Mohon tunggu...
Aulia ZahrotunNC
Aulia ZahrotunNC Mohon Tunggu... Mahasiswa - mahasiswa UIN KHAS Jember

Selalu bersyukur

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud & Agama

Pengelolaan Siswa dengan Pendekatan Manajemen Berbasis Sekolah dan Pesantren

19 Juni 2021   01:36 Diperbarui: 19 Juni 2021   01:41 50 1 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Pengelolaan Siswa dengan Pendekatan Manajemen Berbasis Sekolah dan Pesantren
Ilmu Sosbud dan Agama. Sumber ilustrasi: PEXELS

Manajemen peserta didik atau yang sering disebut dengan Pengelolaan peserta didik adalah segala sesuatu yang berhubungan dengan peserta didik/ siswa, pengaturan, proses terhadap siswa mulai dari siswa tersebut masuk sekolah hingga mereka lulus atau keluar dari sekolah tersebut. Manajemen peserta didik atau engelolaan siswa diharapakan mampu menjadi pondasi terwujudnya peserta didik yang handal/ berkualitas. Perencanaan yang baik berpotensi melahirkan pelaksanaan yang baik pula. Pengelolaan yang baik jelas akan membantu memudahkan lemabaga tersebut mencapai tujuannya.

Tujuan terdapatnya manajemen peserta didik merupakan mengurus, menyususn kegiatan-kegiatan dalam bidang kesiswaan, supaaya aktivitas pendidikan di sekolah bisa berjalan dengan mudah, tertib, tertib pula aktivitas tersebut menunjang proses pendidikan serta tercapainya tujuan di suatu lembaga pendidikan (sekolah maupun pesantren). Serta pendidikan tersebut bisa berjalan dengan mudah, efesien, dan efektif sehingga bisa ikut berkontribusi dalam tercapainta tujuan pendidikan secara merata.

Tujuan serta prinsip pengelolaan peserta didik mengendalikan seluruh aktivitas-aktivitas yang berkaitan dengan siswa supaya berjalan secara maksimal dan menunjang, pengembangkan potensi-potensi peserta didik yang berkaitan dengan bakat, minta, dan kebutuhan yang bearti yang lain. Lain dari pada yang lain manajemen peserta didik di lembaga pendidikan secara baik serta berperan buat menolong seluruh anggota staf ataupun warga untuk menguasai kemanjuan lembaga pendidikan. Mutu, kualitas, serta martabat suatu lemabga pendidikan tergambar dalam sistem yang terletak pada lembaga tersebut. Meningkatkan seluruh keahlian anggota sekolah buat lebih terampil, terlatih, serta profrsional.

Fungsi  yang bertepatan dengan pengembangan fungsi sosial siswa guna memudahakan sosialisasi dengan teman sebaya, sosialisasi dengan orangtua dan kerabat, juga bersosialisasi dengan lingkungan dimana siswa itu berada. Fungsi ini berhubungan dengan hakekat manusia sejatinya, yaitu makhluk sosialis. Prinsip yang sejalan dengan proses pemenuhan kebutuhan dan kesejahteraan siswa. Agar tujuan dan fungsi manajemen peserta didik dapat dilaksanakan, dikembangkan dengan baik maka penting memperhatikan prinsip-prinsip dari manajemen peserta didik

Untuk bisa mengadakan kondisi yang mewajibkan siswa dapat ikut serta melalui program-program yang ada dilembaga amat dibutuhkan strategi dari kepala sekolah unttuk menciptakan suasana yang nyaman, agar siswa bisa secara optimal mengikuti serangkaian program kegiatan yang ditawarkan pihak lembaga pendidikan. Oleh karenanya ruang lingkup manajeman siswa bukan hanya terfokus pada pencatatan saja tetapi memiliki bagian bidang yang luas, antara lain misalkan membantu peserta didik dalam menggali, memgembangkan potensi-potensi tiap diri individu peserta didik di suatu lembaga pendidikan.

Membahas tentang ruang lingkup pengelolaan peserta didik Farid dan Daryanto mengutarakan bahwa didapati emapat bagian utama dalam pengelolaan peserta didik jika dipandang dari segi proses memasuki lembaga pendidikan (sekolah/madrasah) sampai batas siswa lulus dari lembaga pendidikan tersebut yakni:

Perencanaan terhadap peserta didik,

Pembinaan peserta didik.

Evauasi peserta didik.

Mutasi peserta didik.

Manajemen berbasis sekolah sesungguhnya ialah tren internasional dan Indonesia ialah salah satu upaya buat membetulkan mutu pembelajaran serta sumber daya manusia. Buat menggapai tujuan itu, masih banyak yang butuh dicoba bangsa Indonesia supaya desentralisasi pengelolaan pembelajaran tidak dimaksud selaku otonomi pembelajaran di wilayah. Namun bisa dimengerti bersama kalau manajemen berbasis sekolah mengacu pada sekolah manajemen mandiri bukan kepada penyelengaraan mandiri.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN