Mohon tunggu...
Ashfahani Imanadhia
Ashfahani Imanadhia Mohon Tunggu... Dokter - Dokter Umum

Medical doctor from Airlangga University, who is currently practicing at RSIA Bunda Menteng, Central Jakarta. Interested in everything about child health.

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan Artikel Utama

Pertolongan Saat Anak Terkena Gigitan Ular

4 Desember 2021   22:09 Diperbarui: 6 Desember 2021   12:45 1348 15 4
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ilustrasi gigitan ular. (sumber: gmalandra via kompas.com)

Kasus gigitan ular masih menjadi topik kesehatan yang terbaikan. Anak dan remaja merupakan kelompok umur yang sering menjadi korban gigitan ular, dengan tingkat kematian tertinggi pada usia dibawah 5 tahun. 

Gigitan ular masuk dalam kegawatdaruratan medis karena akibat yang ditimbulkan dapat berupa kerusakan jaringan hingga gagal organ.

Pada anak, gigitan ular seringkali berat dan berakibat fatal karena proporsi masa tubuh yang kecil (volume cairan lebih sedikit) dibandingkan jumlah bisa ular yang masuk ke peredaran darah. 

Hal ini menyebabkan bisa ular dapat menyebar lebih cepat sehingga anak dengan dugaan gigitan ular perlu mendapat perhatian khusus.

Setelah terkena gigitan ular, anak dapat mengalami gejala lokal (gejala yang dirasakan hanya pada tempat gigitan) atau sistemik (menyebar ke seluruh tubuh). 

Gejala lokal yang dialami dapat berupa nyeri, bengkak, memar, lepuhan berisi cairan, atau kulit yang tampak menghitam (nekrosis).  

Sedangkan dari gejala sistemik anak bisa mengalami mual, muntah, nyeri kepala, nyeri perut, pembesaran kelenjar getah bening, kelemahan beberapa otot, sampai henti napas.

Tata laksana gigitan ular terdiri dari tata laksana sebelum dan saat tiba di rumah sakit. Peran masyarakat dibutuhkan dalam memberikan tata laksana yang tepat sebelum korban mendapat pertolongan di rumah sakit. Beberapa hal dibawah ini dapat dilakukan segera setelah anak tergigit ular:

  1. Membawa anak menjauh dari lokasi kejadian atau menuju tempat aman;
  2. Mengkondisikan anak agar tetap tenang dan nyaman, hal ini disebabkan karena ketika anak panik dan laju peredaran darah meningkat maka penyebaran bisa ular akan terjadi lebih cepat;
  3. Membatasi pergerakan bagian tubuh yang menjadi lokasi gigitan (imobilisasi) untuk mencegah bisa ular menyebar dengan cepat;
  4. Hindari tindakan mengisap luka gigitan, membuat sayatan/irisan pada lokasi gigitan, atau membuat ikatan dengan tali/tourniquet secara kuat karena justru memperparah kondisi luka;
  5. Penggunaan perban elastis tidak rutin direkomendasikan karena pada gigitan ular Viper justru memperparah kondisi luka;
  6. Pemberian anti nyeri selain Paracetamol sebaiknya dihindari, dan
  7. Segera bawa anak ke unit gawat darurat (UGD) RS terdekat

Calloselasma rhodostoma yang sebagian besar ditemukan di Pulau Jawa,  dengan postur tubuh khas berupa tanda segitiga di punggung (DA Warrell)
Calloselasma rhodostoma yang sebagian besar ditemukan di Pulau Jawa,  dengan postur tubuh khas berupa tanda segitiga di punggung (DA Warrell)

Penting untuk segera membawa anak ke fasilitas kesehatan terdekat agar dapat dilakukan pemantauan ketat dan tindakan saat terjadi perburukan. Waktu munculnya gejala akan berbeda antar pasien dan sangat tergantung pada jenis ular yang menggigit. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Kesehatan Selengkapnya
Lihat Kesehatan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan