Mohon tunggu...
Ayah Farras
Ayah Farras Mohon Tunggu... mencoba menulis dengan rasa dan menjadi pesan baik

Tulisan adalah bagian dari personal dan tak terkait dengan institusi dan perusahaan

Selanjutnya

Tutup

Humaniora

Matinya Logika, Lupakan Politik, Tuhan Tak Izinkan Syukuri Seseorang Terkena Covid-19

3 Desember 2020   16:47 Diperbarui: 3 Desember 2020   19:48 186 6 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Matinya Logika, Lupakan Politik, Tuhan Tak Izinkan Syukuri Seseorang Terkena Covid-19
movieweb.com 

Negara ini sungguh aneh dan tenggelam dalam carut marut yang sungguh aneh sekali lagi. Nah kan negara luarpun akan aneh rasanya melihat fenomena yang ada di negara Indonesia. Betapa tidak, covid 19 ya virus yang sudah menelan korban jiwa dan sedang ditanggulangi sebab dan akibatnya menimbulkan fenomena politik. 

Tolong lupakan Politik karena Tuhan-pun tak  Izinkan Syukuri Seseorang terkena Covid 19, Covid 19 Adalah Musibah !! Dengan hati miris tentunya sebagai hamba Allah percaya bahwa ini adalah masalah bersama tak perlu saling mensyukuri atas penyakit yang didera sesama umat manusia atas nama kemanusiaan. Kemanusiaan adalah diatas politik dan segeralah lupakan perbedaan dan kepentingan sesaat.

Hal ini sungguh mengerikan dikarenakan memang dampak Covid 19 memang nyata dan ada di sekitar kita. Sungguh lelah lihat perkembangan yang ada di kala para aktivis dan dokter sudah berteriak bahwa Covid memang ada di lain tempat tetap berjalan seperti biasanya seakan tak ada peristiwa menakjubkan.

Para dokter yang juga aset bangsa bertumbangan. Arti bertumbangan tak hanya fisik namun jiwanya ikut tumbang. Miris memang jika kita sekedar melihat angka namun ada angka kualitas bahwa dokter sendiri merupakan garda penjaga kesehatan suatu bangsa.

Ikatan Dokter Indonesia (IDI) Daerah Jawa Barat menyatakan sampai dengan bulan November 2020, sebanyak 162 dokter meninggal terpapar COVID-19 di seluruh Indonesia. Kasus paparan COVID-19 yang terakhir, terjadi di akhir bulan Oktober dan awal bulan ini.

Menurut Ketua IDI Daerah Jawa Barat Eka Mulyana, tingginya jumlah dokter meninggal akibat COVID-19 tidak hanya akibat melakukan kontak langsung dengan pasien yang terpapar. Melainkan pula dipicu oleh menurunnya daya tahan tubuh dokter, karena kurangnya jam istirahat. Kutipan dari liputan6.com (04 Nov 2020) 

Dokter adalah bagian manusia juga yang memang menjalankan tugas kemanusiaan tanpa beban apapun. Percayalah bahwa semua bisa disadur dan bisa dicerna dari para penyintas covid 19 bagaimana dengan penanganan para dokter diantara hidup dan mati bertarung sama-sama keluar dari permasalahan.

Habislah lama kelamaan stok manusia terbaik di lingkup kesehatan bumi Indonesia jika tak serius tangani covid 19.

Lupakan Politik  kedepankan kepentingan rakyat !!

Jelas saja Covid 19 harus diluluhkan dari kesenangan politik. Covid 19 ya penyakit yang mesti dihadapi dan diantisipasi bersama dan bukan hanya Indonesia saja. Pertanyaannya apakah Covid 19 hanya ramai dan riuh di politik Indonesia saja ? 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x