Mohon tunggu...
Awalus Shoim
Awalus Shoim Mohon Tunggu... Wiraswasta

Merasakan, melihat dan berfikir.. Egosentris adalah nafsu dan ambisi, "Sosialita mungkin sebuah kebutuhan"!!

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Kembali Pada Spirit Langgar, Sarana Ruang Tatap

16 Juli 2019   05:50 Diperbarui: 16 Juli 2019   07:48 0 1 0 Mohon Tunggu...
Kembali Pada Spirit Langgar, Sarana Ruang Tatap
langgar di Joglo Nusantara Pengasinan Depok bermodel Julak Ngapak

Adalah  hal yang begitu indah dan menggugah  gejolak rasa saat kita bisa berteduh dan bercengkrama  dengan begitu apa adanya dan tanpa sekat formalitas dan kecanggungan, adalah   kedamaian yang begitu kita rindukan  saat kita bisa bercanda tawa dan berbicara tanpa ada beban batas status sosial dan predikat diri yang butuh protokoler dan kehati hatian ucap. 

Hal yang kita harapkan saat kita bisa menuangkan segala kecamuk dan kehendak ekspresi tanpa ada ketakutan salah dan keliru, adalah sesuatu yang menjadi homys saat kita bisa tidur ngorok dan ternyata terbangun dari mimpi basah di ruang kebebasan dan tanpa takut kena marah ayah bunda karena jam sekolah telah terlewati. 

Dan disitulah tempat yang menjadi kawah candradimuka dan penggemblengan awal tiap tiap kita sebagai anak bangsa dibesarkan dengan segala dinamika rasa dan karsanya, "Langgar".

Seorang Heri Syaefudin atau biasa di sapa Heri Blangkon, penggagas Joglo Nusantara di daerah Pengasinan Sawangan Depok, dalam perjalanannya tokoh yang sejak muda menggeluti landscaping dan tanaman hias ini merasakan kegelisahan dan makin tergelitik saat himpitan gadget makin menafikkan ruang tatap sesama anak manusia ini.

Masing masing entitas yang terdahulu pernah rasakan eksistensinya, dalam langgar ada komponen kentongan, bedug, gapyak atau terompah,  padasan (jawa:tempat wudhu), papan kayu sebagai lantai, di sudutnya terpampang triplek papan hitam kusam dengan kapur warna putih buluknya, dan sudut tengah tergantung petromak penerang, plus ublik (lentera-lampu semprong) di dua sisi kiri kanan.

Di sini atmosfir, kultur dan karakter khas, terpampang gapura bergambar bersimbul di pintu masuk batas desa sebrang langgar menguatkan sinergi yang simultan dalam sebuah identitas wilayah. Keterwakilan unsur ornamen dan karakter kedaerahan, khasnya lantunan adzan dan ragam kegiatan yang dipusatkan di langgar.

Adanya mbah Modin sebagai penggerak dalam sendi kehidupan setempat atau Ustadz dan Kyai kampung, berperan sebagai guru mengaji dan seorang imam, juga menjadi penjaga simpul sosial kemasyarakatan setempat.

Langgar saat mentari tenggelam hingga malam mulai menjadi giat kaum laki-laki khususnya generasi mudanya, di sanalah tempat berekspresi dan berinteraksi. Sementara para orang-orang dewasa berdiskusi berbagai hal terkait dengan berbagai persoalan warga desa, sedangkan anak-anak kecil dan remaja bermain. Berbagai permain tradisional, benteng, tebak kata menjadi permainan favorit. Sebagian besar remaja dan anak-anak lelaki tidur di langgar, meskipun banyak aktivitas lain yang mereka lakukan sebelum tidur seperti berbuat menjahili teman, atau bahkan kegiatan iseng keluar langgar untuk mencuri buah tetangga atau pergi mengambil ayam peliharaan rumah sendiri untuk di buat hidangan pekarangan langgar beramai-ramai.

Hal semacam ini menjadi permisif dan sebagai hal yang lumrah di lain sisi langgar dianggap sangat penting sebagai tempat inisiasi bagi anak-anak lelaki mereka, tempat mengantar mereka dari dunia anak-anak menuju remaja untuk siap pada jenjang pendidikan berikut atau merantau bekal pendewasaan. Dengan alasan ini, orang tua menjadi bahagia dan tenang ketika anak-anak mereka berada di langgar.

Eksistensi Ruang Tatap

Menghadirkan kembali langgar sebagai ruang tatap menumbuhkan kembali guyuban, ruang transformasi nilai dan konfirmasi interaksi dari eksistensial kita sebagai manusia dalam peadaban dan karakter sebuah kelompok dalam wilayah, suasana ngaji bersama, kenduren, rembug desa, ibu ibu setempat beradu isu isu lokal dan membagi kabar, bagaimana anak anak menjadikan wahana eksplorasi jatidiri, fase kinanti (proses anak dalam pendampingan menuju remaja), para orang tua ngajarin gamelan dan kidung kidung serta langgam balada, hadir membersamai bocah, ada estafeta pembinaan generasi, dupliksi orang tua kolektif( pendampingan).

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
KONTEN MENARIK LAINNYA
x