Mohon tunggu...
Ikhwanul Halim
Ikhwanul Halim Mohon Tunggu... Editor - Penyair Majenun

Author of 'The Geek Got The Girl', 'Rindu yang Memanggil Pulang', 'Kafe Pojok dan Barista tak Bernama' (Antologi Puisi), 'Terdampar dan Cerita-cerita Lain' (Kumpulan Flash Fiction), '2045' (Kumpulan Cerpen) dan 'Bobo Pengantar Dongeng' (Kumpulan Dongeng Kekinian). Father. Husband. Totally awesome geek. Urban nomad. Sinner. Skepticist. Believer. Great pretender. Truth seeker. Publisher. Author. Writer. Editor. Psychopoet. Space dreamer. https://web.facebook.com/PimediaPublishing/ WA: +62 821 6779 2955

Selanjutnya

Tutup

Fiksiana Pilihan

Begal Rimba Tulang Bawang (Bab 28)

24 September 2022   08:00 Diperbarui: 24 September 2022   08:11 24 3 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
dok. pri. Ikhwanul Halim

Dengan mengerahkan seluruh kekuatannya ke lengan dan pinggang, Keti mengayunkan pedangnya saat pria bertopeng itu menyingkir ke kiri menghindari tusukan keris seperti yang diharapkannya. Namun, lagi-lagi Keti terkejut karena pria bertopeng itu menepuk pedangnya di udara, membuatnya berhenti hanya beberapa jari dari lehernya.

"Hanya ini yang terbaik yang bisa kamu lakukan?" pria bertopeng itu bertanya dengan tenang. "Aku berharap kamu lebih bisa menghiburku daripada teman-temanmu."

Mendadak tangannya menarik rambut Keti yang linglung dan menanduk wajahnya dengan jidat. Keti yang terhuyung nyaris tersandung, masih dihadiahi kepalan tangan besinya. Gadis itu ambruk ke tanah, tertegun saat darah bercampur air mata membasahi wajahnya.

Naluri menggiringnya semakin menjauh, akibat ketakutan alami yang dirasakannya pada pria di depannya. Dia dicekam oleh kepanikan sehingga berharap bumi akan terbelah dan menelannya seperti yang dilakukan Ibu Pertiwi kepada Dewi Shinta daripada membiarkan pembunuh berdarah dingin itu menyentuhnya lagi.

Pria bertopeng itu mencabut pedang dari pinggangnya. Bilah logam panjang mematikan itu berkilauan di bawah sinar matahari yang memantul dari permukaannya. Keti menatap ujung pedang itu dan beringsut mundur sampai dirinya tak bisa lebih lebih jauh lagi karena di belakangnya terdapat setumpuk mayat yang menghalangi jalannya.

Keti sangat ketakutan saat pria bertopeng itu berhenti dua langkah darinya dan mengangkat pedangnya tinggi-tinggi.

Begitukah caraku mati? pikirnya.

Tepat sebelum pedang itu jatuh, sebatang anak panah melesat di udara dan memantul dari dada pria bertopeng itu. Dia tetap tidak terpengaruh dan tidak peduli, tatapannya hanya tertuju pada Keti.

Palupi menyaksikan dengan kaget dan tidak percaya ketika pria bertopeng itu berdiri tanpa cedera oleh anak panahnya. Dia mengambil tombak dari salah satu prajurit yang mati dan berlari ke arah Keti.

Keti menggigil saat merasakan mata di balik topeng itu menembus jiwanya. Terheran-heran, dia menyaksikan pria bertopeng itu menurunkan lengannya dan memasukkan pedangnya kembali ke dalam sarungnya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Fiksiana Selengkapnya
Lihat Fiksiana Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan