Mohon tunggu...
Ikhwanul Halim
Ikhwanul Halim Mohon Tunggu... Freelancer - Penyair Majenun

Author of 'The Geek Got The Girl', 'Rindu yang Memanggil Pulang', 'Kafe Pojok & Barista tak Bernama' (Antologi Puisi), 'Terdampar dan Cerita-cerita Lain' (Kumpulan Flash Fiction), '2045' (Kumpulan Cerpen) dan 'Bobo Pengantar Dongeng' (Kumpulan Dongeng Kekinian). Father. Husband. Totally awesome geek. Urban nomad. Sinner. Skepticist. Believer. Great pretender. Truth seeker. Publisher. Author. Writer. Editor. Psychopoet. Space dreamer. https://web.facebook.com/PimediaPublishing/ WA: +62 821 6779 2955

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

CMP 13: Pertemuan Terakhir

18 Juli 2021   08:48 Diperbarui: 18 Juli 2021   08:50 169 13 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
CMP 13: Pertemuan Terakhir
liputan6.com

Setelah 30 tahun, hal pertama yang kamu sebutkan di antara keripik nachos adalah malam gerimis di Yogyakarta.

Aku juga ingat, kok.

Kita berdua, berjalan menyusuri jalan Malioboro, setelah menonton Top Gun. Sebelumnya menyeberang rel kereta dari jalan Mangkubumi. Malam tanpa tujuan, sebenarnya.

Percakapan mekar seperti kota yang mengalir di sekitar kita. Berbincang tentang ilmu jiwa dan bertanya-tanya apakah kamu lebih gila dari klienmu.

Kita bicara tentang guru favorit di SMA, kamu dengan bahasa Jerman dan aku Fisika. Setuju wali kelas lebih peduli tentang kita daripada guru lainnya. Berkedip saat bicara tentang rasa teruntuk kekasih masing-masing.

Kita tertawa, bertukar cerita dari teman-teman dan menemukan kita berdua tahu siapa yang diam-diam menyuka.

Aku cerita padamu tentang kritikus film termasyhur yang kukenal sebagai seorang kernet angkot. Kamu bilang kamu senang menjauh sejenak dari kampus dan pacarmu.

Seperti gemerlapnya alun-alun dalam pengampuan lampu yang berkedip-kedip di balik rimbun beringin kembar, kamu berspekulasi tentang masa depan.

"Apakah kita menginap saja?" kamu berkata.

Berdiri sejengkal dari rambutmu yang beriak, warna jintan bintang dalam pendar cahaya lampu, aku melihat kamu yang sesungguhnya: gadis yang lembut, bukan provokator yang pernah kubayangkan.

Jika saja aku menjawab 'ya', malam itu akan menjadi purna alami. Namun, kita punya takdir masing-masing tanpa titik temu. Dan aku akan merindukanmu.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x