Mohon tunggu...
Kang Wahyu
Kang Wahyu Mohon Tunggu... Penulis - Peracik Diksi

Lima: Literasi mata hati. Mencoba senyawa, berkarya bersama.

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

Tentang Dia, yang Ternyata...

18 November 2020   14:27 Diperbarui: 18 November 2020   14:29 313 59 10
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Sumber: Diolah penulis dari Pixabay


Awal kita bersua, kita berdua merasa biasa-biasa saja. Bertemu lewat maya yang memberi warna baru yang ternyata ada seru, lucu, pun malu-malu. Ya! malu-malu yang tengah mencoba menemukan titik temu.

Kemudian kembali berjumpa di suatu ketika, yang tentu masih merasa cukup lewat maya saja. Tidak ada suara, hanya cerita yang terwakili sekumpulan kata demi kata yang kita berdua maknai, lalu menjadi makna yang ternyata memang betul bermakna.

Hari demi hari kita lalui dengan sekali waktu bertegur sapa. Berupaya untuk bisa lebih peka membaca setiap kata yang tersusun menjadi kalimat, serangkaian kalimat yang ibaratnya adalah pengusir penat yang terkadang merapat.

"Hai kamu, apa kabar? ada kurang lebih satu minggu, kamu tidak mengunjungiku dengan celotehmu itu yang mulai bisa mengenali inginku." Ujarmu di percakapan yang sifatnya pribadi.

"Mohon maaf, ada beberapa hal yang harus aku urus. Mohon maaf, baru bisa mengunjungimu." Balasku untuknya menggunakan media percakapan.

"Kabarku baik, sehat pula. Bahkan aku tengah menikmati bahagia." Masih penjelasanku untuknya, yang selama kurang lebih satu minggu terakhir ini belum sempat aku sapa.

"Syukurlah, kabarmu baik dan sehat. Kabar aku juga baik kok, sehat juga. Hanya saja, ada sesuatu yang kurang atau mungkin saja hilang! beberapa hari terakhir ini." Ujarnya lagi, yang tentu ditujukan untukku.

"Syukur alhamdulillah, sehat dan semangat terus ya! menjalani setiap hari yang adalah milikmu." Balasku kemudian, yang merasa lega akan kabarnya yang baik-baik saja.

"Kamu! selalu saja begitu. Sedari awal aku mengenalmu hingga hari ini, selalu menyemangatiku menjalani setiap hari yang aku miliki." Balasnya yang membuatku semakin merasa lega adanya.

"Hei kamu! untuk sekali waktu, tugasku memang begitu. Kamu kan seorang pribadi yang aku kenal, meski memang hanya lewat maya." Sekumpulan kata dariku yang aku ketik untuknya.

"Maksudmu?!" Dia yang kemudian balik bertanya, sebab mungkin ada sedikit tertera yang merasakan penasaran.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Cerpen Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan