Mohon tunggu...
Kang Wahyu
Kang Wahyu Mohon Tunggu... Penulis - Peracik Diksi

Rintik itu menarik, sekian titik. Hujan berbisik, jemari mengetik.

Selanjutnya

Tutup

Fiksiana Pilihan

Ketika Aku

29 November 2021   21:18 Diperbarui: 29 November 2021   21:25 125 36 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Sumber Ilustrasi: PEXELS/icono.com

Tidak akan pernah menghalangi siapapun yang saling mencintai. Aku mengerti, aku peduli. Aku terbiasa berada di satu sisi, itulah kenapa aku lebih menikmati menjadi dua sisi seorang pribadi.

Tidak akan lagi menemui yang tak semestinya aku temui, bukan karena aku tidak memiliki hati untuk mengakui, justru karena aku merasa tidak kuasa untuk menerima yang tidak sejalan dengan intuisi hati yang aku yakini.

Tidak serta-merta atas inginnya diri ini, lalu aku mesti memperjuangkan yang tidak perlu aku perjuangkan. Bukannya apa-apa, sebab untuk apa  bila itu berseberangan dengan isi inti nurani.

Tidak untuk mengelabui, bukankah itu akan lebih berarti. Tidak untuk melukai, bukankah itu satu ciri insani yang memiliki pola pikir hati-hati. Tidak untuk seenaknya, ketika itu bukanlah satu sisi yang akan bernilai terpuji.

Tidak adalah satu bentuk penolakan, ketika tidak menjadi satu rupa jawaban. Kenapa harus ya, ketika tidak justru akan lebih bisa menyelamatkan perasaan itu sendiri dari keterpurukan. Itulah mawas diri.

"Ketika ingin masih meraja, tidak perlu menyalahkan suasana. Bilamana ingin masih saja berkuasa, itulah uji dunia."

"Ketika angan kurang menawan, wajar bilamana tertawan perasaan. Ketika angan ditahan penuh kesadaran, kesadaran terpetakan. Kedamaian perasaan."

peracik _ diksi

Bandung, 29 November 2021

Mohon tunggu...

Lihat Konten Fiksiana Selengkapnya
Lihat Fiksiana Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan