Mohon tunggu...
Daniel Yonathan Missa
Daniel Yonathan Missa Mohon Tunggu...

Saya anak kampung yang mengabdi sebagai pelayan pendidikan

Selanjutnya

Tutup

Edukasi

Kemesraan Anak-Anak SD, Wajar

2 Maret 2015   20:39 Diperbarui: 17 Juni 2015   10:16 126 0 0 Mohon Tunggu...

Akhir-akhir ini beredar foto-foto mesra anak SD di media sosial. Ada orang yang mengecam, ada pula yang bersikap biasa saja. Bagi saya semua itu bukanlah sesuatu yang mesti dikwatirkan. Kan hanya berpegangan tangan, foto bareng, dan berpelukan. Itu wajar. Sebab bisa saja mereka meniru dari orang tua mereka (tidak selalu dari media).

Dan ini baik. Sebab mereka belajar mengungkapkan perasaan sewajarnya. Kita semua tahu, pada usia-usia mereka, rasa ingin tahu begitu kuat mendorong. Apabila mereka melihat pengungkapan perasaan yg wajar lalu menirunya, tentu akan memuaskan rasa ingin tahu mereka.

Begitupula kebalikannya, apabila yang dilihat tidak wajar, anak-anak akan menirunya. Kalau dilarang, justru akan membuat mereka semakin penasaran. Dan kadangkala rasa penasaran inilah yg menjerumuskan mereka.


Selain hal-hal tersebut, menurut saya, berciuman pun tak masalah. Asalkan sebatas cium pipi, kening, atau hidung. Dalam budaya tertentu, ciuman justru merupakan tradisi, seperti di Timor. Sebagaimana telah saya katakan di atas, anak-anak cenderung meniru apa yang mereka lihat. Bahkan apa yang diajarkan kepada mrk.

Coba diingat, kita tahu mencium krn diajar oleh orang tua kita. Dan dilakukan pada momen tertentu, misalnya pada saat ulang tahun, kenaikan kelas, dsb. Itupun dilakukan di tempat terbuka dan sewajarnya. Inilah yang dikenal dengan seks edukasi.

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x