Mohon tunggu...
Asita Suryanto
Asita Suryanto Mohon Tunggu... Traveler

pecinta traveling dan kuliner

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Kawasan Pasar Baru Perlu Ditata Ulang

16 Juli 2019   05:22 Diperbarui: 17 Juli 2019   04:23 0 3 1 Mohon Tunggu...
Kawasan Pasar Baru Perlu Ditata Ulang
Dokumentasi Pribadi

Bagi remaja Jakarta di tahun 1980 an pasti memiliki kenangan kawasan Pasar Baru menjadi tempat hangout. Untuk cuci mata mencari tas dan sepatu di Jakarta di zaman hanya ada Matahari Departement Store. Tujuan  berbelanja bagi kaum elite Jakarta waktu itu ya Pasar Baru.

Sekarang setelah banyak toko retail asing masuk Jakarta dan tambahan mall yang modern dam mewah mengakibatkan Pasar Baru menjadi merana dan kumuh.

Dulu saya dari kampung ketika masih kuliah kalau sedang ke Jakarta selalu diajak saudara belanja baju di Pasar Baru. Saya ingat pertama kali membeli celana jean Levis asli ya belinya di Pasar Baru.

Tetapi setelah berjalannya waktu kawasan baru sekarang menjadi merana dan kumuh.

Minggu lalu saya sengaja jalan-jalan ke Pasar Baru menjadi tidak nyaman dan kecewa dengan penataan pedestrian yang semrawut.

Di jalan utama yang dulunya khusus untuk pejalan kaki sekarang boleh digunakan mobil dan motor lewat membuat semrawut jalanan. Apalagi setelah pukul 16.00 pedagang kaki lima mulai makanan, baju dan aksesoris diperbolehkan berjualan menambah kumuh kawasan.

Banyak pedagang makanan yang berjualan dengan membuang sampah sembarangan.

Dokumentasi Pribadi
Dokumentasi Pribadi

Pusat perbelanjaan ini dibangun pada tahun 1820 sebagai Passer Baroe sewaktu Jakarta masih bernama Batavia. Orang yang berbelanja di Passer Baroe adalah orang Belanda yang tinggal di Jalan Veteran). Toko-toko di Passer Baroe dibangun dengan gaya arsitektur Tiongkok dan Eropa.

Dokumentasi Pribadi
Dokumentasi Pribadi
Di antara toko-toko lama yang masih ada hingga kini adalah Apotek Kimia Farma, toko Lee Ie Seng, toko perabot rumah tangga Melati, toko jam Tjung-Tjung, dan toko kacamata Seis (Tjun Lie). 

Penjahit jas yang sudah ada sejak dulu dan masih eksis adalah Isardas, Hariom, dan Gehimal, dan wanita berbelanja di toko kain Bombay dan Lilaram.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x