Mohon tunggu...
Ikhwanul Halim
Ikhwanul Halim Mohon Tunggu... Editor - Penyair Majenun

Author of 'The Geek Got The Girl', 'Rindu yang Memanggil Pulang', 'Kafe Pojok dan Barista tak Bernama' (Antologi Puisi), 'Terdampar dan Cerita-cerita Lain' (Kumpulan Flash Fiction), '2045' (Kumpulan Cerpen) dan 'Bobo Pengantar Dongeng' (Kumpulan Dongeng Kekinian). Father. Husband. Totally awesome geek. Urban nomad. Sinner. Skepticist. Believer. Great pretender. Truth seeker. Publisher. Author. Writer. Editor. Psychopoet. Space dreamer. https://web.facebook.com/PimediaPublishing/ WA: +62 821 6779 2955

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

Pohon Besar

12 Agustus 2022   09:50 Diperbarui: 12 Agustus 2022   10:37 184 14 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
urbanforestdweller.com

Gadis kecil itu berlari di depan orang tuanya yang benar-benar tenggelam mengamati papan pengumuman. Dia tidak punya waktu untuk papan pengumuman. Dia menginginkan hal yang nyata.

Hutan itu sepi, jauh terpisah dari gadis itu dan orang tuanya. Hari larut dalam badai dan wisatawan lainnya telah pindah ke hotel dan wisma. Ibu dan ayahnya ingin melakukan hal yang sama, tetapi petualang kecil mereka sangat pintar meyakinkan.

Dan memang seharusnya begitu, pikirnya dalam hati. Tidak setiap hari orang bisa melihat keajaiban alam seperti itu.

Gemuruh membahana di langit saat gadis itu memasuki lapangan terbuka. Matanya membelalak karena gembira.

Di depannya, megah dalam kesendirian, tegak berdiri pohon terbesar yang pernah dilihatnya dalam hidupnya. Dia telah membaca bahwa pohon itu berumur dua ribu tahun. Dia telah membaca bahwa tingginya sama dengan gedung empat lantai.

Tapi apa yang dia baca yang tidak mempersiapkannya untuk apa yang dia rasakan saat itu.

Pohon itu membuatnya kerdil.

Dia harus mendongak sampai lehernya sakit untuk melihat puncaknya. Saat dia melakukannya, dia kehilangan jejak semua yang terjadi di sekitarnya. Dia tidak mendengar guntur semakin mendekat, tidak merasakan air hujan membasuh wajahnya, tak goyah oleh angin yang menyentak di setiap jengkal tubuhnya. Tapi dia melihat. Dia melihat pohon itu.

Gadis itu perlahan bergerak maju, melangkahi pagar yang mengelilinginya, dan meletakkan tangannya di atasnya. Rasanya sejuk saat disentuh. Kuat. Bijak. Kaya pengalaman. Dia meletakkan tangannya yang lain, lalu menutup matanya dan mendengarkan.

Apa yang dia dengar adalah suara-suara samar dari masa lalu, raungan hewan liar, tetapi yang terbanyak adalah detak jantung yang lambat dan stabil. Jantung pohon.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Cerpen Selengkapnya
Lihat Cerpen Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan