Mohon tunggu...
Ikhwanul Halim
Ikhwanul Halim Mohon Tunggu... Editor - Penyair Majenun

Author of 'The Geek Got The Girl', 'Rindu yang Memanggil Pulang', 'Kafe Pojok dan Barista tak Bernama' (Antologi Puisi), 'Terdampar dan Cerita-cerita Lain' (Kumpulan Flash Fiction), '2045' (Kumpulan Cerpen) dan 'Bobo Pengantar Dongeng' (Kumpulan Dongeng Kekinian). Father. Husband. Totally awesome geek. Urban nomad. Sinner. Skepticist. Believer. Great pretender. Truth seeker. Publisher. Author. Writer. Editor. Psychopoet. Space dreamer. https://web.facebook.com/PimediaPublishing/ WA: +62 821 6779 2955

Selanjutnya

Tutup

Fiksiana Pilihan

Rusunawa (Bab 21)

23 September 2022   09:30 Diperbarui: 23 September 2022   09:45 54 2 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
dok. pri. Ikhwanul Halim

Rano tampak kaget, menatap mereka sekilas dengan kelopak mata terbuka.

Oh, rupanya Lola ingin memenuhi ancaman yang dia buat tempo hari, pikirnya.

Febi berdiri di agak jauh dan merasa ketakutan, tapi dia berusaha menyembunyikannya dan berdiri kaku seperti teman-temannya yang lain. Suti tahu apa yang mereka lakukan, dan menoleh untuk melihat Rano. Keduanya beradu pandang satu sama lain, dan kemudian kembali memandang para penghadang.

"Kenapa kalian menghalangi jalan kami?" Rano bertanya dengan nada acuh tak acuh.

"Tanyain adik lu," jawab Lola sambil berjinjit untuk menyamai tinggi Rano.

Rano sama sekali tak mempedulikan ocehan gadis preman itu yang masih bersambung saat dia terus mengoceh. Lola menggerutu marah dan akhirnya emosinya meledak.

"Hei, kalau gue lagi ngomong dengerin, nape? Lu kirain gue patung pancoran, ape?" bentaknya menyemburkan ludah yang membasahi baju seragam Rano. Suaranya kasar seperti kucing yang ekornya diinjak, mengandung ancaman kematian.

"Kalau lu emang jantan, lawan gue!" sambung Lola sambil menuding-nudingkan jari tekunjuknya ke hidung Rano.

Secepat kilat menyambar, Rano menangkap jari itu, memuntirnya dan melemparkannya ke sisi lain. Lola terhuyung-huyung mundur dan Febi lari mundur dari tempat kejadian perkelahian.

Ai menerjang ke arah Suti, tapi Rano menarik Suti kembali dengan cepat sambil mengayunkan pukulan swing yang mendarat mantap di rahang Ai. Satu gigi depannya copot membuat darah menetes dari sudut bibirnya. Suti mundur ketakutan, sementara Lola mencoba melayangkan pukulan ke Rano, tetapi seorang pria dewasa menangkap tangannya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Fiksiana Selengkapnya
Lihat Fiksiana Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan