Mohon tunggu...
Aurellia Putri
Aurellia Putri Mohon Tunggu... Tutor - Mahasiswa

Bergelut di Bidang Perikanan dan Kelautan

Selanjutnya

Tutup

Pendidikan Pilihan

Aurellia Putri, Mahasiswi Prodi Pendidikan Kelautan dan Perikanan Berkesempatan Menggapai Mimpi Bekerja di Jepang

7 November 2022   13:23 Diperbarui: 7 November 2022   13:37 127
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Kegiatan di Masa Pemanenan (Dokpri)

Pernah terlintas di benak beberapa tahun yang lalu, "Bagaimana rasanya bila kita dapat melanglangbuana jauh dari negara asal? Mencoba merasakan secara langsung kehidupan dan bekerja di Luar Negeri?" Akan kah itu menjadi kenyataan? Baru baru ini, hal tersebut, tuntas terjawab dan menjadi kenyataan. 

Aurellia Putri, salah satu mahasiswi dari Universitas Pendidikan Indonesia Prodi Pendidikan Kelautan dan Perikanan tahun angkatan 2019 yang mendapatkan kesempatan untuk bekerja magang (internship) selama kurang lebih 6 bulan sejak bulan Maret 2022-Agustus 2022 di Perusahaan yang bergerak pada pembudidayaan oyster yakni Matsumoto Takumi Oyster Farm di Kota Setouchi, Okayama Prefecture, Japan

Diawali, bentuk program kerjasama yakni JIF (Japan Internship Fisheries) yang diusung oleh Prodi Pendidikan Kelautan dan Perikanan dengan PT. Orion Harmoni Mandala atau OHM serta CONVI LLC. Maka terbentuklah kerjasama bertujuan untuk memberikan kesempatan untuk para mahasiswa Prodi Pendidikan Kelautan dan Perikanan untuk mendapatkan pengalaman di dunia kerja khususnya dunia kerja di Jepang.

Semua dimulai sejak masa pendaftaran pada bulan April tahun 2021, mulai dari persiapan CV hingga wawancara dengan User di Perusahaan Jepang. Selanjutnya setelah dinyatakan lolos tahap wawancara, tahap lanjutan yakni pemberkasan dan pembuatan CoE atau Certificate of Eligibility) yang bertujuan untuk surat permohonan izin tempat tinggal di Jepang. 

Setelah semua pemberkasan telah selesai dan CoE telah terbit, selanjutnya yakni pengajuan VISA. Pengajuan VISA memakan waktu yang cukup lama, VISA diajukan bulan November 2021 dan VISA didapatkan saat bulan Maret 2022 dengan kisaran 3-4 bulan dikarenakan pandemi yang semakin tidak terkendali.

Tibalah di Bulan Maret 2022 adalah bulan keberangkatan. Setelah menyelesaikan karantina 3 hari, pekerjaan pemanenan Oyster pun telah menunggu. Bekerja selama 8 jam setiap hari di musim semi yang cukup dingin dan masih dalam tahap penyesuaian keadaan lingkungan kerja memang terasa cukup sulit, belum lagi peserta magang harus menyesuaikan dan belajar mengenai etos kerja para pekerja di Jepang. 

Setelah masa pemanenan oyster telah selesai, dilanjutkan dengan masa pembibitan. Masa Pembibitan ini peserta magang bekerja selama 8-9 jam di kapal untuk merangkai bibit calon Oyster. 

Di masa pembibitan ini banyak sekali ilmu yang akan peserta magang dapatkan baik itu ilmu mengenai budidaya Oyster maupun ilmu pengetahuan seputar bahasa, dan kebiasaan para pekerja Jepang.

Kegiatan di Masa Pembibitan  Dokpri)
Kegiatan di Masa Pembibitan  Dokpri)

Masa terakhir, yakni masa persiapan bibit untuk periode selanjutnya, di masa ini merupakan masa dengan tantangan terberat karena peserta magang harus bekerja di Musim Panas dengan suhu yang berbeda di Indonesia. Kegiatan pekerjaan yang dilakukan juga berada di keramba apung di tengah laut agar bibit yang didapatkan untuk periode selanjutnya menjadi bibit yang bagus. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Pendidikan Selengkapnya
Lihat Pendidikan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun