ikhwanul Halim
Ikhwanul Halim Mohon Tunggu... Editor - Penyair Majenun

Father. Husband. Totally awesome geek. Urban nomad. Sinner. Skepticist. Believer. Great pretender. Truth seeker. Publisher. Author. Writer. Editor. Psychopoet. Space dreamer. https://web.facebook.com/PimediaPublishing/ WA: +62 821 6779 2955

Selanjutnya

Tutup

Fiksiana Pilihan

Legenda Sang Perusak (Bab 34)

11 Oktober 2022   11:00 Diperbarui: 11 Oktober 2022   11:02 88
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
dok. pri. Ikhwanul Halim

Senja perlahan menyelinap ke dalam malam, dan tak lama kemudian, Gumarang menjadi terlalu lelah untuk berpikir untuk melakukan apa pun. Apa pun yang dia lakukan, dia tidak bisa tertidur di kursi lamanya lagi. Kursi itu sendiri mungkin cukup untuk memicu mimpi buruk lainnya. Bukan pikiran yang menyenangkan untuk otak dan tubuh yang lelah.

Saat Gumarang berjuang untuk tetap terjaga, dia tiba-tiba melompat dan mematikan televisi. Dia harus keluar dari rumah. Dia akan berkeliling. Itu akan membuatnya tetap terjaga. Dia bahkan mungkin tinggal di wisma untuk menghindari tidur di rumah malam itu.

Dia seharusnya melakukan perjalanan kembali ke Muara Lembu, tapi sekarang sudah terlambat.

Meraih kunci mobil, dia berlari keluar. Pandangan sekilas ke mobilnya saat dia membuka pintu samping pengemudi membawa ide ke otaknya yang keruh. Sudah waktunya baginya untuk mendapatkan mobil baru. Yang satu ini lebih lama daripada mobil-mobil lain yang pernah mengisi hidupnya, dan sudah pasti saatnya untuk perubahan. Lagi pula, dia sudah bosan dengan Jaguar dua tempat duduknya yang keras dan kasar. Sudah waktunya untuk tumbuh dewasa, membuang mobil sport impor dan mendapatkan mobil tipe untuk keluarga. Tidak ada yang tahu apakah dia akan mempunyai keluarga, tetapi masih ada kesempatan. Tiga puluh tiga belum sepenuhnya melewati bukit dan selain itu, kesepian mulai menghampirinya. Jika Kuntum benar-benar membuka matanya untuknya, mereka mungkin bisa memiliki kehidupan yang baik bersama. Dia harus menyingkirkan Awang, dan itu yang akan dilakukannya! Untuk melakukan itu, dia harus berada di sekitar Awang sampai Kuntum benar-benar dapat melihat bahwa Awang bukanlah suami yang tepat untuknya.

Lalu selalu ada kemungkinan dia bisa menemukan orang lain yang bisa dia cintai. Itu belum terjadi, dan itu sangat tidak mungkin di Taluk Kuantan. Terutama karena dia tahu bahwa dia tidak akan membiarkan itu terjadi. Setiap gadis yang dilihatnya hanya mengingatkannya pada Kuntum dalam beberapa hal. Itu tidak akan benar-benar adil bagi gadis itu. Meski bukan keadilan itu penting dalam hal cinta. Salah satu dari dua kekasih selalu peduli lebih dari yang mampu dilakukan orang lain. Itu adalah cara dunia. Tidak ada yang bisa adil dan setara.

Merayap di jalan dengan Jaguar, matanya melirik dari rumah ke rumah mengagumi yang bagus, dan secara mental mengkritik yang jelek. Ini akan menjadi hal yang lebih baik untuk dilakukan dengan berjalan-jalan. Tapi dia merasa aman di dalam mobil, terutama yang bergerak. Perumahan dan waktu berlalu dengan sangat lambat, jadi dia harus menemukan cara yang lebih baik untuk menghabiskan malam.

Dia akan segera kehabisan bensin, dan Taluk Kuantan tidak memiliki pompa bensin yang buka dua puluh empat jam. Terkadang kota kecil ini membuatnya gelisah.

Sebenarnya, kota kecil ini selalu membuatnya gelisah. Tidak ada yang bisa dilakukan di malam hari, tidak ada yang bisa dilakukan jika dia benar-benar memikirkannya.

Mengapa ayahnya tidak memiliki toko di suatu tempat di mana ada sesuatu untuk dilakukan? Pikiran bodoh, dia tahu, tapi itu selalu mengganggunya. Lokasi dengan penduduk yang berpikiran maju dengan populasi dua kali lipat dari tiga ribu penduduk Taluk Kuantan akan memiliki selusin lebih banyak hal untuk dilakukan dan bahkan satu hal lebih dari yang dimiliki Taluk Kuantan. Tapi kemudian, dia tidak harus tinggal di sini. Itu adalah pilihannya, dan jika bukan karena toko dan mungkin Kuntum, dia tidak akan melakukannya.

BERRSAMBUNG

Mohon tunggu...

Lihat Konten Fiksiana Selengkapnya
Lihat Fiksiana Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun