Mohon tunggu...
Ikhwanul Halim
Ikhwanul Halim Mohon Tunggu... Editor - Penyair Majenun

Author of 'The Geek Got The Girl', 'Rindu yang Memanggil Pulang', 'Kafe Pojok dan Barista tak Bernama' (Antologi Puisi), 'Terdampar dan Cerita-cerita Lain' (Kumpulan Flash Fiction), '2045' (Kumpulan Cerpen) dan 'Bobo Pengantar Dongeng' (Kumpulan Dongeng Kekinian). Father. Husband. Totally awesome geek. Urban nomad. Sinner. Skepticist. Believer. Great pretender. Truth seeker. Publisher. Author. Writer. Editor. Psychopoet. Space dreamer. https://web.facebook.com/PimediaPublishing/ WA: +62 821 6779 2955

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

New Year, New You

27 Desember 2021   13:07 Diperbarui: 27 Desember 2021   13:28 664 17 4
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Lilian menyesap rokoknya, lalu mengepulkan asap perlahan dari bibir yang setengah terkatup sambil memperhatikan antrean orang yang menunggu untuk masuk ke pusat kebugaran di seberang gedung.

"Ini pusat kebugaran apa klub perempuan kelebihan berat?" tanya Kim yang sedang bersandar di dinding di sebelahnya. Matanya menatap pria berotot memakai singlet oranye dan celana legging spandex yang melintas. Langkahnya seperti model di atas pentas, lemah gemulai melambai bak nyiur di pantai ditiup angin sepoi-sepoi, sungguh aduhai.

Lelaki penjantan semakin langka di dunia ini, pikirnya sambil melakukan sedikit gerakan peregangan sebelum menyalakan batang rokoknya sendiri.

 Lilian mengangkat bahu dan meletakkan tasnya yang sebesar karung goni di lantai, menyaksikan benda di tangan temannya membara saat ujungnya yang berfilter disedot kencang. "Lu bilang lu berhenti ngerokok. Masih?"

"Bukan gitu. Resolusi Malam Tahun Baru gue ngurangin merokok. Sekarang gue merokok cuma di tempat kerja, di kafe, atau di jalan. Gue ngerokok di luar rumah, jadi enggak masuk hitungan." Tiga cincin asap susul menyusul keluar dari bibirnya yang dimonyongkan seperti sudu itik.

"Iya, gue juga dengar waktu lu bikin resolusi di pesta Andien. Tahun sebelumnya sama juga di Pizza Hut. Jadi berapa banyak lu berhasil ngurangin rokok dari tahun kemarin?" tanya Lilian sambil mengobrak-abrik karung goninya mencari permen karet.

"Gini, Lil. Ini bukan soal berapa banyak gue berhasil mengurangi rokokIni tentang berapa jam gue mengurangi waktu gue ngerokok. Kira-kira berkurang seperempatlah. Resolusi tercapai." Kim menjentikkan abu rokoknya ke lantai selasar yang buru-buru disapu petugas kebersihan yang menutup hidung dan mulutnya dengan serbet kotak-kotak merah-biru-putih.

"Kalau menurut lu, apa ada yang benar-benar ngelakuinnya?" Lilian sedang mengawasi pintu masuk pusat kebugaran. Pintu-pintu dibuka dan antrean orang bersiap-siap untuk masuk.

"Ngelakuin apa?"

"Resolusi Malam Tahun Baru."

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Cerpen Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan