Mohon tunggu...
Jack Silaban
Jack Silaban Mohon Tunggu... Freelancer - MAHASISWA

ORANG YANG BIASA SAJA DI LINGKUNGAN LUAR BIASA

Selanjutnya

Tutup

Analisis

Dunia Cemas Memantau Pemilu AS yang Mengarah pada Perpecahan

10 November 2020   09:54 Diperbarui: 11 November 2020   11:36 163 3 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
sumber: CNBC Indonesia

Pemilihan Presiden Amerika Serikat memanas dengan adanya saling tuduh menuduh, ancaman hukum, dan pertarungan politik yang berlarut-larut membuat masyarakat terpolarisasi yang mengarah pada perpecahan.

Klaim kemenangan awal presiden Trump pada selasa malam dan tuduhan pemilih penipu ditanggapi dengan ekspresi kaget oleh seluruh Amerika, bersama dengan bantahan dari oposisi Trump.

Berikut hasil perkembangan terakhir

*         Pengamat pemilu internasional menemukan bahwa pemungutan suara saat ini "sangat terorganisir dan kompetitif" akan tetapi juga "ternodai oleh ketidakpastian hukum" pada penilaian awal yang dirilis hari rabu. Pernyataan tersebut mengutuk klaim Trum atas pemilih penipu dan menyebutnya "tuduhan tidak berdasar".

*         Kebanyakan di daerah Eropa mengungkapkan ketakutan bahwa situasi di Amerika akan memburuk dengan cepat.

*         Terlepas dari hasil akhir, hasil sementara mengindikasikan bahwa "Trumpism" ada untuk menatap disini, ujar beberapa peneliti pada hari Rabu.

Media di Eropa mempertanyakan apakah Amerika Serikat berada di ambang kehancuran. China mencemooh pemilu A.S. mirip seperti "negara berkembang". Menteri Pertahanan Jerman memperingatkan akan "situasi yang meledak" bahkan sampai pada "krisis konstitusional". Sebuah perusahaan koran yang terkemuka di Brazil meramalkan "serangan kepada dasar-dasar demokrasi dijamin".

Perkembangan pemilihan presiden AS nampaknya masih akan terus menjadi berita utama di berbagai negara.

Setelah kekeliruan Trump dalam menyatakan kemenangan sebelum pemungutan suara dan perhitungan suara pada malam pemilihan, ia menghabiskan sebagian besar waktu pada hari Rabu untuk meratakan tuduhan kecurangan pemilu tanpa bukti.  Trump mengajukan gugatan hukum mengenai suara yang sah dapat dihitung dan tidak. ekerasan.  Akibat ulah Trump, keadaan politik semakin tidak stabil dan banyak pihak takut akan terjadi kerusuhan. 

"Hal ini menjadi sorotan di Amerika dan itu mengganggu dunia yang ingin melihat demokrasi Amerika berhasil," ujar Thomas Carothers, pejabat senior di Carnegie Endowment for International Peace. "Gambaran tentang demokrasi Amerika sudah mendapat banyak pukulan selama beberapa tahun terakhir dan pemilu ini mungkin hanya menambahkannya."

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Analisis Selengkapnya
Lihat Analisis Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan