Mohon tunggu...
Ikhwanul Halim
Ikhwanul Halim Mohon Tunggu... Editor - Penyair Majenun

Author of 'The Geek Got The Girl', 'Rindu yang Memanggil Pulang', 'Kafe Pojok dan Barista tak Bernama' (Antologi Puisi), 'Terdampar dan Cerita-cerita Lain' (Kumpulan Flash Fiction), '2045' (Kumpulan Cerpen) dan 'Bobo Pengantar Dongeng' (Kumpulan Dongeng Kekinian). Father. Husband. Totally awesome geek. Urban nomad. Sinner. Skepticist. Believer. Great pretender. Truth seeker. Publisher. Author. Writer. Editor. Psychopoet. Space dreamer. https://web.facebook.com/PimediaPublishing/ WA: +62 821 6779 2955

Selanjutnya

Tutup

Fiksiana Pilihan

Penyihir Kota Kembang: III. Kisah Sang Ratu (Part 3)

5 Oktober 2022   22:30 Diperbarui: 5 Oktober 2022   22:31 173 9 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
dok. pri. Ikhwanul Halim

"Aku ingin menjadi prajurit istana Galuh," kata Enah sambil bertepuk tangan.

"Aku juga," kata Nyonyon.

Enah merengut padanya. "Hanya perempuan yang bisa menjadi laskar istana Galuh."

"Aku bisa menjadi yang pertama," jawab Nyonyon sambil melipat tangannya.

"Mustahil kamu bisa," kata Enah dengan tinju terkepal.

"Mengapa mustahil aku bisa---"

"Apakah mereka menemukan penyihir itu?" Dikdik bertanya sambil mengangkat kepalanya memandang perempuan tua itu.

"Ya," katanya, "seperti yang dikatakan pandita Bujangga Manik, penyihir itu ada tinggal di sebuah gubuk. Para prajurit yang dikirim termasuk yang paling perkasa di negeri saat itu, dan mereka membawa seorang prajurit baru bersama mereka, untuk menunjukkan kepada gadis muda itu bagaimana punggawa istana bekerja."

"Mereka berbaris menuju ke gubuk dengan serentak dan semangat. Merupakan bagian dari kekuatan terbesar di kerajaan dan belum pernah terkalahkan, selalu menang dalam setiap pertempuran. Mereka menerobos ke dalam gubuknya dengan pedang tajam dan perisai baja, mengharapkan pertarungan yang akan mereka ceritakan selama bertahun-tahun kemudian."

"Mereka mengira akan diserang dengan mantra sihir yang dahsyat, tapi yang menghantam mereka hanyalah bau tuak basi."

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Fiksiana Selengkapnya
Lihat Fiksiana Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan