Mohon tunggu...
Atsiilah Dwi Kurnia
Atsiilah Dwi Kurnia Mohon Tunggu... Mahasiswa - Mahasiswa Manajemen Agribisnis Sekolah Vokasi IPB

Mahasiswa Manajemen Agribisnis Sekolah Vokasi IPB

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud & Agama

Keberagaman Kreativitas Pendidikan Daring pada Masa Pandemi

15 Juli 2021   16:43 Diperbarui: 15 Juli 2021   16:52 153 1 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
(ilustrasi: Edi Wahyono/detikcom)

Terhitung sejak satu tahun yang lalu virus COVID-19 menggemparkan dunia, salah satunya ialah di Indonesia. Pemeritah memberlakukan kebijakan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB). Dengan diberlakukannya kebijakan tersebut, hampir seluruh aktivitas masyarakat di luar lingkungan rumah sangat dibatasi dan harus sesuai dengan protokol kesehatan, begitupula dengan sistem kegiatan belajar-mengajar diperkuliahan menjadi terkendala. 

Namun, pemerintah dengan cepat memberikan solusi untuk tetap melakukan kegiatan pembelajaran secara online (daring). Sistem pembelajaran online ini disebut Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ).

Sebelum terjadinya pandemi COVID-19, kegiatan ini sudah diterapkan oleh beberapa kampus, sehingga secara keseluruhan sistem perkuliahan daring ini dimaksimalkan kualitas nya dalam kegiatan belajar-mengajar untuk mencapai tujuan pembelajaran yang baik. Banyak keanekaragaman kualitas pembelajaran daring selama pandemi, salah satunya yaitu menjadikan mahasiswa/i lebih aktif dan tetap kreatif walaupun hanya dengan melakukan kegiatan didalam rumah. Contohnya: kreatif dalam membuat video presentasi secara online. Sekarang mahasiswa/i dituntut untuk menjadi lebih kreatif.

Pemikiran yang kreatif pada masa pandemi merupakan sebuah kunci untuk menghasilkan sebuah kreasi bermanfaat dan tentunya dapat membantu menghasilkan sesuatu yang berguna. Kreatif adalah menciptakan suatu ide atau gagasan konsep yang menarik. Dengan diciptakan nya suatu ide yang menarik, kita akan mampu menghasilkan sebuah produk ataupun jasa yang berguna untuk banyak orang. Selain itu, kita juga dapat mengkreasikan nya agar lebih bervariatif.
 

“Untuk menjadi kreatif, seseorang harus mempunyai komitmen yang tinggi, bersemangat, kemampuan bekerja keras, dan percaya tinggi” – Erwin Segal, 2003.
Dalam teori Stenberg dinyatakan bahwa kreativitas itu sama halnya dengan kebiasaan, sehingga kreativitas bisa didorong untuk dimunculkan atau tidak dimunculkan. Artinya, kreativitas merupakan suatu kemampuan yang dapat dikembangkan melalui proses pendidikan untuk mendorong munculnya sebuah kreativitas terus-menerus. Selain itu, kreativitas memiliki tiga elemen utama, yaitu:

  • Motivasi, yakni diperlukan unruk memberikan nilai terhadap usaha kreatif.
  • Inspirasi, yakni dapat diinspirasikan oleh diri sendiri maupun oleh orang lain.
  • Pengembangan, yakni dengan memberikan kesempatan untuk memunculkan ide kreatif.

Beragamnya kreativitas, banyak pula partisipasi mahasiswa/i perguruan tinggi dalam kegiatan di luar belajar, seperti: relawan COVID-19, Membangun Desa, KKN Tematik, dan kontribusi dari mahasiswa/i kesehatan. Ini membuktikan bahwa mahasiswa/i tetap semangat membantu dan berkreativitas ditengah pandemi. Sehingga dari kegiatan ini mahasiswa dapat belajar dalam hal bersosialisasi, perkembangan karakter, melihat perbedaan, dan mengembangkan kopetensi yang dimiliki (Nizam, 2021). 

Ada pula beberapa dari mahasiswa/i mengisi waktu luang dengan mendaftarkan diri sebagai relawan digital COVID-19, melalui platform media sosial seperti: instagram, youtube, twitter, tiktok dll. Sehingga hasil kreativitas mahasiswa/i dapat dibagikan secara luas dan dapat memberikan dampak positif untuk banyak orang.

Selain itu, untuk mengembangkan kreativitas mahasiswa/i-nya, beberapa kampus tertantang untuk mengadakan kegian positif melalui lomba-lomba seperti membuat esai, video kreasi, dan poster. 

Disetiap perlombaan pihak kampus akan memberikan hadiah untuk para pemenang dengan diharapkan dapat meningkatkan kreativitas serta semangat di tengah pandemi COVID-19 ini. Kreativitas tidak hanya dikembangkan melalui mahasiswa/i, tetapi dapat dikembangkan pula dari pendidik (guru, dosen). Pendidik terkadang sudah merasa sangat mapan akan pengetahuan dan materi pembelajaran yang dimilikinya, sehingga segan untuk mencoba ide dan gagasan baru yang dinilai di luar kebiasaan saat mengajar.

Hal ini merupakan salah satu tantangan untuk pendidik. Namun, yang menjadi tantangan-nya ialah bagaimana cara pendidik merancang pembelajaran yang mampu meningkatkan cara berpikir kritis dan kreatif peserta didik untuk berinovasi dalam berbagai bidang kehidupan. 

Oleh karena itu, pendidik yang bertanggung jawab mendidik harus tidak berhenti dalam mempelajari berbagai inovasi pembelajaran terbaru dan memperaktekkan, untuk memperkaya pembelajaran yang kreatif. Salah satu bentuk kreativitas pendidik adalah kreatif dalam memilih media pembelajaran yang tepat.

Dalam hal ini, yang diartikan tepat yakni, tepat dalam penggunaan dan tepat sasaran serta dapat disesuaikan dengan kebutuhan para mahasiswa/i untuk mengikuti perkembangan. 

Media yang dimanfaatkan pun menawarkan banyak kelebihan diantaranya, dapat meningkatkan motivasi belajar, memperjelas dan mempermudah konsep pembelajaran, sehingga mahasiswa/i dapat memahami apa yang dijelaskan. 

Dengan itu, pendidik mengharapkan kesuksesan pendidikan daring selama pandemi COVID-19 ini. Dapat disimpulkan bahwa selama pandemi melanda di Indonesia, banyak sekali kejadian merugikan, salah satunya adalah dalam hal pendidikan.

Walaupun di Indonesia cepat dalam menangani hal tersebut namun tidak menutup kemungkinan untuk gagal. Dengan selalu mematuhi peraturan dan kebijakan yang dianjurkan, kita dapat menghasilkan suatu hal dengan baik dan positif. Dan tetap konsisten agar hal yang dikerjakan pula menghasilkan hal yang baik dan beguna untuk diri kita sendiri maupun orang lain. Kreativitas tanpa batas akan membawa kita menuju kesuksesan yang indah. Sehingga tidak ada salahnya untuk berpikir kreatif dan berinovasi.

                                                                                                  

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Ilmu Sosbud & Agama Selengkapnya
Lihat Ilmu Sosbud & Agama Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan