Mohon tunggu...
Ikhwanul Halim
Ikhwanul Halim Mohon Tunggu... Editor - Penyair Majenun

Author of 'The Geek Got The Girl', 'Rindu yang Memanggil Pulang', 'Kafe Pojok dan Barista tak Bernama' (Antologi Puisi), 'Terdampar dan Cerita-cerita Lain' (Kumpulan Flash Fiction), '2045' (Kumpulan Cerpen) dan 'Bobo Pengantar Dongeng' (Kumpulan Dongeng Kekinian). Father. Husband. Totally awesome geek. Urban nomad. Sinner. Skepticist. Believer. Great pretender. Truth seeker. Publisher. Author. Writer. Editor. Psychopoet. Space dreamer. https://web.facebook.com/PimediaPublishing/ WA: +62 821 6779 2955

Selanjutnya

Tutup

Fiksiana Pilihan

Legenda Sang Perusak (Bab 17)

22 September 2022   13:00 Diperbarui: 22 September 2022   13:01 110 6 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
dok. pri. Ikhwanul Halim

Di Taluk Kuantan, hari yang menyenangkan telah berlalu bagi Bagas Buwana setelah melalui setengah jalan rute paginya. Sebagian besar pelanggan sudah berangkat kerja dan tidak meninggalkan uang pembayaran. Dia benci harus kembali di malam hari ketika itu menghabiskan begitu banyak waktu sejak awal. Tetapi jika dia ingin dibayar, dia tidak punya pilihan.

Mungkin jika dia beruntung, dia akan bertemu dengan Dr. Awang. Bagas mengidolakannya. Dr. Awang Dermawan membuatnya ingin lebih baik lagi di sekolah dan menjadi dokter sepertinya. Dia selalu menceritakan kisah-kisah lucu, dan memberinya sedikit nasihat ketika Bagas membutuhkannya.

Saat Bagas tiba di rumah keluarga Dermawan, dia melihat pintu garasi terbuka, dan kedua mobil mereka tak ada.

Teruk! Masih terlalu pagi bagi mereka untuk keluar rumah.

Ketika dia melewati rumah duka, tiba-tiba hawa dingin menyergapnya seolah-olah seseorang telah menumbahkan seember air es ke ubun-ubunnya. Dia tidak pernah suka melintasi bangunan tua itu. Untung hari sudah mulai terang. Jika nanti dia kembali untuk menagih, dia akan mengambil jalan memutar untuk menghindari tempat itu.

Sisa hantaran rasanya berjalan sangat lambat karena Bagas tidak sabar untuk kembali ke kediaman keluarga Dermawan. Dia berharap Dr. Awang ada di sana untuk membukakan pintu, dan bukan istrinya. Tidak tahu kenapa, tapi dia tidak menyukai Puan Awang. Ada sesuatu tentang dia yang sepertinya tidak benar. Dia bersikap baik padanya, tetapi tampak dibuat-buat, sepertinya puan dokter tidak menyukainya atau anak-anak pada umumnya.

Yah, setidaknya Dr. Awang baik padanya, dan bagaimanapun juga dia adalah orang penting di Taluk Kuantan.

***

Siuman di dalam parit, Awang menatap sekeliling dengan bingung.

Apa yang terjadi? Apa yang aku lakukan di sini! 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Fiksiana Selengkapnya
Lihat Fiksiana Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan