Mohon tunggu...
Awaluddin Rao
Awaluddin Rao Mohon Tunggu... Mahasiswa - Mahasiswa Pendidikan

Berislam Bergembira

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Menoropong Kedekatan "Duo Jombang" Gus Dur dan Cak Nur

10 Agustus 2021   07:04 Diperbarui: 10 Agustus 2021   07:13 217 3 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Menoropong Kedekatan "Duo Jombang" Gus Dur dan Cak Nur
Ilustrasi Gusdur dan Cak Nur - Koleksi Pribadi

Gus Dur dan Caknur. Bila membicarakan keduanya memang tak ada habisnya. Dua tokoh pembaharu Islam di Indonesia ini merupakan putra dari salah satu daerah di Jawa Timur, yaitu Jombang. Artikel ini akan berupaya mengulas kedekatan dua tokoh nan penuh gagasan ini dan tentunya ini merupakan bagian dari serial wejangan istimewa spesial Haul Cak Nur.

Kedekatan Ayah Cak Nur dengan Kakek Gusdur yaitu Mbah Hasyim (pendiri NU) itu sudah seperti anak dan bapak, ia dipercaya lantaran prestasi belajar yang luar biasa, bahkan saat menjadi santri di tebu ireng, Mbah Hasyim memberinya nama Muhammad Thahir.

Banyak yang tidak mengetahui bahwa ternyata kedua tokoh ini memiliki hubungan kekeluargaan. Sebelum menikahi Ibu Cak Nur, ayahnya yang bernama K.H Abdul Madjid di jodohkan oleh Mbah Hasyim Asy'ari terlebih dahulu dengan cucunya, yang bernama Halimah. 

Hingga 12 tahun usia pernikahan, keduanya juga tak di karunia anak. Mbah Hasyim pun menjodohkan K.H Abdul Madjid dengan Fathonah(Ibu Cak Nur), putri Kiai Abdullah Sajad. Dari sini kita bisa melihat hubungan kekeluargaan yang amat dekat di antara keduanya.

Meski sama sama dari Jombang dan menjadi pemikir hebat, keduanya baru pertama kali ketemu di Mesir saat Caknur melakukan lawatan di timur tengah. Saat tiba di stasiun baghdad, ia disambut oleh Gus Dur. Tidak hanya itu, Gus dur pula yang mengatur berbagai kegiatan Cak Nur selama di Irak, mulai dari pertemuan dengan Mahasiswa hingga mengajaknya ziarah ke makam Syekh Abdul Qodir Al Jailani.

Lebih lanjut, kedekatan keduanya pun semakin terasa saat sudah di Indonesia dan memiliki kesamaan mengenai nilai Keislaman, Keindonesiaan, Kemodernan. Gagasan gagasan keduanya terus diperjuangkan lewat berbagai cara. Gus dur bahkan disebut sebagai salah sati bintang di antara para Bintang yang rutin mengisi kajian di forum KKA (Klub Kajian Agama) yang di gagas oleh Cak Nur.

Gus Dur juga termasuk orang yang mengerti persis mengenai ide Cak Nur yang belum kesampaian, yaitu ingin membangun sebuah masjid yang kelak bagi Cak Nur menjadi pusat peradaban. (nanti kita akan bahas ini secara khusus)

Bahkan saat menjadi presiden, Gus Dur ikut membantu kemudahan dalam pembangunan Yayasan Paramadina. Namun sayang, itu tidak berlanjut dikarenakan Gus Dur di sedang sibuk menyelesaikan persoalatan politik yang kala itu melengserkan dirinya.

Itulah sedikit ulasan mengenai kedekatan Duo Jombang, pemikir pembaharu Islam ini. Kita belajar banyak dari keduanya. Salah satunya adalah kedua orang ini kerap menjadi sasaran cacian, hinaan, dst. Akan tetapi itu dilalui dengan sabar dan meneruskan cita cita mulia Islam.

Tabik,
Awaluddin Rao,

Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan