Mohon tunggu...
Ikhwanul Halim
Ikhwanul Halim Mohon Tunggu... Editor - Penyair Majenun

Father. Husband. Totally awesome geek. Urban nomad. Sinner. Skepticist. Believer. Great pretender. Truth seeker. Publisher. Author. Writer. Editor. Psychopoet. Space dreamer. https://web.facebook.com/PimediaPublishing/ WA: +62 821 6779 2955

Selanjutnya

Tutup

Fiksiana Pilihan

Kasus Sang Harimau (Bab 30)

10 Oktober 2022   09:00 Diperbarui: 11 Oktober 2022   11:32 93
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
dok. pri. Ikhwanul Halim

"Jangan khawatir," kata Joko Seng. "Aku sudah terbiasa dengan cerita yang tidak mungkin dan yang ini sama sekali tidak mustahil. Mayat Sambadi mungkin telah hilang, bukan mungkin, tapi memang hilang Tapi nada darah di karpet di luar. Kamu lihat, Han, kamu telah mengganggu mereka. Mereka ada di apartemen waktu kamu masuk di sini."

"Mereka?" tanyaku. "Siapa 'mereka'?"

Joko mengabaikan pertanyaan ini dan mengambil ponselnya. Dia menekan layar dan kemudian berkata tegas, "Yoga... Ini Joko. Aku ingin kau segera menemui Bahrum. Katakan padanya bahwa Sambadi mengalami kecelakaan ... Ya, yang sangat serius ... mengerti? ... Itu saja. Selamat malam."

Joko menutup telepon. Aku menuangkan dua gelas besar wiski. "Pertama kali aku melihat Sambadi dia memesan minuman di bar di Anyer."

Joko menatap gelasnya. "Dia adalah salah satu orang terbaikku, dan seorang teman. Kamu tidak mendapatkan banyak teman dalam pekerjaan ini, setidaknya aku. Tapi Sambadi Lambo adalah salah satunya."

Aku terdiam, menyadari bahwa apa pun yang aku katakan akan tampak sangat tidak pantas. Tapi Joko tidak berlama-lama memikirkan Jo. "Apakah semua ini memengaruhimu?" dia bertanya. "Dengan cara apa?"

Senyum bermain di bibir Joko.

"Kamu tidak harus melanjutkan pekerjaan ini jika kamu tidak mau," katanya. "Kami hanya memintamu untuk membantu kami karena kamu kenal David Raja Halomoan dengan baik. Tapi, yah ..., kamu sebenarnya belum sepenuhnya menjadi salah satu dari kami. Kamu bisa keluar kapan saja kamu mau."

"Aku tidak merasa seperti itu," kataku.

Joko mengangkat alisnya. "Apakah kamu tidak takut?"

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Fiksiana Selengkapnya
Lihat Fiksiana Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun