Mohon tunggu...
Ikhwanul Halim
Ikhwanul Halim Mohon Tunggu... Penyair Majenun

Author of 'The Geek Got The Girl', 'Rindu yang Memanggil Pulang', 'Kafe Pojok & Barista tak Bernama' (Antologi Puisi), 'Terdampar dan Cerita-cerita Lain' (Kumpulan Flash Fiction), '2045' (Kumpulan Cerpen) dan 'Bobo Pengantar Dongeng' (Kumpulan Dongeng Kekinian). Father. Husband. Totally awesome geek. Urban nomad. Sinner. Skepticist. Believer. Great pretender. Truth seeker. Writer. Editor. Poet. Space dreamer. https://www.wattpad.com/user/IkhwanulHalim

Selanjutnya

Tutup

Gayahidup Pilihan

Literasi Estetika: Proses Belajar Seumur Hidup, Bukan Hasil Akhir

21 Agustus 2017   15:01 Diperbarui: 21 Agustus 2017   15:22 7175 14 5 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Literasi Estetika: Proses Belajar Seumur Hidup, Bukan Hasil Akhir
'Dari Rumah ke Sekolah', karya seorang murid TK YKA Banda Aceh (dok. I.H.)

Apakah yang dimaksud dengan literasi estetika? Secara sederhana, penulis mengartikannya sebagai kesadaran atau pengetahuan akan keindahan. Kesadaran  atau pengertian ini, yang didasarkan pada kombinasi antara imajinasi, pengetahuan dan perasaan sebagai sebuah visi pembelajaran lintas disiplin ilmu adalah inti literasi estetika.

Usia 'Emas'

Sebagai seorang 'tukang kebun' (baca: pengelola PAUD dan Sekolah Taman Kanak-kanak), penulis percaya bahwa 'usia emas' adalah saat 0 -- 6 tahun. Pada masa itu otak  manusia berkembang hingga 80% dari keseluruhan perjalanan hidup sebagai manusia. Para pakar pendidikan telah menyusun kurikulum dengan berbagai cara agar usia emas itu dimanfaatkan seoptimal mungkin tanpa menyebabkan anak lelah  dan jenuh. Seni adalah jawaban untuk hal tersebut.

Anak usia dini sedang mewarnai (dok. I.H.)
Anak usia dini sedang mewarnai (dok. I.H.)
Alasan mengapa seni baik untuk anak, di antaranya:
  1. Seni Mengembangkan Kemampuan Otak. Seni meningkatkan perhatian dan membuat anak fokus, mengembangkan koordinasi mata-tangan melalui praktik dan pemikiran, dan melibatkan interaksi dengan dunia nyata melalui berbagai alat dan media seni.
  2. Seni Membangkitkan Semangat Belajar dan Terbuka terhadap Gagasan Baru. Seni mengembangkan kemauan untuk mengeksplorasi apa yang belum pernah ada. Seni mengajarkan keberanian mengambil risiko dan terbuka terhadap berbagai kemungkinan. Seni memungkinkan seseorang berkembang dari kesalahan. Anak-anak yang kreativitasnya dirangsang terus-menerus terinspirasi untuk belajar lebih banyak.
  3. Seni Mengajarkan Cara Menyelesaikan Masalah. Mengerjakan proyek seni menunjukkan bahwa ada banyak solusi untuk masalah yang sama. Seni memperluas pengalaman dan mendorong pemikiran terbuka yang mendorong anak terus bertanya daripada mendapatkan jawaban mudah.
  4. Seni Melatih Mempertajam Indera. Seni membuka hati dan pikiran untuk kemungkinan,  membangun imajinasi. Seni adalah proses belajar menciptakan diri dan mendapatkan pengalaman dengan cara baru. Seni mendukung pandangan hidup yang lebih besar: keindahan, simbol, spiritualitas, pengisahan cerita, dan membantu kita melangkah ke depan. Seni membuat keajaiban tetap hidup.
  5. Seni Memfasilitasi Kecerdasan Emosional. Seni mendukung ekspresi perasaan kompleks sehingga membantu anak-anak memahami lebih baik tentang diri sendiri dan membantu memahami orang lain. Seni memberi makna pribadi dalam kehidupan, memberikan sukacita dalam diri yang diekspresikan dan dimunculkan dalam karya.
  6. Seni Mempersiapkan Anak untuk Masa Depan. Orang yang kreatif dan berpikiran terbuka sangat diinginkan di semua jalur karir. Seni dan pendidikan kreatif meningkatkan kualitas masa depan sang anak. Menjadi kreatif adalah keterampilan seumur hidup yang berguna dalam kehidupan sehari-hari.

Salah satu cara penulis membangkitkan minat seni pada anak adalah, pada awal tahun ajaran, penulis meminta para murid PAUD dan TK untuk menggambarkan rute perjalanan mereka dari rumah ke sekolah. Hal ini selain untuk melatih kemampuan menggambar, juga untuk memberi kesadaran spasial pada usia dini.

Mendorong Remaja untuk Menemukan Kekuatan Kreatif Diri

Sebagai orang tua, kita harus sadar bahwa usia remaja adalah masa-masa pencarian jati diri. Remaja kreatif cenderung untuk menjadi pemberontak tanpa alasan yang jelas. Bahkan, jika salah bergaul dapat berujung pada penghancuran diri sang anak. Tekanan lingkungan bagi remaja untuk menyesuaikan diri terutama agar dianggap 'asik' oleh teman sebayanya sangat besar. Hal ini perlu dipertimbangkan sehingga saat memfasilitasi mereka untuk berkesenian, perlu kita timbulkan rasa percaya diri bahwa mereka sesungguhnya 'berbakat'.

Jangan biarkan seorang atau sekelompok remaja merasa tidak pandai menggambar atau melukis. Tapi juga jangan biarkan mereka mempunyai anggapan bahwa suatu bentuk atau aliran seni lebih baik dari yang lainnya. Beri mereka tantangan untuk menciptakan karya seni yang ekspresif namun menyenangkan dan pada awalnya jangan beri tantangan artistik. Penting agar remaja menciptakan seni yang tidak ditentukan sebagai baik atau buruk oleh 'standar' temannya.

Kita semua pernah menjadi remaja. Kunci karya seni untuk remaja adalah proyek seni yang 'tidak untuk dievaluasi', yang menyenangkan, mengejutkan, menantang, kontemporer, dan bahkan lucu. Ajari mereka untuk menghargai proses, bukan hanya hasil akhir.

Seorang remaja putri sedang menggambar di alam terbuka (dok. I.H.)
Seorang remaja putri sedang menggambar di alam terbuka (dok. I.H.)
Literasi Estetika, Sebuah Proses Seumur Hidup

Manfaat mempelajari seni di usia di antaranya adalah untuk terapi dan juga untuk bersosialisasi. Riset menunjukkan bahwa melakukan aktivitas seni seperti mewarnai menunda masalah ingatan di usia senja.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x